Prolapsus Uteri : Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: Mar 29, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 919.755 orang

Di masyarakat, kita sering mendengar tentang peranakan turun dan juga berbagai mitos mengenai hal-hal yang dapat menyebabkannya. 

Apakah peranakan turun itu sebenarnya, apa saja yang menyebabkannya dan apakah kondisi tersebut berbahaya? Bagaimana pula penanganannya? Yuk kita pelajari bersama melalui artikel ini.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Apakah yang dimaksud dengan Prolapsus Uteri?

Istilah peranakan turun dalam bahasa kedokteran disebut sebagai Prolapsus Uteri. Prolapsus uteri merupakan kondisi di mana uterus atau rahim tidak berada di posisi seharusnya melainkan “jatuh” dari posisinya semula. 

Rahim sendiri secara anatomis ditopang oleh banyak struktur di sekitarnya yang berupa otot dan ligamen. Sejumlah otot dan ligamen ini berfungsi untuk menahan rahim dan menjaga posisinya dalam panggul

Ketika otot dan ligamen ini melemah, rahim tidak lagi tertopang dan karena pengaruh gaya berat turun dari posisi seharusnya, bahkan dalam beberapa kasus hingga keluar melewati dinding vagina.

Apa saja yang dapat menyebabkan Prolapsus Uteri?

  • trauma pada saat melahirkan.
  • Hal ini terutama terjadi pada kelahiran multipel (kembar) serta proses melahirkan yang sulit. 
  • Melahirkan bayi besar
  • Berat badan berlebih atau obesitas
  • Penurunan kadar estrogen setelah menopause
  • Usia
  • Konstipasi kronis
  • Batuk kronis
  • Mengangkat benda berat dalam jangka waktu yang lam

Selain itu, estrogen yang merupakan hormon reproduksi wanita juga berpengaruh dalam pembentukan kolagen dan elastin. Pada saat menopause, kadar hormon ini menurun sehingga mempengaruhi pembentukan kolagen dan elastin tersebut dan pada akhirnya berpengaruh pula pada elastisitas ligamen, yakni membuat ligamen berkurang elastisitasnya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Lebih lanjut, secara umum ketegangan ligamen berkurang mengikuti pertambahan usia sehingga kondisi ini lebih sering ditemukan pada wanita yang berusia lebih tua, terutama mereka yang sudah mengalami menopause (tidak mengalami siklus haid lagi). 

Gejala dan tanda Prolapsus Uteri

Prolapsus uteri sendiri bukanlah merupakan kondisi yang berbahaya ataupun mengancam nyawa dan beberapa wanita dapat mengalami prlopsus uteri tanpa merasakan gejala apapun. 

Meskipun demikian, kondisi ini dapat pula menimbulkan ketidaknyamanan dan juga kesulitan. Beberapa gejala dan tanda yang dapat timbul pada kondisi prolapsus uteri antara lain adalah sebagai berikut.

  • Rasa berat pada daerah panggul
  • Benjolan pada dinding depan atau belakang vagina. Terkadang dapat pula terdapat benjolan yang keluar dari vagina
  • Bergantung lokasi dan posisi prolapsus uteri dapat menimbulkan keluhan buang air kecil dan buang air besar
  • Perasaan seperti Anda duduk diatas bola, atau seperti sesuatu keluar dari vagina Anda
  • Ketidaknyamanan ataupun berkurangnya sensasi saat bersenggama

Bagaimanakah penanganan Proplapsus Uteri?

Kondisi ini memiliki cukup banyak pilihan penanganan.

  • Konservatif
  • Mekanis
  • Pembedahan

 Prolapsus Uteri dapat ditangani secara konservatif tanpa pembedahan ataupun intervensi khusus, mekanis ataupun melalui pembedahan. Penanganan secara konservatif meliputi antara lain upaya untuk memperkuat otot-otot dasar panggul seperti melalui senam Kegel

Senam ini dilakukan dengan berulang kali menegangkan dan merelaksasikan otot-otot dasar panggul selama beberapa menit beberapa kali sehari. Umumnya dibutuhkan satu hingga tiga bulan sampai latihan ini menimbulkan efek. 

 

Secara mekanis, prolapsus uteri dapat ditangani menggunakan alat yang dinamakan Pessarium. Terdapat banyak jenis dan bentuk pessarium tetapi semua berfungsi serupa yaitu untuk mendorong dan menahan agar rahim tidak lagi jatuh. 

Pemasangan pessarium ini harus dilakukan oleh tenaga kesehatan yaitu oleh dokter kandungan, dokter umum yang terlatih serta bidan.

 

Pembedahan untuk mengatasi prolapsus uteri berupa pengangkatan rahim (histerektomi), pemasangan jaring-jaring sintetis untuk menahan rahim pada tempatnya yang dilakukan secara laparoskopik (sacrohysteropexy) ataupun dengan menggunakan teknik operasi Manchester.

Akhir kata, prolapsus uteri merupakan kondisi yang dapat terjadi pada sejumlah besar wanita yang sudah mengalai menopause. Tentunya dalam berbagai derajat keparahan yang berbeda-beda. 

Pada beberapa wanita, tidak menimbulkan keluhan sama sekali sedangkan pada yang lain rahim dapat terlihat keluar dari vagina. Meskipun demikian, kondisi ini dapat diatasi dengan berbagai cara sehingga tidak perlu menimbulkan kekhawatiran yang berlebihan. 

Yang terpenting adalah bahwa kita harus lebih waspada mengenai tubuh kita sendiri termasuk kondisi organ reproduksi kita sehingga bisa mendapatkan penanganan yang tepat. 

Lebih lanjut, pemeriksaan kandungan berkala pada wanita tidak dikhususkan untuk kehamilan tetapi juga untuk memantau kesehatan organ reproduksi sehingga pemeriksaan kandungan juga tetap disarankan untuk wanita yang sudah mengalami menopause.

 

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit