HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI

Pregabalin, Andalan untuk Melawan Neuropati Diabetik

Dipublish tanggal: Nov 6, 2020 Update terakhir: Nov 9, 2020 Waktu baca: 2 menit
Pregabalin, Andalan untuk Melawan Neuropati Diabetik

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Neuropati diabetik diartikan sebagai kerusakan saraf pada penderita diabetes;
  • Gejala umum neuropati adalah sensasi kebas, perasaan geli, rasa sakit, mati rasa, dan kesemutan. Gejala neuropati diabetik umumnya berkembang secara bertahap sehingga tidak terasa seperti gangguan pada awalnya;
  • Sayangnya, neuropati diabetik tidak dapat disembuhkan 100%. Untuk sekarang, yang bisa dilakukan adalah mengurangi gejalanya dengan pengobatan yang tepat. Obat yang kerap diandalkan untuk mengatasi kondisi ini adalah pregabalin;
  • Pregabalin bekerja dengan cara mengurangi zat kimia pada sel saraf yang bisa menimbulkan dan memicu timbulnya rasa nyeri. Berkurangnya zat kimia ini tentu akan berimbas pada redanya nyeri akibat kerusakan saraf;
  • Beberapa nama paten pregabalin yang beredar di pasaran adalah AprionGlinovLepticaLyricaPrelin, dan Provelyn;
  • Klik untuk membeli pregabalin dan obat diabetes lainnya dari rumah Anda melalui HDMall. *Gratis ongkos kirim ke seluruh Indonesia dan bisa COD;
  • Anda juga dapat memesan paket pemeriksaan diabetes atau gula darah dengan harga bersahabat dan dokter berpengalaman melalui HDMall;
  • Gunakan fitur chat untuk berbicara dengan apoteker kami seputar obat dan pemeriksaan kesehatan yang Anda butuhkan.

Neuropati diabetik diartikan sebagai kerusakan saraf pada penderita diabetes. Kondisi ini dapat diklasifikasikan sebagai komplikasi diabetes. Kadar gula yang cukup tinggi dalam darah dan dalam jangka waktu yang cukup panjang dapat mengakibatkan kerusakan pada serabut saraf dalam seluruh tubuh.

Sayangnya, neuropati diabetik tidak dapat disembuhkan 100%. Untuk sekarang, yang bisa dilakukan adalah mengurangi gejalanya dengan pengobatan yang tepat. Nah, obat yang kerap diandalkan untuk mengatasi kondisi ini adalah pregabalin.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Yuk, kenali gejala neuropati diabetik!

Gejala umum neuropati adalah sensasi kebas, perasaan geli, nyeri, mati rasa, dan kesemutan. Gejala neuropati diabetik umumnya berkembang secara bertahap sehingga tidak terasa seperti gangguan pada awalnya.

Itu berarti, kebanyakan pengidap neuropati diabetik baru menyadari kerusakan pada saraf setelah kondisi mereka memburuk. Meski demikian, beberapa kasus neuropati diabetik ditandai dengan timbulnya rasa sakit yang berat dan mendadak.

Gejala lebih lanjut neuropati diabetik adalah kelelahan yang terjadi pada otot di kaki atau tangan, mual dan muntah, diare, sembelit, gangguan buang air kecil, disfungsi ereksi pada pria, kekeringan vagina dan sulit orgasme pada wanita, dan pusing.

Siapa pun yang mengidap diabetes memiliki risiko terserang nueropati diabetik. Akan tetapi, empat faktor berikut dinilai meningkatkan risiko neuropati diabetik:

  • Kontrol gula yang buruk;
  • Lama mengidap diabetes;
  • Gangguan ginjal;
  • Merokok.

Baca juga: Berbagai Komplikasi Diabetes yang Perlu Diwaspadai

Pregabalin, pereda gejala neuropati diabetik

Pregabalin bekerja dengan cara mengurangi zat kimia pada sel saraf yang bisa menimbulkan dan memicu timbulnya rasa nyeri. Berkurangnya zat kimia ini tentu akan berimbas pada redanya nyeri akibat kerusakan saraf.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Diabetes via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 36

Dosis penggunaan pregabalin pun tergantung pada hasil pemeriksaan dokter soal tingkat keparahan penyakit dan respons pasien terhadap dosis awal obat. Pada umumnya, standar dosis awal adalah 150 miligram per hari yang dibagi menjadi dua hingga tiga kali pengonsumsian. 

Jika respons pasien oke, dosis lanjutan akan diberikan sebanyak 300 miligram per hari setelah tiga hingga tujuh hari pemberian dosis awal. Dosis maksimal penggunaan pregabalin adalah 600 miligram per hari.

Beberapa nama paten pregabalin yang beredar di pasaran adalah Aprion, Glinov, Leptica, Lyrica, Prelin, dan Provelyn.

Baca juga: Tips Diabetes: Agar Gula Darah Terkontrol

Tetap waspadai risiko efek samping pregabalin

Serupa obat lainnya, penggunaan pregabalin pun memiliki risiko efek samping walau belum tentu dialami semua orang. Oleh karena itu, segera informasikan dokter jika Anda mengalami satu atau beberapa efek samping pemakaian pregabalin berikut:

  • Pusing;
  • Pandangan kabur;
  • Rasa kantuk yang parah;
  • Ataksia;
  • Gangguan keseimbangan;
  • Edema pada paru;
  • Tremor;
  • Vertigo;
  • Gangguan penglihatan;
  • Kejang;
  • Mulut kering;
  • Peningkatan berat badan;
  • Diare;
  • Mual;
  • Muntah;
  • Pembengkakan sendi.

 Baca juga: 10 Macam Camilan Sehat untuk Penderita Diabetes

10 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Pregabalin: latest safety evidence and clinical implications for the management of neuropathic pain. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4110876/)
Pregabalin: Side Effects, Dosage, Uses, and More. Healthline. (https://www.healthline.com/health/pregabalin-oral-capsule)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app