Perawatan Diri Sendiri Setelah Stroke

Dipublish tanggal: Jun 9, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Perawatan Diri Sendiri Setelah Stroke

Stroke merupakan salah satu penyakit yang sering ditemui di masa kini. Stroke sendiri dibedakan menjadi dua jenis utama yaitu stroke iskemik dan hemoragik. Keduanya hampir memiliki kemiripan yang sama-sama merupakan kelainan pada pembuluh darah di otak. 

Pada topik ini kita akan membahas stroke yang merupakan suatu kelainan pembuluh darah di otak yang pecah sehingga menganggu aliran darah ke otak serta gangguan sistem saraf dan dikaitkan dengan atrofi otot.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Pandangan setelah stroke

Masih banyak yang kita tidak tahu tentang bagaimana otak mengatur kerja saraf akibat kerusakan yang disebabkan oleh stroke. Dalam beberapa kasus, sel-sel otak mungkin hanya sementara rusak, tidak terbunuh, dan dapat kembali berfungsi seiring waktu.

ahli untuk daerah yang rusak akibat strokeDalam kasus lain, otak dapat mengatur kembali fungsinya sendiri. Terkadang bagian dari otak dapat mengambil. Para penderita stroke kadang-kadang mengalami pemulihan luar biasa dan tak terduga yang tidak bisa dijelaskan. 

Panduan pemulihan secara umum menunjukkan persentase pemulihan penderita stroke mulai dari setelah tindakan operasi dan pengobatan atau kasus yang meninggal dunia.

Terdapat 10% penderita stroke pulih hampir sepenuhnya. Dan terdapat hampir 20% penderita yang sembuh namun memiliki gangguan motorik. 40% mengalami gangguan sedang hingga berat yang membutuhkan perawatan khusus.

Hanya 10% penderita stroke memerlukan terapi fisioterapi dan rehabilitasi medik untuk menyembuhkan penyakit secara maksimal. Namun hanya 15% meninggal tak lama setelah stroke

Stroke dan rehabilitasi medis

Anda dapat memulai rehabilitasi saat masih dalam unit stroke atau selama rawat inap. Setelah itu, Anda dapat dipindahkan ke unit rehabilitasi , atau pulang dengan rehabilitasi dengan kunjungan terapis ke rumah.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Untuk memutuskan berapa banyak dan jenis terapi rehabilitasi yang Anda dapatkan, tim stroke akan mempertimbangkan apakah Anda dapat:

  • memiliki cukup peningkatan selama terapi yang beerbanding dengan aktivitas anda di  kehidupan sehari-hari.
  • Rehabilitasi membantu penderita stroke mempelajari kembali keterampilan yang hilang ketika bagian otak rusak. Misalnya, keterampilan ini dapat mencakup koordinasi gerakan kaki untuk berjalan atau melakukan langkah-langkah yang terlibat dalam aktivitas kompleks. 
  • Rehabilitasi juga mengajarkan  cara-cara baru dalam melakukan tugas-tugas untuk memberikan kompensasi untuk setiap kecacatan residual. Penderita mungkin perlu belajar cara seperti mandi dan berpakaian hanya menggunakan satu tangan, atau bagaimana berkomunikasi secara efektif.

Mengapa latihan setelah stroke sangat penting?

Tujuan latihan setelah stroke adalah untuk memperbaiki otak melalui kerja neuron yang aktif. Sstrategi Anda harus melibatkan penekanan pengulangan selama latihan rehabilitasi stroke terapi fisik Anda.

Semakin banyak Anda mengulangi setiap latihan, semakin baik Anda membuat gerakan itu.

Secara umum, sebagian besar pasien stroke dapat mengambil manfaat dari olahraga sehari-hari. Namun, jika gangguan Anda parah, Anda mungkin ingin mengukurnya kembali menjadi 3-6 hari per minggu.

Aturan praktis yang baik adalah bahwa jika olahraga membuat Anda kelelahan, pentingkan istirahat, ini akan memberikan perbaikan energi kembali untuk sesi selanjutnya.

Terapi bicara setelah stroke

Terapis bicara dan bahasa menilai orang dengan kesulitan komunikasi dan membantu orang untuk mengatasi dan / atau beradaptasi dengan berbagai masalah komunikasi. Mereka juga menilai orang yang memiliki masalah menelan dan memberi nasihat tentang cara makan dan minum yang aman.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Tujuan terapis Anda adalah bekerja dengan Anda dan keluarga serta perawat Anda. Terapi dapat meminimalkan dampak kesulitan Anda dan meningkatkan kesejahteraan penderita.

Pada awalnya, terapis akan melakukan penilaian informal atas kemampuan umum Anda untuk berkomunikasi - misalnya, seberapa baik Anda memahami apa yang dikatakan kepada Anda.

Ini harus diikuti oleh penilaian formal. Maka cara Ini dapat mengambil masalah yang tidak jelas dari berbicara dengan Anda. Ini akan membantu terapis Anda untuk menetapkan garis dasar untuk mengukur perubahan terhadap, dan untuk merancang program terapi individu.

Terapi menulis

Jika Anda memiliki masalah dengan ucapan, kemungkinan besar Anda akan memiliki masalah dengan menulis (disgrafia), mengeja dan membaca (disleksia). Area otak yang penting untuk tugas-tugas ini cukup berdekatan.

Terapi yang membantu berbicara juga dapat membantu membaca dan menulis. Ini karena semua cara berkomunikasi menggunakan kemampuan yang sama; misalnya, menemukan kata yang tepat dan menyusunnya menjadi kalimat. 

Namun, jika Anda mengalami kesulitan dengan satu cara komunikasi tertentu, jangan menyerah dalam berlatih karena respon saraf dan neuron dari otak ke anggota gerak dapat terlatih.

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Group Support Promotes Self-Care for Stroke Patients. Medscape. (https://www.medscape.com/viewarticle/845824)
Self Care Measures after a Stroke - What You Need to Know. Drugs.com. (https://www.drugs.com/cg/self-care-measures-after-a-stroke.html)
Maximizing stroke recovery using patient self-care self-efficacy. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/12673976)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app