ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
Ditulis oleh
ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
DR.VINA SETIAWAN
Ditinjau oleh
DR.VINA SETIAWAN

Ini Alasan Mengapa Bayi Sering Tersenyum Saat Kita Tersenyum

Dipublish tanggal: Feb 12, 2020 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Feb 18, 2020 Waktu baca: 2 menit
Ini Alasan Mengapa Bayi Sering Tersenyum Saat Kita Tersenyum

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Bayi biasanya mulai memperlihatkan reflek tersenyum sejak dalam kandungan.
  • Bayi mulai menunjukkan senyuman pertamanya sebagai bentuk respon di usia 1,5-3 bulan.
  • Mengajak bayi tersenyum akan melatih si kecil berinteraksi dan memberikan respon sesuai kemampuannya.
  • Setelah merasa nyaman dan terbiasa, cukup melihat wajah Anda saja sudah bisa membuat bayi tersenyum lebar.
  • Anda perlu waspada saat si kecil tidak tersenyum hingga usianya 3 bulan, meskipun sudah diberikan rangsangan.
  • Tahap tumbuh kembang setiap bayi berbeda-beda. Konsultasikan lebih lanjut pada dokter anak Anda.

Siapa yang tidak gemas saat melihat bayi tersenyum apalagi tertawa. Mimik wajahnya yang lucu nan menggemaskan tentunya membuat kita ingin terus mengajak si kecil bercanda. Terkadang, hanya dengan melihat atau tersenyum padanya pun bisa membuat si bayi mungil ikut tersenyum. Kok bisa begitu, ya?

Kapan bayi tersenyum untuk pertama kalinya?

Pernahkah Anda melihat foto USG yang menunjukkan bahwa si bayi tampak sedang tersenyum? Anda mungkin jadi penasaran dan bertanya-tanya mengapa itu bisa terjadi.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Menurut Mark Gettleman, M.D., seorang dokter anak sekaligus pemilik Dr. Goofy Gettwell Pediatrics di Scottsdale, Arizona, bayi ternyata memang sudah bisa reflek tersenyum sejak dalam kandungan. Akan tetapi, senyuman pertamanya ini bukanlah bentuk respon terhadap sesuatu hal, tapi bentuk refleks saja.

Seiring dengan perkembangannya, bayi akan mulai menunjukkan senyuman pertamanya (yang bukan refleks) di usia 1,5-3 bulan. Lalu, bagaimana cara membedakan refleks senyum dan senyum tanda respon pada bayi?

Senyum yang sifatnya refleks biasanya hanya sebentar dan bisa terjadi kapan saja, misalnya saat bayi tidur. Sedangkan senyum sungguhan muncul setelah si kecil diberikan rangsangan dan sifatnya lebih konsisten. Contohnya bayi tersenyum saat melihat wajah ibunya atau mendengar suara kakak kandungnya.

Baca Juga: Kapan Bayi Bisa Melihat Dengan Jelas?

Kenapa bayi ikut tersenyum saat kita tersenyum kepadanya?

Ada banyak cara yang bisa dilakukan oleh orangtua untuk mendukung tumbuh kembang bayinya. Langkah paling awal dan paling sederhana yang bisa dilakukan adalah sering tersenyum di depan bayi Anda. 

Dengan mengajak bayi tersenyum, itu artinya Anda sedang melatih si kecil untuk berinteraksi dengan orang lain. Di sini, Anda juga turut membantu si kecil menunjukkan emosinya bahkan membuatnya merasa lebih baik.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Ketika Anda mengajak bayi tersenyum, tubuh Anda dan si kecil akan melepaskan zat kimia yang membuat Anda berdua merasa bahagia dan aman. Tanpa disadari, hal ini sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan dan perkembangan otak bayi.

Memang tidak semua senyuman Anda akan langsung bisa membuat bayi ikut tersenyum. Namun, begitu si kecil tersenyum, jangan heran kalau ia akan melakukannya berkali-kali. 

Semakin sering Anda mengajak bayi berbicara, wajah Anda akan terus diingat dan paling pertama dicari saat ia merasa tidak nyaman. Bila sudah terbiasa, cukup dengan melihat wajah Anda saja sudah bisa membuat si kecil tersenyum lebar. 

Saat si kecil semakin sering senyum dan senang melihat respon orang di sekitarnya, ia akan mulai mengeluarkan suaranya. Hal ini ditunjukkan dengan keluarnya suara seperti 'aah' atau 'uuh' yang dikenal dengan istilah mengoceh (cooing).

Baca Juga: Anak Terlambat Bicara, Ini Cara Melatihnya

Bayi saya jarang senyum, haruskah ke dokter?

Pertama-tama, coba pancing senyuman si kecil. Tatap matanya dan ajaklah ia berbicara sesering mungkin sembari tersenyum. Buatlah mimik wajah yang lucu atau meniru suara hewan untuk menarik perhatian bayi Anda. 

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Setelah itu, berikan waktu untuk si kecil memberikan respon. Biarkan bayi Anda belajar mengolah rangsangan yang diterima lalu mengungkapkannya pelan-pelan.

Jangan buru-buru panik saat bayi Anda tidak tersenyum, meskipun Anda sudah susah payah mengajaknya bermain. Hal ini bisa jadi karena si kecil telanjur bosan karena Anda terlalu banyak memberikannya rangsangan. Alih-alih tertarik, bayi Anda malah bisa jadi buang muka dan akhirnya malas tersenyum.

Baca Juga: Tahap Perkembangan Anak 1 Tahun, Sudah Bisa Apa Saja, Ya?

Perlu diketahui bahwa tahap tumbuh kembang setiap bayi berbeda-beda, begitu juga dalam hal tersenyum. Anda mulai perlu waspada saat si kecil tidak tersenyum hingga usianya 3 bulan meskipun sudah diberikan rangsangan, segera bawa bayi Anda ke dokter.

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
What to Expect. Your Baby's First Smile: When Will My Baby Smile for the First Time? (https://www.whattoexpect.com/first-year/first-smile/). 15 April 2019.
WebMD. Baby's First Social Smile. (https://www.webmd.com/parenting/baby/babys-first-social-smile). 25 Juli 2019.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app