Mania - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: Apr 10, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 340.066 orang

Euphoric mood atau juga disebut dengan mania merupakan kondisi pdikologis yang menyebabkan seseorang mengalami euphoria tanpa alasan, suasana hati yang sangat intens, hiperaktif dan delusional. Mania atau jenis dari maniak adalah gejala yang umum dari gangguan bipolar.

Mania dapat berubah menjadi berbahaya karena beberapa penyebab. Seseorang mungkin tidak tidur atau makan ketika berada pada keadaan maniak. Mereka mungkin berkaitan dengan perilaku beresiko dan membahayakan mereka sendiri. 

Iklan dari HonestDocs
HonestDocs Health Shop - Pesan Obat Jadi Lebih Mudah!

GRATIS biaya antar obat ke seluruh Indonesia hingga Rp.30,000 (minimum transaksi Rp.50,000)

Medicine delivery 01

Orang orang dengan mania memiliki resiko lebih tinggi mengalami halusinasi dan gangguan persepsi lain.

Penyebab Mania

Riwayat keluarga mungkin dapat menjadi factor mania. Seseorang yang orang tuanya atau saudaranya memiliki kondisi ini lebih mungkin mengalami salah satu jenis maniak menurut National Alliance on Mental Illness. 

Namun memiliki anggota keluarga dengan jenis maniak bukan berarti seseorang pasti akan mengalaminya. Beberapa orang rawan terhadap mania atau jenis maniak karena kondisi medis yang mendasarinya atau kelainan psikiatris seperti gangguan bipolar. Sebuah pemic atau kombinasi pemicu dapat menyebabkan mania pada orang-orang ini.

Pemindaian otak untuk menunjukkan bahwa beberapa penderita dengan mania memiliki perbedaan kecil pada struktur atau aktivitas otak. Dokter tidak menggunakan pemindaian otak untuk mendiagnosis mania atau gangguan bipolar. 

Perubahan lingkungan dapat menjadi pemicu mania. Kejadian hidup yang menyebabkan stress misalnya kematian seseorang yang dicintai dapat mengakibatkan mania. Tekanan pada keuangan, hubungan dan penyakit dapat juga menyebabkan jenis maniak. Kondisi seperti hipertiroidisme dapat juga menyebabkan kondisi ini.

Gejala Mania

Penderita dengan mania menunjukkan rasa senang dan euphoria yang ekstrim seperti suasana hati intens lain. Mereka Nampak hiperaktif dan mungkin mengalami halusinasi atau delusi. Beberapa pasien merasa gelisah dan sangat cemas. Suasana hati seseorang dengan maniak dapat berubah dengan cepat dari maniak ke depresif, dengan tingkat energy yang sangat rendah berdasarkan data dari Mayo Clinic, 2012. 

Iklan dari HonestDocs
HonestDocs Health Shop - Pesan Obat Jadi Lebih Mudah!

GRATIS biaya antar obat ke seluruh Indonesia hingga Rp.30,000 (minimum transaksi Rp.50,000)

Medicine delivery 01

Jenis maniak membuat seseorang merasa seolah-olah dia memiliki jumlah energi yang luar biasa. Mereka dapat menyebabkan sistem tubuh lebih cepat, seolah-olah segala sesuatu di dunia bergerak lebih cepat.

Seseorang dengan mania mungkin memiliki pemikiran yang berlomba dan bicara yang cepat. Mania dapat mencegah tidur nyenyak atau menyebabkan performa kerja menurun. Seseorang dengan mania mungkin berubah menjadi delusional. Mereka mungkin mudah tersinggung atau terdistraksi, menunjukkan perilaku beresiko dan menghabiskan waktu mabuk-mabukan.

Seseorang dengan mania mungkin memiliki perilaku agresif. Penyalahgunaan obat-obatan terlarang atau alcohol merupakan gejala lain dari mania. Bentuk lebih ringan disebut hipomania. Hipomania dikaitkan dengan gejala awal namun pada tingkat yang lebih rndah. Jenis hipomania juga bertahan dalam waktu singkat daripada jenis maniak.

Diagnosa Mania

Dokter atau psikiater dapat mengevaluasi pasien untuk mania dengan menanyakan pertanyaan dan mendiskusikan gejala. Observasi langsung dapat mengindikasikan bahwa pasien memiliki jenis maniak.

The Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders dari American Psychiatric Association, meringkas kriteria untuk jenis maniak. Jenis maniak harus terjadi selama seminggu, atau kurang dari seminggu jika penderita dirawat di rumah sakit. Selain suasana hati yang terganggu, penderita harus mengalami setidaknya tiga dari gejala berikut:

  • Mudah terganggu
  • Berkaitan dengan perilaku beresiko dan impulsive. Hal ini termasuk mabuk-mabukan, investasi bisnis atau praktik seksual yang beresiko
  • Memiliki pemikiran yang berpacu
  • Mengurangi kebutuhan akan tidur
  • Memiliki pengaturan obsesif

Jenis maniak mengganggu kehidupan seseorang dan mempengaruhi secara hubungan secara negative baik di kantor maupun sekolah. Beberapa jenis maniak membutuhkan perawatan di rumah sakit untuk menyetabilkan suasana hati penderita dan mencegah hal yang membahayakan penderita.

Pada beberapa kejadian, halusinasi dan delusi merupakan bagian dari jenis maniak. Misalnya seseorang mungkin percaya bahwa ia terkenal atau memiliki tenaga super. Untuk kondisi seseorang diputuskan mengalami jenis maniak, gejala tidak harus disebabkan oleh pengaruh luar, seperti penyalahgunaan obat-obatan atau alkohol.

Penanganan Mania

Perawatan di rumah sakit mungkin penting jika penderita mania cukup serius atau disertai dengan psikosis. Perawatan di rumah sakit membantu penderita dari membahayakan diri mereka sendiri.

Obat-obatan

Obat-obatan merupakan lini pertama penanganan mania. Obat-obatan ini diresepkan untuk menyeimbangkan suasana hati penderita dan menguangi resiko menyelakai diri sendiri. Obat-obatan tersebut yaitu:

  • Lithium
  • Antipsikotika seperti aripiprazole, olanzapine, quetiapine dan risperidine.
  • Antikonvulsan seperti asa-m valproic, divalproex atau lamotrigine
  • Benzodiazepines seperti alprazolam, chlordiazepoxide, clonazepam, diazepam atau lorazepam.

Obat-obatan tersebut seharusnya hanya diresepkan oleh tenaga medis profesional.

Psikoterapi

Sesi psikoterapi dapat membantu penderita mengidentifikasi pemicu mania. Mereka juga dapat membantu pasien mengatur stress. Keluarga atau kelompok terapi mungkin juga membantu.

Harapan

Sekitar 90 persen penderita yang mengalami salah satu jenis mania akan mengalami mania jenis lainnya (Kaplan, et al., 2008). Jika mania merupakan akibat dari gangguan bipolar atau kondisi psikologis lain, penderita harus berlatih mengatur mencegah jenis mania selama hidup mereka.

Pencegahan

Obat-obatan yang diresepkan dapat membantu mencegah jenis maniak. Penderita mungkin juga mendapatkan manfaat dari psikoterapi atau terapi kelompok. Terapi dapat membantu penderita mendeteksi serangan jenis maniak jadi mereka dapat mencari bantuan. 

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit