Gejala dan Cara Mengatasi Serangan Panik

Dipublish tanggal: Jul 26, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Gejala dan Cara Mengatasi Serangan Panik

Pernahkah Anda tiba-tiba merasakan takut dan gelisah secara berlebihan? Gejala ini kerap disebut juga dengan serangan panik. Rasa panik yang berlebihan ini biasanya akan hilang dengan sendirinya jika penyebabnya sudah berakhir. Namun ada juga yang mengalaminya dalam jangka waktu lama dan berulang-ulang sehingga disebut dengan gangguan panik.

Serangan panik yang timbul akan memicu sistem saraf simpatik dan memberikan respon alami ketika tubuh berada dalam kondisi berbahaya. Hal ini akan terjadi secara mendadak dan cepat, tanpa adanya peringatan atau tanda-tanda. 

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES CELERY 7000 via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores celery 7000 120 1

Apa Saja Gejala Serangan Panik?

Jika Anda sering mengalami serangan panik, kuncinya hanya satu, Anda harus bisa mengendalikan diri. Serangan panik yang meliputi perasaan takut dan gelisah yang terjadi secara tiba-tiba sering dikira serangan jantung padahal serangan panik bukanlah penyakit jantung sehingga tidak terlalu berbahaya. Bila Anda sudah membiasakan diri dengan serangan tersebut, maka kondisi Anda akan berangsur-angsur normal dan membaik. Berikut ini gejala serangan panik yang biasanya timbul, antara lain:

  1. Dada dan ulu hati terasa nyeri
  2. Detak jantung menjadi tidak teratur
  3. Kepala pusing dan pening
  4. Sesak nafas
  5. Badan gemetar dan berkeringat
  6. Merasa kelelahan dan lemas
  7. Merasa mual dan mudah tersedak
  8. Kejang otot
  9. Tubuh terasa panas atau dingin secara tiba-tiba
  10. Kaki terasa kesemutan
  11. Memiliki rasa takut akan gangguan kejiwaan
  12. Merasa takut akan menderita penyakit kronis bahkan meninggal

Penyebab Serangan Panik

Ketika Anda mengalami serangan panik, otak akan langsung bekerja untuk menghindari atau melawan situasi yang tertekan. Hormon adrenalin pun akan meningkat dan menyebabkan detak jantung bertambah cepat dan frekuensi napas juga menjadi lebih sering. Beberapa faktor ini juga bisa meningkatkan risiko terkena serangan panik:

  • Memiliki keluarga dengan riwayat serangan panik
  • Memiliki pengalaman yang membuat diri sendiri sangat tertekan
  • Mengalami perubahan suasana (mood) yang tiba-tiba
  • Stres atau beban pikiran yang berat
  • Terbiasa mengonsumsi kafein, alkohol, dan obat terlarang

Dalam mengetahui cara pengobatan atau perawatan yang tepat untuk mengatasi serangan panik, dokter umumnya akan melakukan pemeriksaan fisik dan riwayat kesehatan terlebih dahulu, lalu melakukan beberapa tes termasuk elektrokardiogram (EKG) untuk mengukur tingkat fungsi jantung serta tes darah untuk mengetahui kadar hormon tiroid.

Baca juga: Kenali Apa Itu Serangan Panik

Cara Mengatasi Serangan Panik

Jika Anda mengalami serangan panik secara tiba-tiba, sebaiknya tetap rileks dan yakinkan pada diri Anda sendiri kalau masalah tersebut akan segera reda. Karena berbagai cara pengobatan ataupun terapi mungkin tidak akan berhasil jika Anda tidak mampu mengontrol diri Anda sendiri. Beberapa cara berikut mungkin bisa membantu Anda keluar dari tekanan supaya serangan panik bisa dikurangi, seperti:

Tenangkan otot dan bernapaslah

Cara atasi serangan panik yang satu ini sebaiknya Anda lakukan dua kali sehari selama kurang lebih 10 menit dan jangan menunggu sampai serangan panik datang. Ambil napas secara perlahan melalui hidung dan lakukan tarikan panjang, keluarkan nafas secara perlahan. Tetap fokus dalam membuat diri Anda rileks dan lakukan hal tersebut dengan santai. Untuk menenangkan kondisi otot, ambil posisi duduk atau berbaring kemudian tutup mata Anda. Lakukan hal ini sambil meremas otot-otot Anda.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Libatkan seluruh otak

Dengan melibatkan otak, maka Anda bisa menguasai emosi dengan lebih mudah. Jika serangan panik datang, bicaralah pada diri Anda bahwa masalah ini akan sedikit menyakitkan tetapi akan segera berakhir. Pemahaman tersebut akan membuat Anda lebih nyaman karena panik yang datang hanya bersifat sementara.

Belajar menikmati keadaan

Ketika serangan panik datang, jangan coba dihentikan karena gejalanya malah akan terus berlangsung dan mungkin bertambah parah. Nikmati saja sensasi panik yang dirasakan seperti ketika Anda menikmati ombak di pantai. Intensitasnya semakin lama akan berkurang dan membuat tubuh Anda menjadi rileks. Segera berpikir cepat untuk menentukan solusi yang tepat dan jangan gegabah karena hanya akan memperburuk keadaan.

Ketiga cara di atas mungkin bisa sedikit membantu mengatasi serangan panik yang datang, tetapi tetap dibutuhkan proses dan ketenangan emosi agar Anda bisa mengendalikan pikiran. Perubahan gaya hidup seperti berolahraga, mengonsumsi makanan kaya nutrisi, mencukupi kebutuhan tidur, dan menghindari stres juga akan mengurangi serangan panik yang mungkin terjadi. 

Namun jika gejala serangan panik tidak bisa dihentikan, sebaiknya segera konsultasi dengan dokter atau terapis. Serangan panik yang kerap datang akan menimbulkan gangguan yang bisa mempengaruhi kondisi fisik maupun mental Anda.

9 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Susman J, et al. (2005). The role of high-potency benzodiazepines in the treatment of panic disorder. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC1076453/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app