Inilah Efek Rokok Terhadap Stamina Pria

Dipublish tanggal: Jun 20, 2019 Update terakhir: Nov 10, 2020 Waktu baca: 2 menit
Inilah Efek Rokok Terhadap Stamina Pria

Sebenarnya rokok memiliki bahaya yang sama, baik kepada para perokok pria maupun perokok wanita. Dimana keduanya memiliki risiko terkena kanker, masalah paru-paru dan penyakit kronis lainnya. Namun mengapa rokok begitu dinikmati setiap penggunanya, seolah menghilangkan rasa takut akan ancaman berbagai penyakit.

Hal yang dapat anda ketahui adalah jumlah nikotin dalam tubuh berhasil memberikan perasaan lebih berani. Kemudian ketika nikotin itu berkurang di dalam tubuh, maka anda akan mengalami sakau. Istilah sakau ini memang lebih identik dengan jenis-jenis narkoba. Timbulnya keinginan untuk kembali merokok lagi dan lagi tanpa bisa berhenti. Hal itu juga berlaku bagi pengguna rokok, dimana anda memiliki sikap ketergantungan yang dianggap berlebihan.

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES PREGNANCY & BREAST FEEDING GOLD 60CAP 1 BOTOL via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy breast feeding gold 60 1

Kemudian sakau tersebut timbul karena tubuh sudah memberikan toleransi akibat kehadiran nikotin atau zat berbahaya di dalam tubuh. Dengan demikian perokok berat sulit sekali menghentikan kebiasaan merokok meskipun telah mencoba berulangkali.

Benarkah Rokok Berpengaruh Pada Stamina Pria?

Banyak informasi kesehatan yang beredar jika asap rokok dan konsumsi nikotin dalam tubuh dapat berpengaruh bagi ibu hamil dan kesehatan bayi yang dikandungnya. Namun ternyata tak hanya bagi ibu hamil, nyatanya juga berpengaruh pada stamina pria salah satunya adalah produksi sperma.

Ya, sperma merupakan salah satu nama cairan yang dimiliki oleh para pria, hal tersebut diperkuat oleh penelitian yang diadakan di Eropa. Ialah menganalisis sebuah studi dari 20 penelitian yang melibatkan sekitar 5000 orang pria.

Penelitian tersebut menghasilkan sebuah kesimpulan bahwa produksi sperma juga dipengaruhi oleh kegiatan merokok seorang pria. Dimana jumlah produksi sperma mengalami penurunan, kesulitan terbentuknya sperma dan kurangnya kemampuan sperma dalam berenang menuju proses membuahi sel telur.

Apalagi hasil penelitian tersebut menunjukkan hasil yang tinggi bagi pria dengan kondisi kurang subur, kemudian seorang perokok yang bersifat sedang sampai dengan perokok berat. Kemudian rokok juga berpengaruh pada setiap ibu hamil yang meningkatkan risiko keguguran sangat tinggi akibat terpapar asap rokok berulang-ulang.

Resiko Ayah Perokok Pada Anak

Bagi anda yang berperan sebagai seorang ayah dan menjadi perokok secara aktif, maka dijelaskan dalam sebuah penelitian, bahwa seorang ayah perokok cenderung akan memberikan peningkatan risiko anaknya terlahir tidak sempurna atau cacat dan risiko mengidap penyakit kanker. Hal tersebut bisa terjadi akibat kerusakan DNA yang dimiliki sang ayah, sehingga memberikan pengaruh yang besar bagi anak.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Pertimbangkan Kesehatan Pasangan Wanita Anda

Ketika anda adalah seorang perokok aktif, maka pasangan wanita anda secara tidak langsung telah menjadi seorang perokok pasif. Dimana setiap wanita seringkali terpapar asap rokok di berbagai kesempatan. Sehingga pada sebuah penelitian menyebutkan jika perempuan yang sering terpapar asap rokok memiliki kemungkinan terjadinya penurunan kesuburan wanita.

Dengan demikian baik anda maupun pasangan wanita akan memiliki risiko yang sama soal kesuburan, sehingga berpengaruh pada sistem reproduksi.

Dapatkah Produksi Sperma Kembali Normal?

Jawabannya adalah iya. Dimana hal pertama yang harus anda lakukan adalah berhenti merokok sehingga tubuh dapat kembali pulih dan melakukan proses metabolisme dengan lancar.

Waktu yang diperlukan sperma untuk mencapai kematangan adalah selama kurun waktu 3 bulan. Dengan demikian, anda bisa pergunakan waktu tersebut untuk melakukan pola hidup sehat dan cukup berolahraga. Sehingga kegiatan tersebut dapat mendukung produksi sperma kembali lancar.

Ketika anda berhenti merokok, maka anda dan pasangan memiliki peluang kehamilan lebih tinggi. Dimana anda akan bersama-sama membesarkan si Buah hati dalam keadaan yang sehat dan lebih bahagia.

11 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Male infertility - Symptoms and causes. Mayo Clinic. (Accessed via: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/male-infertility/symptoms-causes/syc-20374773)
Harald Trummer, Helga Habermann, Josef Haas, Karl Pummer, The impact of cigarette smoking on human semen parameters and hormones, Human Reproduction, Volume 17, Issue 6, June 2002, Pages 1554–1559, https://doi.org/10.1093/humrep/17.6.1554. Oxford Academic. (Accessed via: https://academic.oup.com/humrep/article/17/6/1554/2919215)
Rehman, R., Zahid, N., Amjad, S., Baig, M., & Gazzaz, Z. (2019). Relationship Between Smoking Habit and Sperm Parameters Among Patients Attending an Infertility Clinic. Frontiers In Physiology, 10. https://doi.org/10.3389/fphys.2019.01356. Frontiers. (Accessed via: https://www.frontiersin.org/articles/10.3389/fphys.2019.01356/full)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app