Germanium: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Sep 11, 2020 Update terakhir: Sep 11, 2020 Waktu baca: 2 menit

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Germanium adalah zat bersifat antioksidan yang mampu merangsang sistem kekebalan dan melindungi sel-sel sehat dalam tubuh.
  • Manfaat germanium juga dapat mengatasi alergi, asma, radang sendi, osteoporosis, HIV, AIDS, hingga kanker.
  • Konsumsi makanan mengandung germanium dinyatakan aman. Batas dosis germanium yang aman adalah kisaran 0,4-3,4 mg germanium.
  • Efek samping germanium meliputi kelelahan, anemia, hilang selera makan, mual muntah, kelemahan otot, hingga gangguan koordinasi otot.
  • Germanium tidak disarankan untuk ibu hamil maupun menyusui, karena keamanannya belum diketahui.
  • Klik untuk mendapatkan Germanium atau vitamin & suplemen lainnya ke rumah Anda di HDmall. *Gratis ongkir ke seluruh Indonesia & bisa COD.

Germanium adalah unsur kimia yang dapat ditemukan dalam jumlah kecil di beberapa bijih dan bahan berbasis karbon. Beberapa orang menggunakan zat ini untuk keperluan pengobatan, mulai dari HIV dan AIDS hingga kanker.

Germanium dalam jumlah kecil juga terdapat pada sejumlah mineral seperti argyrodite dan germanite. Beberapa bahan herbal alami seperti ginseng, bawang putih, lidah buaya, hingga comfrey juga mengandung sedikit germanium di dalamnya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Mengenai Germanium

Golongan

Mineral

Kemasan

-

Kandungan

Germanium

Manfaat Germanium

Germanium memiliki sifat antioksidan yang mampu merangsang sistem kekebalan dan melindungi sel-sel sehat dalam tubuh. Zat yang satu ini juga dapat meningkatkan sirkulasi darah ke otak dan mengatasi berbagai kondisi berikut:

  • Alergi
  • Asma
  • Radang sendi
  • Osteoporosis
  • HIV
  • AIDS
  • Kanker

Meskipun memiliki masalah keamanan yang serius, manfaat germanium dinilai dapat mengatasi sejumlah gangguan jantung dan pembuluh darah. Hal ini meliputi tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, hingga penyakit jantung. Bisa juga untuk gangguan mata seperti glaukoma dan katarak maupun penyakit hati seperti hepatitis dan sirosis.

Meski demikian, masih diperlukan penelitian lebih lanjut guna membuktikan manfaat germanium bagi kesehatan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Efek samping Germanium

Efek samping germanium pada setiap orang bisa jadi berbeda-beda. Hal ini dipengaruhi oleh usia, dosis obat, sistem imun, dan kondisi masing-masing orang.

Sama seperti zat lainnya, germanium juga bisa menimbulkan efek samping. Sejumlah efek samping germanium yang mungkin terjadi antara lain:

  • Kelelahan
  • Anemia
  • Kehilangan selera makan
  • Penurunan berat badan
  • Mual dan muntah
  • Kelemahan otot
  • Gangguan koordinasi otot
  • Gangguan saraf tepi
  • Peningkatan enzim hati

Dalam kondisi serius, penggunaan germanium diketahui dapat meningkatkan risiko kerusakan jaringan ginjal. Dampak fatalnya bahkan bisa menyebabkan gagal ginjal kronis hingga berujung pada kematian.

Pada tanggal 23 April 2019, FDA di Amerika Serikat (setara BPOM di Indonesia) telah memperbarui larangan obat maupun suplemen makanan mengandung germanium. Akan tetapi, ada beberapa produk yang masih diperbolehkan dengan kadar germanium organik tertentu. 

Oleh karena itu, pastikan untuk selalu membaca bahan kandungan yang tertera pada label kemasan obat sebelum menggunakannya. Lebih baik lagi jika Anda konsultasikan dulu dengan dokter. 

Dosis Germanium

Konsumsi makanan mengandung germanium dinyatakan aman. Batas dosis germanium yang aman adalah kisaran 0,4-3,4 mg germanium.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Bentuk germanium organik berpotensi tidak aman jika disuntikkan secara intravena (infus) atau bila diminum. Germanium dengan bentuk senyawa tertentu seperti germanium oksida juga sebaiknya dihindari.

Lagi-lagi, selalu konsultasikan dulu dengan dokter sebelum mengonsumsi obat, suplemen, maupun herbal apa pun.

Interaksi Germanium

Potensi interaksi obat terjadi ketika digunakan bersamaan dengan obat lain, sehingga dapat mengubah cara kerja obat. Sebagai akibatnya, obat tidak dapat bekerja dengan maksimal atau bahkan menimbulkan racun yang membahayakan tubuh.

Germanium dapat berinteraksi dengan furosemide (Lasix). Jika dikonsumsi bersamaan, hal ini dapat menurunkan efektivitas furosemide dalam tubuh.

Oleh karena itu, hindari konsumsi keduanya dalam satu waktu guna mencegah interaksi obat. Penting untuk mengetahui obat apa saja yang sedang Anda konsumsi dan beri tahukan pada dokter. 

Perhatian

Hal-hal yang harus diperhatikan selama menggunakan germanium adalah sebagai berikut:

  • Germanium tidak disarankan untuk ibu hamil maupun menyusui.
  • Selalu baca komposisi dan kandungan obat, suplemen, maupun herbal apa pun sebelum dikonsumsi.
  • Beri tahukan dokter jika Anda memiliki riwayat alergi atau obat maupun penyakit tertentu.

Artikel terkait:


4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Healthline. Is Germanium a Miracle Cure? (https://www.healthline.com/health/is-germanium-a-miracle-cure). 9 Oktober 2019.
Livescience. Facts About Germanium. (https://www.livescience.com/29520-germanium.html). 25 Agustus 2016.

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app