Diet Vegetarian vs Katarak

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 1 menit
Diet Vegetarian vs Katarak

Katarak adalah kondisi menurunnya daya penglihatan. Katarak terjadi ketika lensa mata menjadi keruh, hal ini menyebabkan pandangan menjadi berkabut hingga akhirnya kehilangan kualitas penglihatan sama sekali. Katarak sering terjadi pada orang usia lanjut. Operasi pembedahan biasanya dilakukan sebagai tindakan pengobatan pada katarak.

Menurut penelitian yang dilakukan terdapat kurang lebih 21 juta jiwa warga mengidap katarak dalam usia lanjut per tahunnya, kondisi ini dikhawatirkan akan terus meningkat. Sebuah penelitian lainnya menemukan salah satu langkah alternatif untuk meminimalisir resiko terjangkit katarak adalah dengan mengatur pola makan dengan menu vegetarian.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Mata via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 12

Diet vegetarian terbukti mampu menurunkan resiko katarak. Orang-orang yang mengonsumsi daging, 40 persen lebih rentan terhadap katarak. Selain pola makan, gaya hidup semisal merokok dan sering terpapar sinar matahari secara langsung juga memperbesar resiko terkena katarak.

Berkaitan dengan diet rendah daging yang dilakukan terhadap 27.670 orang yang berpartisipasi secara sukarela di Eropa, ditemukan bukti nyata tentang pengaruh pola makan vegetarian benar adanya dalam berperan mengurangi resiko katarak. Para sukarelawan dikelompokkan sesuai dengan jumlah daging yang dikonsumsi.

  • Kelompok I mengonsumsi daging sekitar 2,5 kg per minggu.
  • Kelompok II mengonsumsi daging sekitar 0,11-2,5 kg per minggu.
  • Kelompok III mengonsumsi daging kurang dari 0,11 kg per minggu.
  • Kelompok IV mengonsumsi daging putih saja (ikan dan ayam).
  • Kelompok V  yang disebut vegetarian, tidak mengonsumsi daging sama sekali. Tapi makan produk susu dan telur.
  • Kelompok VI yang disebut vegan, tidak mengonsumsi daging dan sumber makanan hewani sama sekali.

Ditemukan kondisi mata katarak  lebih banyak menyerang orang-orang di kelompok I. Resiko terkena katarak ini berlaku untuk wanita maupun pria. Bagi anda yang khawatir dengan sapaan katarak, mungkin mengubah pola makan dengan menu-menu vegetarian atau vegan bisa menjadi salah satu jawaban alternatif. “Sehat itu enak kan, enak kan sehat.”

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Vegetarian diet: Benefits, risks, and tips. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/8749.php)
The Vegetarian Diet: A Beginner's Guide and Meal Plan. Healthline. (https://www.healthline.com/nutrition/vegetarian-diet-plan)
Vegetarian Diets: Vegan, Lacto-Vegetarian, Ovo-Vegetarian, Healthy, and Balanced Diet. WebMD. (https://www.webmd.com/food-recipes/guide/vegetarian-and-vegan-diet)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app