Beraprost: Manfaat, Efek Samping, dan Dosis

Dipublish tanggal: Sep 16, 2020 Update terakhir: Sep 16, 2020 Waktu baca: 3 menit

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Beraprost tersedia dalam bentuk tablet dan berguna untuk mengatasi gangguan arteri perifer, hipertensi paru, dan menurunkan tekanan darah
  • Obat Beraprost termasuk dalam golongan analog sintetik prostasiklin (prostacyclin) yang penggunaannya harus dengan resep dokter
  • Penggunaan Beraprost biasanya diberikan dengan dosis 1 tablet 3 kali sehari, diminum setelah makan
  • Tidak boleh digunakan bersamaan dengan obat antikoagulan, obat antiplatelet, agen fibrinolitik, dan obat golongan prostaglandin
  • Klik untuk mendapatkan Beraprost atau obat jantung lainnya ke rumah Anda di HDmall. *Gratis ongkir ke seluruh Indonesia & bisa COD

Beraprost adalah obat antihipertensi yang penggunaannya harus dengan resep dokter. Beraprost memiliki sifat antikoagulan, antiplatelet, dan fibrinolitik yang juga digunakan sebagai vasodilator dan sitoprotektif. Obat Beraprost termasuk dalam golongan analog sintetik prostasiklin (prostacyclin).

Beraprost digunakan untuk mengobati gangguan hipertensi paru primer atau hipertensi pulmonal, serta ada kemungkinan bermanfaat untuk mengatasi gangguan arteri perifer dan penyakit buerger, serta mencegah cedera reperfusi (reperfusion injury) atau kerusakan jaringan akibat kurangnya kadar oksigen dalam darah.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Mengenai Beraprost

Golongan

Obat resep 

Kemasan

Tablet

Kandungan

Natrium Beraprost 

Manfaat Beraprost

Berikut ini adalah manfaat Beraprost yang bisa digunakan, di antaranya:

  • Mengobati hipertensi paru primer ataupun hipertensi pulmonal
  • Mencegah cedera reperfusi akibat kurangnya kadar oksigen dalam darah
  • Sebagai vasodilator untuk melebarkan pembuluh darah dan menurunkan tekanan darah
  • Mengurangi rasa nyeri dan dingin akibat gangguan pada pembuluh darah perifer

Kontraindikasi

Penggunaan obat Beraprost dapat meningkatkan risiko perdarahan. Terutama harus digunakan sangat hati-hati dan telah berkonsultasi dengan dokter, terutama pada wanita yang memiliki kecenderungan diatesis, sedang menstruasi, maupun pada ibu hamil.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Dosis Beraprost

Penggunaan Beraprost untuk hipertensi paru bisa diberikan dengan dosis: 1 tablet 3 kali sehari. 

  • Dosis awal 60 mcg dan dosis maksimal 180 mcg dalam sehari, 3-4 dosis terbagi
  • Dapat dikonsumsi setelah makan

Dosis penggunaan obat Beraprost untuk mengobati tukak, gangguan pembuluh darah perifer (arteri perifer), serta mengurangi rasa nyeri dan dingin adalah 120 mcg tablet dalam sehari, 3 dosis terbagi. 

Dosis Beraprost bisa berbeda-beda pada setiap orang, tergantung dari usia dan kondisi pengguna. Gunakan obat sesuai resep dokter dan hindari penggunaan dalam dosis yang lebih banyak atau lebih lama dari yang direkomendasikan dokter. 

Efek samping Beraprost

Berikut ini beberapa efek samping pemakaian Beraprost yang mungkin saja terjadi jika penggunaan melebihi dosis, di antaranya:

  • mual dan muntah
  • sakit kepala atau pusing
  • sembelit atau diare
  • terjadi pendarahan
  • nyeri abdomen
  • ruam kemerahan pada kulit
  • gangguan fungsi hati
  • peningkatan kadar bilirubin, AST, ALT, LDH dan trigliserida
  • anoreksia

Beberapa efek samping lain yang mungkin tidak tercantum di atas bisa saja terjadi dan menimbulkan efek berbeda pada setiap orang. Jika Anda mengalami gejala efek samping atau reaksi alergi dari penggunaan Beraprost, silakan berkonsultasi dengan dokter.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Interaksi obat

Berikut ini beberapa jenis obat yang dapat berinteraksi jika digunakan bersamaan dengan obat Beraprost di antaranya:

  • obat antikoagulan, seperti aspirin, warfarin
  • obat antiplatelet, seperti asetosal, ticlopidine
  • agen fibrinolitik, seperti urokinase
  • obat golongan prostaglandin 

Perhatian

Berikut ini beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum menggunakan obat Beraprost:

  • Hindari penggunaan Beraprost jika memiliki riwayat alergi terhadap kandungan obat 
  • Obat Beraprost tidak disarankan untuk digunakan dalam jangka waktu lama atau terus menerus
  • Penderita parkinson harus berkonsultasi dahulu dengan dokter sebelum menggunakan Beraprost
  • Penderita penyakit jantung dan tirotoksikosis sebaiknya tidak menggunakan obat Beraprost
  • Tidak disarankan bagi penderita hemofilia dan perdarahan aktif untuk minum obat Beraprost
  • Beraprost harus digunakan hati-hati untuk mengurangi risiko pendarahan seperti saat menstruasi
  • Penggunaan Beraprost harus dihentikan jika akan menjalani operasi setidaknya 4-5 hari sebelum
  • Jangan mengemudi atau mengoperasikan mesin saat menggunakan obat Beraprost
  • Ibu hamil, ibu menyusui, anak-anak, dan lansia sebaiknya tidak menggunakan Beraprost

Artikel terkait:


4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app