HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI

Amankah Penggunaan Sabun Sirih Secara Rutin?

Jika ingin membersihkan berbagai mikroorganisme patogen seperti bakteri, jamur dan parasite, sebaiknya Anda menggunakan antiseptik dengan kandungan povidine-iodine untuk membersihkan area kewanitaan Anda.
Dipublish tanggal: Jun 18, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Amankah Penggunaan Sabun Sirih Secara Rutin?

Banyak wanita yang merasa terganggu dengan aroma vagina mereka, kemudian menggunakan sabun pembersih vagina untuk membuat aroma vagina menjadi lebih wangi. Survey di Amerika menyatakan 20-40% wanita berusia 15-44 tahun menggunakan sabun pembersih vagina. 

Namun bagaimanakah efek sabun pembersih wanita terhadap kesehatan, berikut pembahasannya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Aroma area intim yang normal

Iklan sabun pembersih area kewanitaan banyak yang mengklaim dapat menghilangkan bau tak sedap dan dapat membuat area kewanitaan Anda menjadi lebih kesat. 

Namun pada dasarnya aroma normal area kewanitaan memang tidak beraroma harum layaknya bunga dan juga tidak beraroma seperti obat atau bahan kimia lainnya.

Aroma area kewanitaan yang normal memang berbau khas pada setiap orang dan umumnya beraroma agak asam. Hal ini dikarenakan pH atau tingkat keasaman pada area kewanitaan normal adalah asam. 

Berdasarkan penelitian aroma ini hanya tercium pada radius 30 centimeter, sehingga Anda tak perlu khawatir tentang aroma khas tersebut.

aroma area kewanitaan juga bisa berubah-ubah seiring dengan siklus menstruasi. Pada masa akhir menstruasi aromanya akan semakin kuat. Hal ini disebabkan karena perubahan hormone dan sisa lapisan dinding rahim yang luruh saat menstruasi. 

Meskipun beraroma agak masam, umumnya aromanya tidak terlalu menyengat dan tak sedap.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Aroma yang menyengat dan tidak sedap kemungkinan hal ini disebabkan oleh infeksi bakteri patogen. Jika area vagina Anda mengeluarkan aroma seperti itu dan mengeluarkan cairak agak kekuningan sebaiknya segera konsultasikan kepada dokter untuk penanganan lebih lanjut.

Perlukah sabun pembersih area kewanitaan?

Penggunaan sabun pembersih secara rutin dapat mengganggu ekosistem area kewanitaan Anda yang unik dan dinamis. Perkembangan bakteri fisiologis, bakteri patogen, pH, dan kelembaban sudah dapat menjalankan fungsinya tanpa bantuan dari Anda. 

Jika ekosistem ini Anda ganggu maka akan menimbulkan berbagai macam masalah pada area kewanitaan Anda.

Membersihkan area kewanitaan dengan sabun dapat membunuh bakteri fisiologis yang dapat membantu tubuh Anda, serta merubah pH yang seharusnya asam menjadi lebih netral. Perubahan pH ini dapat meningkatkan resiko keputihan dan infeksi bakteri. 

Ada juga studi yang mengatakan penggunaan sabun saat hamil dapat meningkatkan resiko lahir prematur.

Selain itu penggunaan sabun pembersih sekali dalam seminggu dapat meningkatkan resiko infeksi rahim. oleh karena itu sangat tidak dianjurkan untuk membersihkan area kewanitaan secara berlebihan, karena merupakan area sensitif.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Cara membersihkan area kewanitaan

Menurut para ahli ginekologi, sebaiknya penggunaan sabun pembersih area kewanitaan sebisa mungkin dihindarkan. Hal ini dikarenakan tidak semua sabun pembersih kewanitaan sesuai dengan area kewanitaan Anda. Biarkan area kewanitaan Anda memiliki aroma normal yang memang seperti itu.

Jika memang ingin menghilangkan bau tak sedap area kewanitaan, cukup bersihkan dengan air hangat setiap kali mandi. 

Jika memang harus menggunakan sabun pembersih area kewanitaan, pilihlah sabun yang tidak memiliki wangi yang terlalu menyengat dan alami, sehingga terhindar dari bahan kimia berbahaya.

Saat membersihkan area kewanitaan Anda lakukan dari depan ke belakang, agar tidak Anda bakteri dari anus yang ikut terbawa ke area kewanitaan Anda. Pastikan juga hanya membersihkan bagian luar saja agar tidak menyebabkan iritasi. 

Kemudian langsung keringkan dengan menggunakan handuk. Lakukan hal yang sama setelah buang air kecil dan besar.

Jika ingin membersihkan berbagai mikroorganisme patogen seperti bakteri, jamur dan parasite, sebaiknya Anda menggunakan antiseptik dengan kandungan povidine-iodine untuk membersihkan area kewanitaan Anda. 

Lakukan pembersihan hanya bagian luar saja dan segeralah dikeringkan dengan handuk.

Jadi sebisa mungkin hindarilah penggunaan sabun pembersih area kewanitaan, meskipun iklannya sangat meyakinkan tetapi penelitian medis membuktikan banyak efek negatif di balik itu.   

 

7 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
How should you clean your vagina?. Patient. (Accessed via: https://patient.info/news-and-features/should-you-clean-your-vagina)
Vulvar Care. Cleveland Clinic. (Accessed via: https://my.clevelandclinic.org/health/articles/4976-vulvar-care)
How Do You Clean Your Vagina?. Blood + Milk by Cora. (Accessed via: https://www.bloodandmilk.com/how-do-you-clean-your-vagina/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Jauhkan 8 Hal ini dari Vagina demi Kesehatan
Jauhkan 8 Hal ini dari Vagina demi Kesehatan

Daerah kewanitaan merupakan area yang sensitif. Tidak sembarang benda maupun orang bisa dekat-dekat dengan vagina Anda.

Hindari 5 Penyebab Vagina Kering yang Membuat Risih
Hindari 5 Penyebab Vagina Kering yang Membuat Risih

Kurangnya aliran darah inilah yang kemudian memicu terjadinya vagina yang kering. Selain itu, stres juga berpengaruh terhadap kadar estrogen dalam tubuh wanita.

Buka di app