Keluarga Berencana

Ketahui Bagaimana Cara Melepas IUD & Efek Sampingnya

Dipublish tanggal: Feb 24, 2019 Update terakhir: Feb 11, 2020 Tinjau pada Jul 15, 2019 Waktu baca: 3 menit
Ketahui Bagaimana Cara Melepas IUD & Efek Sampingnya

Seperti yang Anda ketahui, IUD atau singakatan dari Intrauterine Device, adalah satu perangkat yang sering digunakan oleh kebanyakan wanita sebagai alat kontrasepsi

Setelah Anda memasang IUD, Anda dapat mencegah terjadinya kehamilan selama 3 hingga 10 tahun. Efek IUD Anda terhadap kehamilan tergantung pada jenis IUD yang Anda pilih.

Iklan dari HonestDocs
Beli Postinor 750mcg via HonestDocs

Postinor-2 adalah kontrasepsi darurat yang dapat digunakan untuk mencegah kehamilan jika digunakan dalam 72 jam (3 hari) setelah hubungan seksual tanpa perlindungan atau kegagalan alat kontrasepsi. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Postinor 750mcg tab 1

Setelah IUD terpasang, Anda dianjurkan untuk melakukan kontrol rutin ke dokter untuk melihat apakah ada keluhan atau masalah yang timbul pasca pemasangan IUD. dokter Anda akan memastikan IUD tetap berada di tempatnya dan tidak menyebabkan infeksi.

Anda juga harus memastikan bahwa IUD Anda tetap di posisinya setiap bulan. Setelah pemasangan IUD, tali tali pada ujung IUD yang dikenal dengan string IUD akan menggantung ke dalam vagina Anda. 

Anda dapat memverifikasi bahwa IUD masih ada dengan memeriksa tali-tali yang ada pada IUD Anda. Anda seharusnya tidak boleh melepaskan atau menggeser-geser IUD sembarangan. Anda harus menghubungi dokter Anda jika:

  • Anda mengalami pendarahan yang tidak biasa
  • Anda mengalami seks yang menyakitkan
  • String IUD tampak tidak normal
  • Anda bisa merasakan bagian lain dari IUD di serviks atau vagina Anda

Jika Anda menggunakan IUD tembaga, Anda mungkin mengalami periode menstruasi yang lebih berat disertai dengan kram menstruasi. Hal ini biasanya bersifat sementara. 

Banyak wanita menemukan bahwa siklus mereka diregulasi selama dua sampai tiga bulan setelah penyisipan. Jika Anda menggunakan IUD jenis hormonal, Anda mungkin menemukan bahwa menstruasi Anda lebih ringan atau bahkan Anda tidak mengalami menstruasi.

Efek samping lainnya termasuk:

  • Nyeri panggul
  • Keluar cairan dari vagina yang berbau busuk
  • Sakit pada daerah perut yang tidak tertahankan
  • Demam yang tidak dapat dijelaskan
  • Sakit kepala parah atau migrain

IUD tidak melindungi terhadap infeksi menular seksual (IMS), jadi Anda juga harus menggunakan metode penghalang lainnya untuk mencegah tertular IMS.

Iklan dari HonestDocs
Beli Postinor 750mcg via HonestDocs

Postinor-2 adalah kontrasepsi darurat yang dapat digunakan untuk mencegah kehamilan jika digunakan dalam 72 jam (3 hari) setelah hubungan seksual tanpa perlindungan atau kegagalan alat kontrasepsi. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Postinor 750mcg tab 1

Bagaimana cara untuk melepaskan IUD?

Ada banyak alasan banyak wanita berhenti menggunakan IUD. Jika Anda ingin melepaskannya, Dokter Anda dapat melepaskan IUD Anda kapan saja. Anda dapat mempertimbangkan untuk menghapusnya karena:

  • Anda ingin mencoba untuk hamil.
  • Anda sudah menggunakan IUD dalam jangka waktu maximum dan IUD tersebut harus dilepas, dan perlu diganti.
  • Anda mengalami ketidaknyamanan yang berkepanjangan atau efek samping yang tidak diinginkan lainnya.
  • Anda tidak lagi membutuhkan metode pengendalian kelahiran ini.

Bagi sebagian besar wanita, pengangkatan IUD adalah prosedur sederhana yang dilakukan di kantor dokter. Untuk mengangkat IUD, dokter Anda akan memegang benang IUD dengan ring forsep. 

Kemudian dalam kebanyakan kasus, lengan IUD akan melipat ke atas, dan perangkat dapat dikeluarkan dengan mudah.

Namun komplikasi dapat terjadi. Jika IUD tidak dapat keluar dengan sedikit tarikan, dokter Anda akan melepaskan perangkat tersebut menggunakan metode lain. Anda mungkin memerlukan histeroskopi untuk mengangkat IUD yang terpasang ke dinding uterus Anda. 

Selama prosedur ini, dokter Anda akan membuka lebar serviks Anda untuk memasukkan histeroskop. Histeroskop memungkinkan instrumen kecil untuk masuk ke rahim Anda. 

Anda mungkin memerlukan obat bius lokal untuk melakukan prosedur ini. Prosedur ini bisa memakan waktu antara lima menit hingga satu jam untuk menyelesaikan histeroskopi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Penelitian terbaru juga menunjukkan bahwa pemindahan dengan panduan ultrasound adalah cara yang efektif untuk mengeluarkan IUD yang tidak akan keluar dengan forceps. Prosedur ini bisa kurang invasif dibandingkan histeroskopi dan lebih hemat biaya.

Ada banyak pilihan metode kontrol kelahiran yang tersedia, dan dokter Anda dapat membantu Anda untuk memutuskan metode mana yang terbaik. 

Jika Anda memutuskan untuk menggunakan IUD sebagai alat kontrasepsi Anda, konsultasikan dengan dokter Anda untuk menentukan jenis IUD mana yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda. Setelah memasang IUD, pastikan untuk memeriksa string secara teratur.

Beritahu dokter Anda jika Anda melihat IUD mengalami perubahan posisi atau jika Anda mengalami efek samping dari pemasangan IUD. Jika IUD Anda perlu dilepas karena alasan apa pun, ingatlah bahwa prosedur ini adalah proses yang relatif sederhana yang dilakukan di klinik dokter Anda. 

Tidak dianjurkan untuk melepasnya sendiri di rumah, karena sangat berbahaya dan dapat menimbulkan efek samping lain yang tidak diinginkan.

19 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Verma U, et al. (2015). Safe and cost-effective ultrasound guided removal of retained intrauterine device: Our experience [Abstract]. DOI: (https://doi.org/10.1016/j.contraception.2015.02.008)
Sexual Health Team. (2013). IUDs and implants: Safe options for young women. (http://health.clevelandclinic.org/2013/04/iuds-and-implants-safe-options-for-sexually-active-teens/)
Ross E. (2012). What it’s like to get an IUD. (http://health.clevelandclinic.org/2012/12/whats-it-like-to-get-an-iud/)

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Buka di app