9 Etika Mengunjungi Pasien di Rumah Sakit

Berikut 9 etika yang perlu Anda perhatikan ketika berkunjung ke rumah sakit.
Dipublish tanggal: Agu 22, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
9 Etika Mengunjungi Pasien di Rumah Sakit

Ketika Anda mengunjungi rumah sakit, ada beberapa hal yang perlu Anda perhatikan. 

Tentu saja berkunjung ke rumah sakit berbeda dengan berkunjung ke rumah teman atau saudara, karena saat Anda berkunjung ke rumah sakit, sesuatu yang Anda lakukan akan berpengaruh terhadap keselamatan diri Anda sendiri maupun orang lain. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Berikut 9 etika yang perlu Anda perhatikan ketika berkunjung ke rumah sakit.

1. Tidak pergi berkunjung ketika Anda sedang sakit

Sebagian besar pasien memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah, dan tidak dapat melawan infeksi bakteri seperti orang normal. Jika Anda menderita batuk, pilek, flu, atau demam, sebaiknya hindari berkunjung ke rumah sakit. Anda dapat memeriksa kondisi kerabat Anda melalui telepon.

2. Membawa bunga segar, makanan, tanaman atau buah-buahan

Saat berkunjung ke rumah sakit, hindari untuk membawa bunga segar, makanan, tanaman atau buah-buahan untuk pasien tanpa diminta terlebih dahulu. 

Pengendalian infeksi sangat penting untuk pasien dengan kondisi yang tidak stabil dan tidak memiliki sistem kekebalan yang kuat, seperti korban luka bakar, kanker atau pasien kemo. Bunga segar, tanaman, dan buah-buahan dapat membawa spora jamur yang dapat menyebabkan infeksi pada pasien yang sakit.

3. Menceritakan kondisi buruk yang mungkin saja terjadi

Saat Anda menjenguk kerabat Anda dengan penyakit yang cukup parah, tahan diri Anda untuk menceritakan berita sedih tentang orang lain dengan kondisi serupa atau cerita mengenai seseorang yang masuk ke rumah sakit dan tidak berakhir dengan baik.

4. Membawa pakaian, bantal, atau selimut dari luar

Rumah sakit penuh dengan mikroorganisme, dan Anda tidak ingin membawanya pulang! Ketika Anda membawa pakaian, bantal, atau selimut  dari luar untuk seorang pasien, dan kemudian membawanya pulang, Anda membuat bakteri yang terdapat di rumah sakit untuk masuk ke rumah Anda

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

5. Berbicara secara agresif kepada Staf rumah sakit

Mungkin Anda merasa emosional dan stres melihat orang yang Anda sayangi kesakitan atau tidak nyaman, tetapi berseteru dengan dokter, perawat dan staf rumah sakit adalah pendekatan yang salah. 

Beri waktu istirahat kepada staf:  Lebih baik membiarkan mereka melakukan pekerjaan mereka, dan mengajukan pertanyaan kemudian.

6. Makan makanan pasien

Jika orang yang Anda cintai tidak menghabiskan makanannya, Anda mungkin akan merasa sayang dan Anda akan memakannya sendiri agar tidak dibuang. Hal ini sebaiknya tidak dilakukan karena bisa membingungkan staf yang mungkin mencoba memantau pola makan pasien. 

Ketika Anda sebagai pendamping sering menghabiskan makanan pasien, maka pasien akan terlihat seperti makan dengan baik, padahal sebenarnya tidak. 

7. Terlalu emosional

Jika Anda khawatir, Anda tidak akan bisa menahan emosi saat berbicara dengan orang yang Anda cintai.  Mintalah seorang teman duduk di luar kamar pasien, dan jika Anda menjadi terlalu emosional, beritahu pasien bahwa Anda harus keluar dari ruangan itu

8. Berbicara mewakili pasien tanpa bertanya pada pasien terlebih dahulu

Orang yang Anda cintai mungkin sakit, tetapi mereka masih bisa mengekspresikan pandangan mereka dan menjelaskan perasaan mereka. 

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES CELERY 7000 via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores celery 7000 120 1

Sebagian besar pertanyaan yang staf medis ajukan kepada pasien hanya dapat dijawab oleh pasien itu sendiri, seperti, apakah Anda kesakitan, berapa banyak rasa sakit yang Anda hadapi, apakah Anda mual, gejala apa yang Anda rasakan, apakah gejala Anda membaik, apakah Anda buang gas, dll. 

Terkadang beberapa anggota keluarga memberitahu pasien untuk memberitahu perawat bahwa skala nyeri yang mereka alami adalah 10/10 karena mereka tidak ingin pasien menderita rasa sakit apapun.

Memberi pasien obat sakit dapat sangat berbahaya, dan dapat menyebabkan efek samping yang tidak perlu dan memperlambat proses pemulihan.

9. Menghargai teman sekamar

Tidak semua pasien cukup beruntung memiliki kamar sendiri. Jika Anda mengunjungi kerabat Anda di rumah sakit, upayakan untuk tetap menghargai teman sekamar mereka. Perhatikan baik-baik dan ingat bahwa teman sekamar juga seorang pasien. Penting untuk menjaga agar suara tetap tenang di rumah sakit. 

Karena seperti halnya semua orang, ketika sakit yang hanya ingin mereka lakukan hanyalah istirahat

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Visiting someone in hospital. NHS (National Health Service). (https://www.nhs.uk/using-the-nhs/nhs-services/hospitals/visiting-someone-in-hospital/)
Dos and Don'ts for Visiting Patients in the Hospital. Verywell Health. (https://www.verywellhealth.com/the-dos-and-donts-of-a-hospital-visit-2614912)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app