ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
Ditulis oleh
ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI

Pimecrolimus: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Sep 24, 2020 Update terakhir: Okt 26, 2020 Waktu baca: 3 menit

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Pimecrolimus adalah obat yang biasa digunakan untuk mengatasi eksim (dermatitis atopik), terutama jika tidak merespon pengobatan lain;
  • Tidak untuk anak usia < 2 tahun dan orang-orang dengan sistem imun yang lemah, misalnya baru saja menjalani transplantasi organ;
  • Dosis pimecrolimus untuk eksim adalah 2 x sehari. Cukup oleskan tipis-tipis pada area kulit yang membutuhkan atau sesuai anjuran dokter;
  • Efek samping pimecrolimus adalah iritasi, sensasi panas pada kulit, hingga sakit kepala. Konsultasikan ke dokter jika efek samping berlanjut;
  • Konsultasikan dulu dengan dokter sebelum menggunakan pimecrolimus saat hamil atau merencanakan kehamilan, maupun sedang menyusui;
  • Klik untuk mendapatkan pimecrolimus atau obat kulit lainnya ke rumah Anda di HDmall. *Gratis ongkir ke seluruh Indonesia & bisa COD.

Pimecrolimus adalah obat yang biasa digunakan untuk mengatasi sejumlah masalah kulit seperti eksim (dermatitis atopik), terutama ketika obat eksim lainnya tidak mampu meredakan gejalanya. Eksim adalah reaksi alergi yang menyebabkan kulit jadi kemerahan, gatal, dan iritasi.

Pimecrolimus termasuk kelas obat kalsineurin inhibitor topikal. Obat ini bekerja dengan cara mengubah sistem imun kulit dan menurunkan reaksi alergi yang memicu eksim. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Mengenai Pimecrolimus

Golongan

Kemasan

Kandungan

Pimecrolimus

Manfaat Pimecrolimus

Pimecrolimus digunakan untuk mengatasi eksim dan masalah kulit sejenis. Hal ini terutama untuk orang-orang yang sudah menggunakan obat eksim tapi tak juga merasakan perbaikan gejala.

Kontraindikasi

  • Memiliki riwayat kelainan genetik langka tertentu, contohnya sindrom Netherton;
  • Orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah, misalnya baru saja menjalani transplantasi organ;
  • Anak usia < 2 tahun.

Efek samping Pimecrolimus

Sama seperti obat pada umumnya, penggunaan pimecrolimus dapat menimbulkan efek samping. Akan tetapi, reaksinya bisa jadi berbeda-beda, tergantung dari dosis obat, usia, dan daya tahan tubuh masing-masing orang.

Sejumlah efek samping pimecrolimus yang mungkin terjadi antara lain:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20
  • Iritasi;
  • Sensasi panas seperti terbakar pada kulit;
  • Sakit kepala.

Namun, Anda tak perlu khawatir sebab efek samping tersebut biasanya muncul pada hari-hari pertama penggunaan obat. Setelah mampu beradaptasi dengan tubuh, efeknya akan berangsur-angsur berkurang dan hilang dengan sendirinya.

Reaksi alergi yang serius cukup jarang terjadi. Namun, waspadai jika muncul gejala alergi parah (anafilaktik) seperti:

  • Ruam;
  • Gatal atau bengkak (terutama di wajah, lidah, atau tenggorokan);
  • Pusing parah;
  • Kesulitan bernapas.

Bila itu terjadi, segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut.

Dosis Pimecrolimus

Dosis pimecrolimus bisa jadi berbeda-beda pada setiap orang. Hal ini tergantung dari usia, jenis kelamin, tingkat keparahan penyakit, dan kebutuhan masing-masing orang.

Sebelum mulai menggunakan obat, pastikan untuk mencuci tangan terlebih dahulu dengan sabun dan air mengalir. Setelah itu, oleskan pimecrolimus tipis-tipis pada area kulit yang membutuhkan setidaknya 2 x sehari atau sesuai anjuran dokter. Jangan lupa cuci tangan Anda lagi setelahnya. Teruskan pengobatan hingga 6 minggu ke depan dan pantau hasilnya. 

Ingat, pimecrolimus hanya untuk penggunaan luar. Hindari terkena mata, bagian dalam hidung, atau mulut. Obat ini juga tidak boleh dioleskan pada area kulit yang terluka atau terdapat infeksi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Jangan menutupi area kulit yang baru dioleskan obat dengan perban atau plester, kecuali dianjurkan dokter. Bila gejala tak juga membaik setelah 6 minggu pengobatan, segera periksakan diri ke dokter.

Interaksi Pimecrolimus

Potensi interaksi obat terjadi ketika digunakan bersamaan dengan obat lain, sehingga dapat mengubah cara kerja obat. Sebagai akibatnya, obat tidak dapat bekerja dengan maksimal atau bahkan menimbulkan racun yang membahayakan tubuh.

Jenis obat yang dapat berinteraksi dengan pimecrolimus adalah sebagai berikut:

  • Tofacitinib;
  • Tigecycline;
  • Cimetidine;
  • Conivaptan;
  • Nefazodone;
  • Antibiotik, seperti clarithromycin, erythromycin, atau telithromycin;
  • Obat antijamur, contohnya fluconazole, itraconazole, ketoconazole, posaconazole, atau voriconazole;
  • Obat jantung atau tekanan darah, seperti diltiazem atau verapamil;
  • Obat HIV/AIS, berupa indinavir, nelfinavir, ritonavir, atau saquinavir;
  • Obat hepatitis C, seperti boceprevir atau telaprevir.

Kemungkinan ada jenis obat lainnya yang dapat berinteraksi dengan pimecrolimus tapi tidak disebutkan di atas. Oleh sebab itu, penting untuk mengetahui obat apa saja yang sedang Anda konsumsi dan beri tahukan pada dokter. 

Perhatian

Hal-hal yang harus diperhatikan selama menggunakan pimecrolimus adalah sebagai berikut:

  • Beri tahukan dokter jika Anda memiliki penyakit tertentu seperti infeksi kulit (seperti herpes, cacar air, herpes zoster, atau kutil), gangguan imun, atau sedang menjalani terapi sinar (UVA atau UVB);
  • Sampaikan pada dokter jika Anda sedang mengonsumsi obat, suplemen, maupun herbal apa pun;
  • Obat ini membuat tubuh Anda lebih sensitif terhadap cahaya. Batasi terkena paparan sinar matahari langsung dan gunakan tabir surya serta pakaian tertutup saat ke luar rumah;
  • Konsultasikan dulu dengan dokter sebelum menggunakan pimecrolimus saat hamil atau merencanakan kehamilan, maupun sedang menyusui;
  • Jangan berhenti menggunakan obat tanpa sepengetahuan dokter. Alih-alih menyembuhkan, hal ini malah bisa memicu reaksi efek samping dan memperparah kondisi Anda.

Artikel terkait:


7 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
MedlinePlus. Pimecrolimus Topical. (https://medlineplus.gov/druginfo/meds/a603027.html). 15 Maret 2016.
Patient. Pimecrolimus cream. (https://patient.info/medicine/pimecrolimus-cream-elidel). 28 November 2019.

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app