Perbedaan Fungsi Sikat Gigi Berdasarkan Bentuknya

Dipublish tanggal: Agu 8, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Perbedaan Fungsi Sikat Gigi Berdasarkan Bentuknya

Menjadi sebuah benda dengan ukuran kecil namun memiliki manfaat yang besar, sikat gigi merupakan benda yang penting untuk menunjang kebersihan gigi dan mulut setiap orang. Saat ini, sikat gigi tersedia dengan berbagai macam bentuk dan warna, termasuk sikat yang bersifat manual dan eletrik. 

Dalam memilih sikat gigi, mungkin Anda akan melihat sikat gigi berdasarkan warnanya. Warna yang menarik terkadang menambah semangat Anda untuk cepat-cepat membeli sikat gigi tersebut. Akan tetapi, sikat gigi dipilih tidak hanya berdasarkan warna, bentuk sikat gigi juga menjadi salah satu aspek mengapa kita memilih sikat gigi tersebut. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Warna dan bentuk sikat gigi yang selama ini Anda lihat ternyata mempunyai manfaat masing-masing. Apa saja fungsinya? Simak kelanjutan informasinya dibawah ini! 

Bentuk dan fungsi sikat gigi 

Sikat gigi memiliki dua bagian, yaitu bagian kepala yang terdapat bulu sika dan bagian gagang sikat yang biasa Anda genggam untuk menggerakan sikat gigi. Bentuk kepala dan gagang sikat gigi mempunyai fungsinya masing-masing. 

Bentuk kepala sikat 

Kepala sikat yang biasa Anda temui di pasaran terbagi atas dua bentuk, yaitu bentuk konvensional (kotak) dan bentuk oval. Sikat gigi dengan bentuk kotak dibuat dengan tujuan agar setiap permukaan gigi dapat dibersikan dengan baik. 

Sedangkan sikat gigi yang memiliki kepala berbentuk oval dirancang dengan tujuan agar gigi bagian belakang dapat dibersihkan dengan mudah. 

Anda tidak perlu khawatir harus memilih sikat gigi yang mana diantara keduanya, karena kedua bentuk sikat gigi ini dapat membersihkan gigi dengan baik. Yang harus Anda perhatikan adalah ukuran kepala sikat gigi, pastikan bahwa ukuran kepala sikat gigi sesuai dengan ukuran rongga mulut Anda. 

Rongga mulut seseorang akan semakin besar seiring dengan bertambahnya usia, maka kepala sikat gigi yang digunakan akan semakin besar juga. Bagi anak kecil, sebaiknya memakai sikat gigi dengan kepala kecil. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Bentuk gagang sikat gigi 

Saat ini, gagang sikat gigi terdiri dari berbagai macam bentuk. Terdapat gagang dengan bentuk lurus dan ada juga yang bengkok. Dua bentuk gagang ini mempermudah Anda dalam menyikat gigi. 

  1. Gagang lurus - sikat gigi yang bergagang lurus biasanya sikat gigi dengan kepala berbentuk kotak. Pegangan lurus dirancang agar Anda lebih mudah mengontrolnya saat menyikat gigi. 
  2. Gagang sudut kontra - sikat gigi dengan gagang ini memiliki sudut di bagian tengah gagang, mendekati kepala sikat. Gagang berbentuk sudut ini dibuat agar sikat gigi lebih mudah digenggam dan membantu sikat untuk menjangkau daerah gigi yang susah dibersihkan. 
  3. Gagang fleksibel - gagang ini dibuat untuk meminimalisir terjadinya cedera gusi saat menyikat gigi dengan tenaga yang berlebihan. 
  4. Gagang dengan bahan karet disekitarnya - gagang dengan bahan karet ini mempermudah Anda dalam menggenggam sikat saat menyikat gigi agar tidak terlepas dari tangan Anda. 

Pola bulu sikat 

Selain bentuk kepala dan gagang yang bervariasi, pola bulu sikat gigi yang beredar juga ternyata bermacam-macam. Pola yang berbeda tersebut mempunyai maksud dan tujuan tersendiri bagi para penggunanya. Pada umumnya, berikut pola dari bulu sikat gigi. 

  1. Pola balok - bulu sikat gigi pada pola ini memiliki panjang yang sama dan tersusun rapi seperti balok. 
  2. Pola bergelombang atau bentuk V - bulu sikat dengan pola ini bertujuan untuk menjangkau area permukaan gigi yang berdekatan. 
  3. Pola pemotongan bertingkat - terdapat dua jenis bulu sikat dengan pola ini, bulu sikat rendah dan bulu sikat tinggi yang lebih halus. Bulu sikat pola ini dirancang dengan tujuan agar dapat membersihkan daerah gigi yang sulit dijangkau. 
  4. Pola selang-seling - pola bulu sikat ini dibuat agar dapat mengangkat plak pada gigi secara efektif. 

Berbagai macam pola sikat gigi diatas dibuat untuk memenuhi kebutuhan setiap orang yang berbeda-beda. Maka dari itu, perhatikanlah pola bulu sikat yang sesuai dengan kebutuhan saat Anda membeli sikat gigi. 

Tidak hanya pola bulu sikat, jenis bulu sikat juga terdiri dari beberapa jenis, seperti jenis yang keras, sedang, dan halus. Bulu sikat gigi halus direkomendasikan bagi anda yang memiliki gigi atau gusi sensitif maupun bagi Anda yang berada dala tahap pemulihan atau perawatan gigi.

 Akan tetapi, banyak orang yang menggunakan bulu sikat gigi yang berbulu keras dengan tujuan untuk mengangkat plak dengan cepat. Namun, Anda harus berhati-hati saat menggunakannya karena bulu sikat yang kerasa dapat merusak enamel gigi dan memicu terjadinya gigi berlubang maupun masalah kesehatan gigi dan mulut yang lain. 

Tips memilih sikat gigi 

Dalam memilih sikat gigi, ada beberapa hal yang harus perhatikan, seperti: 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Bulu sikat 

Pilihlah sikat gigi yang berbulu halus agar tidak merusak enamel gig Anda. Sikat gigi yang berbulu kerasa dapat melukai gusi dan permukaan akar gigi. Biasanya terdapat informasi pada kemasan yang menunjukkan jenis bulu pada sikat gigi yang Anda pilih. 

Ukuran kepala sikat 

Saat memilih sikat gigi, pastika Anda mengambil sikat gigi yang memiliki kepala dengan ukuran yang tepat, yang sesuai dengan ukuran rongga mulut Anda. 

Pada akhirnya, pilihlah sikat gigi yang menurut Anda nyaman untuk digunakan dan dapat menjangkau seluruh bagian mulut sehingga dapat membersihkan setiap permukaan gigi. 

Berapa lama harus mengganti sikat gigi 

Anda sebaiknya mengganti sikat gigi setiap tiga bulan sekali. Mengganti sikat gigi merupakan hal yang penting untuk dilakukan karena sikat gigi bisa menjadi tempat berkumpulnya bakteri dan kuman yang dapat merusak kebersihan gigi dan mulut. 

6 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Toothbrushes. MouthHealthy. (Accessed via: https://www.mouthhealthy.org/en/az-topics/t/toothbrushes)
Toothbrushes. American Dental Association. (Accessed via: https://www.ada.org/en/member-center/oral-health-topics/toothbrushes)
Choosing a Toothbrush - Tips on selecting the right Toothbrush. Colgate®. (Accessed via: https://www.colgate.com/en-us/oral-health/basics/selecting-dental-products/choosing-the-right-toothbrush)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app