Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM

Suara Serak - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: SEP 22, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 856.533 orang

Suara serak atau hoarseness adalah kondisi umum yang sering dialami bersamaan dengan tenggorokan yang kering atau gatal. Jika suara Anda serak, Anda mungkin memiliki kualitas suara yang \ lemah, atau lapang yang menghalangi Anda membuat suara vokal yang halus.

Gejala ini biasanya berasal dari masalah dengan pita suara dan mungkin melibatkan laring yang meradang (kotak suara). Ini dikenal sebagai radang tenggorokan. Jika Anda memiliki suara serak yang menetap selama lebih dari 10 hari, dapatkan bantuan medis segera, karena Anda mungkin memiliki kondisi medis yang mendasari serius.

Penyebab Dasar Suara Serak yang Mendasari

Suara serak biasanya disebabkan oleh infeksi virus di saluran pernapasan bagian atas. Faktor umum lainnya yang dapat menyebabkan, berkontribusi, atau memperburuk kondisi Anda termasuk:

  • refluks asam
  • merokok
  • minum minuman berkafein dan beralkohol
  • menjerit, bernyanyi berkepanjangan, atau menggunakan pita suara Anda secara berlebihan
  • alergi
  • menghirup zat beracun
  • batuk berlebihan

Beberapa penyebab suara serak yang kurang umum meliputi:

  • polip (pertumbuhan abnormal) pada pita suara
  • kanker tenggorokan, tiroid, atau paru-paru
  • kerusakan pada tenggorokan, seperti dari penyisipan tabung
  • remaja laki-laki (ketika suara semakin dalam)
  • Kelenjar tiroid yang tidak berfungsi dengan baik
  • aortic aneurysms (pembengkakan sebagian aorta, arteri jantung terbesar)
  • kondisi saraf yang melemahkan otot kotak suara

Hal Yang Dilakukan Dokter

Suara serak sementara biasanya bukan keadaan darurat, itu mungkin saja dapat terkait dengan beberapa kondisi medis yang serius. Bicaralah dengan dokter Anda jika suara serak Anda menjadi masalah persisten, bertahan lebih dari satu minggu untuk anak dan 10 hari untuk orang dewasa.

Temui dokter Anda segera jika suara serak disertai dengan air liur (pada anak) dan kesulitan menelan atau bernapas. Ketidakmampuan tiba-tiba untuk berbicara atau menyusun kalimat yang koheren dapat mengindikasikan kondisi medis mendasar yang serius.

Jika Anda tiba di dokter atau ruang gawat darurat dan mengalami kesulitan bernapas, cara perawatan pertama adalah mengembalikan kemampuan Anda untuk bernapas. Dokter Anda mungkin memberi Anda perawatan pernapasan (menggunakan masker) atau memasukkan tabung pernapasan untuk membantu Anda bernafas.

Dokter Anda mungkin ingin melakukan inventarisasi gejala Anda dan riwayat medis menyeluruh untuk menentukan penyebab yang mendasarinya. Dokter Anda mungkin bertanya tentang kualitas dan kekuatan suara Anda serta frekuensi dan lamanya gejala Anda. Mereka mungkin bertanya tentang faktor-faktor yang memperburuk kondisi gejala Anda, seperti merokok dan berteriak atau berbicara dalam waktu lama.

Mereka akan menilai gejala tambahan apa saja, seperti demam atau kelelahan.

Dokter Anda kemungkinan akan memeriksa tenggorokan Anda dengan cermin kecil untuk mencari peradangan atau kelainan apa pun. Tergantung pada gejala Anda, mereka mungkin memerlukan biakan tenggorokan, menjalankan serangkaian sinar-X tenggorokan Anda, atau merekomendasikan CT scan (sejenis sinar-X).

Dokter Anda mungkin juga mengambil sampel darah Anda untuk menghitung darah lengkap. Ini menilai sel darah merah dan putih dan kadar hemoglobin Anda.

Mengatasi dan Meredakan Gejala Suara Serak

Ikuti beberapa rutinitas perawatan diri untuk membantu mengurangi suara serak:

  • Istirahatkan suara Anda selama beberapa hari: Hindari berbicara dan berteriak. Jangan berbisik, karena ini malah membuat pita suara Anda lebih tegang.
  • Minum banyak cairan yang menghidrasi. Cairan dapat meringankan beberapa gejala Anda dan melembabkan tenggorokan Anda.
  • Hindari kafein dan alkohol: Alkohol dapat mengeringkan tenggorokan dan memperburuk suara serak.
  • Gunakan pelembab udara untuk menambah kelembapan ke udara: Ini dapat membantu membuka jalan napas dan memudahkan pernapasan Anda.
  • Mandi air panas: Uap dari pancuran akan membantu membuka saluran udara Anda dan memberikan kelembapan.
  • Hentikan atau batasi kebiasaan merokok Anda: Asap mengering dan mengiritasi tenggorokan Anda.
  • Lembabkan tenggorokan Anda dengan mengisap tablet hisap atau permen karet: Ini merangsang air liur dan dapat membantu menenangkan tenggorokan Anda.
  • Hilangkan alergen dari lingkungan Anda: Alergi seringkali dapat memperburuk atau memicu suara serak.
  • Jangan menggunakan dekongestan untuk suara serak Anda: Mereka mengiritasi dan mengeringkan tenggorokan.

Temui dokter Anda jika pengobatan rumahan pencegahan ini tidak mengurangi durasi suara serak Anda. Dokter Anda akan dapat membantu menentukan penyebab gejala Anda dan perawatan yang tepat.

Jika Anda memiliki suara serak yang persisten dan kronis, kondisi medis serius yang mendasari mungkin menjadi penyebabnya. Intervensi dini seringkali dapat meningkatkan prognosis Anda. Mengidentifikasi penyebab suara serak Anda yang persisten dapat mencegah kondisi Anda memburuk dan membatasi kerusakan pada pita suara atau tenggorokan Anda.

Mencegah Suara Serak

Anda dapat mengambil beberapa tindakan untuk mencegah suara serak. Beberapa metode pencegahan dapat membantu melindungi pita suara Anda.

Berhentilah merokok dan hindari asap rokok: Asap nafas dapat menyebabkan iritasi pita suara dan laring dan dapat mengeringkan tenggorokan Anda.

Cuci tangan Anda sesering mungkin: Suara serak sering kali disebabkan oleh infeksi pernapasan virus. Mencuci tangan akan membantu mencegah penyebaran kuman dan membuat Anda tetap sehat.

Tetap terhidrasi: Minumlah setidaknya delapan gelas air 8 ons sehari. Cairan mengencerkan lendir di tenggorokan dan menjaganya tetap lembab.

Hindari cairan yang membuat tubuh Anda dehidrasi, seperti minuman berkafein dan minuman beralkohol. Ini beroperasi sebagai diuretik dan menyebabkan Anda kehilangan air.

Beberapa Kondisi Yang Menimbulkan Suara Serak

  • Strep throat, yang merupakan infeksi bakteri yang menyebabkan inflamasi tenggorakan, yaitu akibat Streptokokus grup A
  • Croup, yang merupakan kondisi infeksi virus pada anak dimana terjadi pembengkakan di korda vokalis yang sering muncul pada musim dingin.
  • Laringitis, yang merupakan infeksi pada saluran laring akibat inflamasi secara akut atau kronis
  • Epiglotitis, inflamasi pada epiglotis
  • Kanker laring
  • Larongitis kronis
  • Goiter, yang merupakan gangguan kelenjar tiroid dan metabolisme tubuh
  • Kanker esofagus
  • Nodul tiroid
  • Miastenis gravis
  • Difteri
  • Kanker tiroid
  • Akromegali
  • Hashimoto
  • GERD, yang merupakan gangguan asam lambung pada sistem pencernaan yang mengakibatkan gejala rasa terbakar dan nyeri perut dan dada.
  • ABses peritonsil , yang merupakan peyakit infeksi bakteri akibat komplikasi dari tonsilitis
  • Sindrom sjorgen
  • Hipotiroidisme
  • Kanker paru-paru
  • Kecanduan kokain
  • Vaskulitis
  • Karsinoma adrenal kortikal

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit