ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
Ditulis oleh
ADELIA MARISTA SAFITRI, S.K.M
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI

Palmitic Acid: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Des 16, 2020 Update terakhir: Des 16, 2020 Waktu baca: 3 menit

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Palmitic acid adalah asam lemak jenuh yang umum ditemukan dalam beberapa produk hewani seperti daging dan susu, serta lemak dan lilin seperti minyak zaitun, minyak sawit, dan lipid tubuh;
  • Manfaat asam palmitat adalah membantu melembapkan kulit hingga mengatasi kulit kering, bersisik, psoriasis, dan eksim;
  • Asam palmitat topical umumnya tidak menyebabkan efek samping. Namun, jika masuk ke dalam tubuh lewat makanan, kadarnya yang tinggi dapat meningkatkan risiko penyakit jantung;
  • Konsultasikan dulu dengan dokter sebelum menggunakan asam palmitat saat hamil atau merencanakan kehamilan, maupun sedang menyusui;
  • Klik untuk mendapatkan palmitic acid atau produk konsumen lainnya ke rumah Anda di HDmall. *Gratis ongkos kirim ke seluruh Indonesia dan bisa COD.

Palmitic acid atau asam palmitat adalah asam lemak jenuh yang umum ditemukan dalam beberapa produk hewani seperti daging dan susu, serta lemak dan lilin seperti minyak zaitun, minyak sawit, dan lipid tubuh. Untuk menghasilkan asam palmitat murni, minyak harus direbus terlebih dahulu untuk memecah asam lemak dari gliserol. Setelah itu, zat asam yang berbeda dipisahkan berdasarkan titik didihnya.

Secara umum, asam lemak digunakan dalam produksi hormon yang mengatur berbagai fungsi. Mulai dari tekanan darah, pembekuan darah, hingga respon imun tubuh. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Zat yang disebut juga dengan asam heksadekanoat ini juga banyak digunakan ke dalam berbagai produk, termasuk produk perawatan diri hingga kosmetik. Biasanya, palmitic acid digunakan dalam bentuk garam alkali di mana asam lemak telah direaksikan dengan alkali, misalnya natrium hidroksida untuk menghasilkan natrium palmitat.

Mengenai Palmitic Acid

Golongan

Tanpa resep dokter

Kemasan

-

Kandungan

Palmitic acid (asam palmitat)

Manfaat Palmitic Acid

Salah satu manfaat asam palmitat yang paling utama ada pada sabun, karena senyawa ini memiliki sifat emolien yang mampu melembapkan kulit. Selain itu, palmitic acid juga dapat membantu mengatasi kulit kering dan bersisik serta kondisi lainnya seperti psoriasis dan eksim.

Sementara untuk kosmetik, asam palmitat digunakan ke dalam produk makeup untuk menyamarkan noda-noda di wajah. Zat ini juga bertindak sebagai pengemulsi dan surfaktan yang mampu meningkatkan stabilitas produk.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Efek samping Palmitic Acid

Sama seperti obat pada umumnya, penggunaan palmitic acid dapat menimbulkan efek samping. Akan tetapi, reaksinya bisa jadi berbeda-beda, tergantung dari dosis obat, usia, dan daya tahan tubuh masing-masing orang.

Asam palmitat topical umumnya tidak menyebabkan efek samping. Sedangkan jika masuk ke dalam tubuh lewat makanan, kadarnya yang tinggi dapat meningkatkan risiko penyakit jantung.

Studi yang dimuat dalam The American Journal of Clinical Nutrition menemukan bahwa asam palmitat dapat meningkatkan kadar kolesterol jahat alias LDL. Bahkan menurut WHO, palmitic acid meningkatkan kadar LDL lebih banyak daripada lemak jenuh lainnya, seperti asam stearat.

Studi lainnya juga menunjukkan hasil serupa. Para ahli melaporkan bahwa konsumsi tinggi asam palmitat dapat meningkatkan risiko obesitas dan resistensi insulin. Kedua hal tersebut merupakan faktor pencetus diabetes tipe 2.

Apabila muncul efek samping yang terus berlanjut atau justru semakin parah setelah menggunakan palmitic acid, segera hentikan penggunaan produk dan konsultasikan ke dokter.

Dosis Palmitic Acid

FDA di Amerika Serikat, badan yang setara dengan BPOM di Indonesia, telah mencantumkan asam palmitat sebagai salah satu zat aditif yang aman untuk makanan maupun pembuatan komponen makanan. Palmitic acid juga dinilai memberikan risiko minimal bagi tubuh manusia, selama digunakan dalam dosis yang sesuai dan tidak berlebihan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Pada dasarnya, belum ada acuan dosis palmitic acid yang disarankan. Pun, tidak ada kondisi khusus yang mengharuskan Anda menambah asupan asam palmitat dalam tubuh.

Meskipun minyak nabati seperti minyak sawit dan minyak kepala mengandung asam palmitat, kedua jenis minyak tersebut tidak memberikan dampak negatif bagi tubuh. Kecuali, jika Anda menelan asam palmitat saja, apalagi dalam jumlah yang besar, maka itu dapat berisiko bagi kesehatan.

Interaksi Palmitic Acid

Potensi interaksi obat terjadi ketika digunakan bersamaan dengan obat lain, sehingga dapat mengubah cara kerja obat. Sebagai akibatnya, obat tidak dapat bekerja dengan maksimal atau bahkan menimbulkan racun yang membahayakan tubuh. Oleh sebab itu, penting untuk mengetahui obat apa saja yang sedang Anda konsumsi dan beri tahukan pada dokter.

Perhatian

Hal-hal yang harus diperhatikan selama menggunakan palmitic acid adalah sebagai berikut:

  • Beri tahukan dokter jika Anda memiliki riwayat alergi obat maupun penyakit tertentu, terutama iritasi atau kemerahan pada kulit;
  • Sampaikan pada dokter jika Anda sedang mengonsumsi obat, suplemen, maupun herbal apa pun;
  • Konsultasikan dulu dengan dokter sebelum menggunakan asam palmitat saat hamil atau merencanakan kehamilan, maupun sedang menyusui.

Artikel terkait:


8 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
The American Journal of Clinical Nutrition. Harbingers of coronary heart disease: dietary saturated fatty acids and cholesterol. Is chocolate benign because of its stearic acid content? (http://ajcn.nutrition.org/content/70/6/951.short). 1 Desember 1999.
The American Journal of Clinical Nutrition. Increasing dietary palmitic acid decreases fat oxidation and daily energy expenditure. (https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/16087974/). Agustus 2005.

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app