GRACIA BELINDA
Ditulis oleh
GRACIA BELINDA
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI

Kegunaan Mupirocin Salep pada Kulit

Dipublish tanggal: Agu 27, 2020 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit
Kegunaan Mupirocin Salep pada Kulit

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Mupirocin adalah salah satu jenis obat antibiotik topikal yang digunakan pada pemakaian luar. Tersedia dalam bentuk salep atau krim yang dioleskan pada kulit
  • Mupirocin salep memiliki manfaat untuk mengatasi berbagai infeksi bakteri yang muncul pada kulit, misalnya impetigo
  • Dosis umum dan cara pemakaian mupirocin adalah dengan mengoleskan mupirocin salep 3 kali sehari selama 10 hari. Perhatikan perubahannya setelah 3-5 hari
  • Sejumlah efek samping mupirocin salep bisa terjadi seperti gatal pada kulit (pruritus), kulit kering dan kemerahan, serta rasa panas dan terbakar pada kulit
  • Mupirocin termasuk ke dalam obat antibiotik yang hanya bisa dibeli dengan resep dokter. Sebaiknya gunakan secara teratur demi mendapatkan hasil yang maksimal
  • Klik untuk mendapatkan Mupirocin atau obat kulit lainnya ke rumah Anda di HDmall. *Gratis ongkir ke seluruh Indonesia & bisa COD

Mupirocin adalah salah satu jenis obat antibiotik topikal yang digunakan pada pemakaian luar. Obat topikal sendiri bisa berupa salep atau krim yang umumnya dioleskan di kulit. Mupirocin salep memiliki manfaat untuk mengatasi berbagai infeksi bakteri yang muncul pada kulit, misalnya impetigo.

Kegunaan mupirocin salep

Mupirocin salep umumnya digunakan untuk mengobati impetigo, infeksi bakteri pada kulit yang disebabkan oleh bakteri Staphylococcus aureus ataupun Streptococcus pyogenes. Mupirocin salep bekerja dengan cara membunuh bakteri serta membantu menghentikan pertumbuhan bakteri penyebab infeksi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Selain itu, mupirocin salep juga bisa mengobati infeksi bakteri yang terjadi pada hidung akibat bakteri Staphylococcus aureus, radang folikel rambut, furunkulosis (abses kulit yang mirip dengan bisul), maupun infeksi kulit ringan lainnya yang disebabkan oleh bakteri. 

Apa itu impetigo?

Impetigo adalah penyakit kulit yang disebabkan oleh infeksi bakteri umumnya terjadi pada kulit anak-anak dan bayi sekitar usia 2-5 tahun. Impetigo bisa menular melalui kontak langsung atau melalui barang yang pernah digunakan oleh penderita impetigo. 

Gejala impetigo umumnya muncul setelah 4-10 hari sejak terinfeksi bakteri dan ditandai dengan munculnya bercak merah dan lepuhan pada kulit, terlebih pada area wajah, tangan, dan kaki. Selain itu, gejala impetigo juga terkadang disertai rasa nyeri dan gatal.

Baca juga: Kenali Impetigo dari Penyebab, Gejala dan, Pengobatannya

Pemakaian mupirocin salep

Dosis mupirocin salep

Mupirocin yang secara umum tersedia dalam bentuk salep atau krim dengan kandungan 2% dapat diberikan sesuai dengan dosis yang disarankan oleh dokter. Namun dosis orang dewasa dan anak usia di atas 1 tahun yang lazim digunakan dalam pemakaian mupirocin adalah sebagai berikut: 

Oleskan mupirocin salep 3 kali sehari selama 10 hari. Jika tidak ada perubahan/perbaikan setelah 3-5 hari pemakaian, ada baiknya untuk berkonsultasi kembali dengan dokter. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Umumnya mupirocin salep tersedia di pasaran dengan merek Mupirocin, Bactoderm, Mertus, Pirotop, Bactroban, Pibaksin, Mupicor. Bactoderm sendiri merupakan salah satu merek mupirocin salep yang cukup sering digunakan dan tersedia dalam kemasan krim 5 gr dan 10 gr, serta salep 10 gr.

Efek samping mupirocin salep

Sejumlah efek samping mupirocin salep yang mungkin terjadi antara lain:

  • Gatal pada kulit (Pruritus)
  • Kulit kering dan kemerahan
  • Rasa panas dan terbakar pada kulit
  • Pembengkakan pada kulit
  • Mual dan muntah
  • Sakit kepala
  • Diare
  • Sakit perut

Hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan mupirocin salep

  • Mupirocin yang termasuk ke dalam obat antibiotik hanya bisa dibeli dengan resep dokter
  • Mupirocin salep sebaiknya digunakan secara teratur demi mendapatkan hasil yang maksimal
  • Hindari menggunakan mupirocin salep pada kulit yang sedang luka
  • Jika mengalami iritasi, segera hentikan penggunaan mupirocin salep

Penggunaan mupirocin salep juga harus hati-hati dan membutuhkan persetujuan dokter terlebih dahulu terutama jika digunakan pada orang yang memiliki luka bakar ataupun luka terbuka, serta penderita gangguan ginjal maupun hati. Penggunaan mupirocin salep juga tidak disarankan pada anak-anak di bawah 1 tahun, ibu hamil, dan ibu menyusui sehingga sebaiknya dihindari.

Baca juga: Kenali Infeksi Kulit Yang Mudah Dikenali

Manfaat mupirocin yang memiliki sifat antibakteri juga mungkin dapat terganggu jika digunakan bersamaan dengan chloramphenicol. Oleh karena itu, beritahukan dokter obat apa saja yang sedang digunakan termasuk riwayat alergi obat yang dimiliki.

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app