Jenis Obat yang Tak Boleh Diminum Sebelum Disuntik Vaksin COVID-19

Dipublish tanggal: Jun 16, 2021 Update terakhir: Jul 14, 2021 Waktu baca: 4 menit
Jenis Obat yang Tak Boleh Diminum Sebelum Disuntik Vaksin COVID-19

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Hindari minum obat pereda nyeri sebelum disuntik vaksin COVID-19 karena dapat mengganggu respons imun tubuh. Obat tersebut baru boleh diminum jika kamu terganggu dengan efek samping seperti pusing atau nyeri otot setelah divaksin.
  • Obat diabetes maupun obat hipertensi dikhawatirkan dapat menghambat respons imun terhadap vaksin. Bicarakan dengan dokter mengenai rutinitas minum obat ini sebelum menerima vaksin COVID-19.
  • Pengidap kanker yang sudah memulai pengobatan dengan imunosupresan tidak dianjurkan untuk divaksinasi COVID-19 karena berisiko mengganggu sistem kekebalan tubuhnya.
  • Jika kamu sedang mengonsumsi obat-obatan tertentu dan berencana divaksin, sebaiknya konsultasikan dulu ke dokter.
  • Klik untuk membeli perlengkapan new normal dari rumah kamu melalui HDmall. *Gratis ongkos kirim ke seluruh Indonesia dan bisa COD.
  • Dapatkan paket cek COVID-19 berupa swab PCRswab antigen, dan rapid test dengan harga bersahabat dan tim medis berpengalaman di HDmall.

Kamu berencana ingin disuntik vaksin COVID-19 dalam waktu dekat? Pastikan tubuh kamu dalam kondisi fit dan sehat, ya, supaya vaksinasi berjalan lancar. Jika kamu sedang mengonsumsi obat-obatan tertentu, sebaiknya tanyakan dulu pada dokter apakah obat tersebut masih boleh diminum menjelang vaksin atau tidak. Pasalnya, ternyata ada beberapa jenis obat yang perlu dihindari sebelum vaksin COVID-19, lho!

Hindari konsumsi obat-obatan ini sebelum disuntik vaksin COVID-19

Sebagian penerima vaksin COVID-19 mungkin sedang bergantung dengan obat-obatan tertentu dalam kesehariannya. Misalnya penderita diabetes yang membutuhkan obat antidiabetes atau lansia yang sedang rutin minum vitamin.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Buat kamu yang saat ini sedang rutin mengonsumsi obat-obatan tertentu dan berencana akan divaksin dalam waktu dekat, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu. 

Tanyakan pada dokter apakah kamu harus berhenti minum obat tersebut atau tidak sebelum divaksin. Pasalnya, ada beberapa jenis obat yang dikhawatirkan dapat berinteraksi dengan kandungan vaksin sehingga berpotensi mengganggu cara kerja vaksin bahkan memicu efek samping tertentu.

Baca selengkapnya: Alami Efek Samping Vaksin COVID-19? Ini Cara Mengatasinya

Berikut beberapa jenis obat yang tidak boleh dikonsumsi sebelum vaksin COVID-19:

1. Obat pereda nyeri

Nyeri di tempat yang disuntik, pusing, dan nyeri otot adalah sejumlah efek samping vaksin COVID-19 yang dapat terjadi. Meski tergolong wajar, beberapa orang berpikir untuk minum obat pereda nyeri sebelum vaksin untuk menghindari efek samping tersebut.

Eits, sebaiknya urungkan niat tersebut, ya. Kamu tidak disarankan untuk minum obat pereda nyeri sebelum vaksin COVID-19 karena hal ini malah bisa mengganggu respons imun terhadap vaksin, sehingga jadi kurang efektif. 

Iklan dari HonestDocs
Paket Vaksin Hepatitis B Di NK Health Klinik

Cegah Penyakit Hepatitis B dengan Vaksin. Paket ini termasuk 3x suntik vaksin Hepatitis B, biaya registrasi, konsultasi dengan dokter, dan pemeriksaan tanda-tanda vital.

Paket vaksin hepatitis b di nk health klinik

kamu boleh saja minum obat pereda nyeri seperti paracetamol atau ibuprofen untuk mengatasi efek samping vaksin COVID-19, misalnya sakit kepala, pusing, atau nyeri otot. Namun, obat tersebut hanya boleh diminum saat efek sampingnya sudah muncul, bukan untuk pencegahan sebelum vaksin COVID-19, ya.

2. Obat hipertensi dan obat diabetes

Bagi orang-orang yang memiliki penyakit penyerta (komorbid), seperti hipertensi dan diabetes, minum obat mungkin menjadi salah satu rutinitas sehari-hari. Jika kamu salah satunya, sebaiknya bicarakan hal ini pada dokter atau petugas meja skrining sebelum vaksinasi.

Efektivitas vaksin tergantung dari seberapa baik tubuh kamu meresponsnya. Pada beberapa kasus ekstrem, tubuh penderita hipertensi maupun diabetes mungkin mengalami respons imun yang lambat. Ditambah lagi bila mereka minum obat sebelum vaksin COVID-19, obat tersebut bisa membuat tubuh lebih ‘sibuk’ sehingga menghambat respons imun terhadap vaksin.

Maka dari itu, sebaiknya konsultasikan dulu dengan dokter sebelum vaksin COVID-19. Tanyakan apakah kamu perlu menunda pengobatan untuk sementara waktu atau boleh lanjut minum obat hipertensi maupun obat diabetes seperti biasanya.

3. Obat tiroid

Tiroid adalah suatu kondisi yang mengganggu metabolisme dan fungsi hormonal dalam tubuh. Bagian sistem kekebalan yang bertanggung jawab untuk penyakit tiroid autoimun berbeda dengan sistem kekebalan yang tugasnya melawan infeksi.

Oleh karena itu, sebagian besar obat tiroid sebetulnya tidak akan memicu gejala atau membuat vaksin jadi kurang efektif. Jika kamu sedang menggunakan steroid atau obat imunosupresif, sebaiknya konsultasikan dulu dengan dokter sebelum vaksin COVID-19. Dokter akan menyesuaikan dosis obat dengan kondisi kamu supaya semuanya aman terkendali.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Baca juga: Kenapa Vaksin COVID-19 Belum Bisa Diberikan kepada Penderita Autoimun?

4. Obat asma dan alergi

Sebagian besar obat atau antihistamin yang digunakan untuk pengidap alergi terbukti aman bila digunakan bersamaan dengan vaksin COVID-19. Vaksin ini juga aman untuk orang-orang yang mengalami alergi makanan dan kondisi umum seperti asma, rhinitis alergi, dan dermatitis alergi.

Namun, penggunaan obat alergi tetap saja bukan berarti dapat mencegah reaksi alergi yang parah terhadap vaksin. Jika kamu memiliki alergi berlebihan (anafilaksis) atau berisiko terhadap salah satu kandungan vaksin, sebaiknya jangan divaksin.

5. Obat-obatan kanker dan imunoterapi

Pengidap kanker sering kali diberikan obat imunosupresan dosis tinggi. Imunosupresan adalah obat yang berfungsi untuk menekan atau menurunkan sistem kekebalan tubuh.

Berkat obat imunosupresan, respons imun tubuh penderita kanker umumnya jadi tidak stabil. Atas dasar inilah, mereka tidak dianjurkan untuk menerima vaksin COVID-19 karena dikhawatirkan akan semakin mengganggu sistem kekebalan tubuhnya.

Lain halnya jika penderita belum menjalani pengobatan kankernya. Dalam kondisi ini, pasien boleh saja divaksin dan ini dinyatakan aman. Diskusikan hal ini lebih lanjut dengan dokter yang menangani pengobatan kamu.

6. Obat psikiatri dan psikotik

Saat ini, belum banyak penelitian yang menunjukkan masalah efektivitas vaksin akibat pemberian obat-obat yang berhubungan dengan kesehatan mental. Contohnya obat psikiatri dan psikotik

Beberapa obat psikiatri maupun psikotik diduga dapat memicu reaksi antiradang yang mungkin dapat mengganggu efektivitas vaksin. Penggunaan obat dosis tinggi pun diketahui dapat memicu neutropenia atau menurunnya jumlah sel neutrofil dalam tubuh. 

Jika terjadi neutropenia, tubuh akan kesulitan melawan bakteri jahat sehingga rentan terkena infeksi. Oleh karena itu, sebaiknya konsultasikan dulu dengan dokter sebelum vaksin COVID-19 bila kamu sedang mengidap gangguan mental tertentu dan rutin mengonsumsi obat-obatan.

Baca juga: Punya Gangguan Pencernaan Tak Boleh Disuntik Vaksin COVID-19, Ini Alasannya

Nah, itulah daftar obat-obatan yang tidak boleh diminum sebelum vaksin COVID-19 demi kesehatan. Jika kamu sedang mengonsumsi obat-obatan tertentu dan berencana divaksin, sebaiknya konsultasikan dulu ke dokter. Dokter akan mempertimbangkan keamanan obat dengan kondisi kesehatan kamu, apakah boleh melanjutkan pengobatan atau sebaiknya ditunda untuk sementara waktu sampai selesai divaksin.

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
CDC. Preparing for Your Vaccine. (https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/vaccines/prepare-for-vaccination.html). 19 April 2021.
WebMD. Should You Take a Painkiller Before Your COVID Vaccine? (https://www.webmd.com/vaccines/covid-19-vaccine/news/20210218/take-a-painkiller-before-your-covid-vaccine). 18 Februari 2021.
Times of India. Coronavirus vaccine: The medicines you can and cannot take along with your COVID vaccine shot, according to doctors. (https://timesofindia.indiatimes.com/life-style/health-fitness/health-news/coronavirus-vaccine-the-medicines-you-can-and-cannot-take-along-with-your-covid-vaccine-shot-according-to-doctors/photostory/81644669.cms?picid=81644909). 23 Maret 2021.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app