Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
VINA SETIAWAN

Formaldehyde: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Update terakhir: DEC 6, 2019 Tinjau pada DEC 6, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 1.756.662 orang

Formaldehyde - Obat yang Dapat Menyembuhkan Kelembapan pada Kaki dan Tangan

Formaldehyde merupakan salah satu obat yang tergolong dalam obat antivirus topikal yang dioles pada kulit. Obat ini paling sering digunakan dalam penanganan kelembapan yang berlebih pada kulit terutama pada kaki dan tangan. Penggunaan obat ini sebaiknya dilakukan sesuai petunjuk obat atau arahan dari dokter, seperti sebelum digunakan sebaiknya kulit dibersihkan dan dikeringkan setelah itu baru dioleskan secara tipis-tipis perhari serta melakukan penggunaan secara rutin dan teratur untuk mendapatkan manfaat yang maksimal dari obat ini. 

Obat ini biasanya dijual dalam bentuk generik dengan nama formaldehyde 10% atau dengan nama merk paten yaitu Formadon atau Lazerformalyde. Untuk lebih banyak mengetahui hal-hal yang perlu diperhatikan dari obat ini. Mari simak dengan seksama artikel berikut.

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Mengenai Formaldehyde

Golongan:

Obat resep

Kemasan:

Topikal oles

Kandungan:

Antiviral topikal 

Manfaat Formaldehyde

Formaldehyde diindikasikan terutama untuk membatu mengeringkan dan mengeraskan lapisan terluar dari kulit akibat kelembapan yang berlebih pada kaki yang sering berkeringat

Selain itu, untuk orang dengan kelainan kulit berupa kutil atau benjolan kecil dengan permukaan kasar pada kulit yang sedang menjalani pengobatan sebaiknya menggunakan obat ini sebagai zat pengering. Obat ini sangat bagus dalam perawatan, kontrol, dan perbaikan beberapa kondisi kelainan kulit lainnya sesuai dengan anjuran dari dokter.

Pada kondisi apa formaldehyde tidak diperbolehkan ?

Ada beberapa kondisi yang tidak memperbolehkan penggunaan formaldehyde yaitu apabila kondisi orang tersebut memiliki respon hipersentivitas yang tinggi terhadap obat ini seperti adanya alergi. Obat ini juga tidak dianjurkan untuk kontak dengan mata atau selaput lender, kondisi kulit dengan luka terbuka, dan penggunaan obat secara berlebihan. Bagi ibu yang hamil atau menyusui tidak dianjurkan sebab dari beberapa studi uji coba dari ahli menunjukkan adanya risiko kecacatan atau kematian pada janin.

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Efek samping apa yang ditimbulkan oleh formaldehyde ?

Reaksi setiap orang terhadap sebuah obat berbeda-beda, tidak semua orang mengalami efek samping dari obat ini. Beberapa efek samping formaldehyde yang umumnya terjadi adalah kulit menjadi bengkak dan menebal namun terkadang juga bisa terjadi sebaliknya malah terjadi penipisan kulit.

Selain itu gejala-gejala reaksi kulit yang serius seperti gatal-gatal, kepala pusing, ruam kulit, dan bahkan kesulitan bernapas juga bisa terjadi selama penggunaannya, sehingga dibutuhkan perhatian segera bila terjadi apa-apa. Diantara itu semua efek samping yang paling sering terjadi iyalah iritasi atau kemerahan pada kulit. 

Jika timbul efek-efek tersebut dan tidak membaik malahan semakin memburuh, perlu segera untuk di konsultasikan dengan dokter. Perlu di ingat bahwa setiap resep yang diberikan oleh dokter termasuk formaldehyde, itu dikarenakan dokter telah menilai manfaat obat ini lebih besar daripada risiko efek samping.

Berapa dosis yang dianjurkan pada formaldehyde ?

Untuk dosis formaldehyde sendiri pemberiannya berbeda-beda pada setiap orang. Dosis pemakaian obat ini secara umum adalah di oles pada kulit satu kali setiap hari. 

Secara khusus, dosis formaldehyde bagi orang dewasa adalah larutan 3% v/v atau 0,75% gel larut pada air yang dapat diterapkan ke daerah yang terkena. Sedangkan untuk anak-anak belum ada dosis yang pasti telah ditentukan, sebaiknya dikonsultasi terlebih dahulu. 

Kalau di pasaran dosis formaldehyde yang tersedia adalah dalam bentuk obat salep formaldehyde dengan konsentrasi 10%. Selama penggunaan formaldehyde disarankan untuk tidak menambah atau mengurangi dosis yang tertera atau telah dianjurkan oleh dokter, sebab melakukan penambahan tidak akan mempercepat proses penyembuhan namu hanya akan menambah risiko munculnya efek samping dari obat tersebut.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Nutrisi esensial bagi kesehatan ibu dan perkembangan bayi selama 1000 hari pertama kehidupan. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Apa saja interaksi yang bisa timbul dari penggunaan formaldehyde ?

Dalam menggunakan setiap obat baik oral maupun topikal perlu lebih berhati-hati, karena obat-obatan dapat menimbulkan beberapa interaksi yang berbeda-beda bahkan dampak yang negatif atau kurang baik bagi tubuh. 

Secara khusus, saat menjalani pengobatan dengan formaldehyde diperlukan perhatian yang lebih jika akan menggunakannya bersamaan dengan obat-obatan oles lainnya pada kulit, terutama obat yang berguna sebagai antimikroba pada kulit karena dapat mengurangi keefektifan obat tersebut. Dan interaksi yang buruk juga dapat terjadi pada ibu hamil yang menggunakan formaldehyde, karena obat ini toksik bagi janin ibu hamil. Serta kondisi-kondisi tubuh lainnya seperti alergi terhadap obat dapat menimbulkan risiko buruk.

Perhatian

  • Beritahukan dokter bila Anda sedang menggunakan obat kulit lain untuk menghindari reaksi interaksi antar obat.
  • Beritahukan dokter jika Anda memiliki alergi terhadap satu jenis obat, makanan, atau bahan pengawet tertentu.
  • Jika Anda mengalami reaksi alergi atau overdosis setelah menggunakan formaldehyde, segera temui dokter.
  • Hindari penggunaan formaldehyde pada wanita hamil. Sedangkan untuk wanita yang sedang merencanakan kehamilan atau menyusui, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu sebelum menggunakan obat ini.



Referensi

Drugs (2018). Formaldehyde.

Duong, et al. (2011). Reproductive and Developmental Toxicity of Formaldehyde: A Systematic Review. Mutation Research, 728(3), pp. 118-138.

MIMS Indonesia (2018). Formaldehyde.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp