Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
DR VINA SETIAWAN

Clomifene: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Update terakhir: DEC 14, 2019 Tinjau pada DEC 14, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 1.658.758 orang

Apakah Anda pernah membayangkan bagaimana proses terjadinya pembentukan janin? Pembentukan janin mulai terjadi saat sel sperma dari laki-laki bertemu dengan sel telur dari perempuan.

Tahukah Anda sebelum mengalami pembuahan oleh sperma, sel telur harus dikeluarkan dari indung telur (ovarium)? proses pengeluaran ini disebut dengan ovulasi. Saat ovulasi terjadi dan tidak terjadi pembuahaan, maka akan menyebabkan peristiwa yang Anda kenal dengan menstruasi.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Nutrisi esensial bagi kesehatan ibu dan perkembangan bayi selama 1000 hari pertama kehidupan. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Pada beberapa perempuan, proses ovulasi bisa terganggu, entah karena masalah genetik atau disebabkan oleh masalah hormon

Saat Anda sebagai seorang perempuan di usia produktif dan tidak mengalami menstruasi selama berbulan bulan, tentu saja hal ini menjadi suatu masalah bukan? Oleh karena itu, penggunaan obat-obatan seperti Clomifene mungkin dibutuhkan.

Apa itu Clomifene dan bagaimana cara kerjanya dalam membantu kesuburan?

Clomifene adalah obat yang merangsang indung telur Anda untuk melepaskan telur. 

Dokter Anda mungkin menyarankan Anda untuk mengkonsumsinya jika Anda memiliki masalah tidak bisa hamil, mengalami menstruasi yang tidak teratur atau tidak mengalami menstruasi sama sekali (gangguan ovulasi), yang disebabkan oleh masalah seperti sindrom ovarium polikistik (PCOS).

Anda mungkin diresepkan Clomifen sebagai single terapi atau dalam kombinasi dengan obat lain yang disebut metformin. Obat lain yang dapat digunakan untuk mengobati gangguan ovulasi termasuk gonadotropin.

Stimulasi Ovulasi menggunakan Clomifene adalah pengobatan yang efektif dan efisien. Obat ini paling banyak digunakan sebagai obat pembantu kesuburan.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Anda mungkin juga diresepkan Clomifene sebelum Anda menjalani perawatan kesuburan seperti inseminasi intrauterin (IUI), Suatu prosedur medis yang dilakukan untuk meningkatkan produksi sel telur Anda.

Berapa tingkat keberhasilan Clomifene?

Sekitar 7 dari 10 wanita yang mengonsumsi clomifene karena berbagai alasan akan mengalami ovulasi sebagai respons terhadapnya dan sekitar 4 dari 10 wanita akan hamil. Sekitar seperempat wanita yang mengkonsumsi Clomifene memiliki bayi yang sehat.

Namun tingkat keberhasilan ini juga tidak hanya dipengaruhi oleh penggunaan obat. Ada faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat keberhasilan seseorang untuk hamil seperti:

  • Waktu dalam siklus Anda bahwa Anda berhubungan seks
  • Usia dan berat badan Anda
  • Apakah Anda memiliki sindrom ovarium polikistik
  • Faktor dari sang pria

Bagaimana cara kerja Clomifene?

Clomifene bekerja dengan memblokir efek hormon estrogen dalam tubuh Anda. Efek pemblokiran ini mengelabui tubuh Anda hingga meningkatkan produksi dua hormon lain yang penting untuk ovulasi. Kedua hormon lainnya adalah:

  • Hormon perangsang folikel (FSH)
    FSH menyebabkan telur di ovarium Anda matang,sehingga siap untuk dilepaskan
  • Hormon luteinising (LH)
    LH memicu pelepasan satu atau lebih telur matang dari indung telur. Telur kemudian bergerak ke salah satu tuba fallopii Anda dan menunggu sel sperma untuk dibuahi

Apakah efek samping yang ditimbulkan dari penggunaan Clomifene?

Clomifene dapat menyebabkan berbagai efek samping ringan, seperti:

  • Muka memerah
  • Sakit kepala
  • Perut kembung dan nyeri
  • Mual dan muntah
  • Perubahan mood, seperti depresi
  • Nyeri tekan pada payudara

Dosis 100mg atau lebih juga dapat menyebabkan lendir serviks Anda menjadi lebih kering, meskipun tidak diketahui apakah itu akan membuat Anda lebih sulit untuk hamil.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Gangguan visual, seperti penglihatan kabur, jarang terjadi tetapi jika Anda mengalami ini, Anda harus memberi tahu dokter sesegera mungkin, karena Anda mungkin harus berhenti mengonsumsi obat.

Sindrom hiperstimulasi ovarium (OHSS) adalah potensi efek samping lain dari penggunaan Clomifen. OHSS terjadi ketika tubuh Anda terlalu banyak merespons obat kesuburan dan indung telur Anda menjadi sangat bengkak. Waspadai perut Anda yang membengkak, memberi Anda perasaan penuh, kembung.

Berapa lama saya harus minum clomifene?

Anda biasanya mengonsumsi clomifene dalam bentuk pil selama lima hari di awal siklus menstruasi Anda, tidak lebih dari enam bulan pada satu siklus. Dosis awal dimulai dengan dosis rendah sebesar 50 mg , dan akan ditingkatkan dalam siklus selanjutna jika Anda tidak berovulasi dengan dosis ini.

Jika Anda memiliki siklus menstruasi yang teratur, Anda akan mulai minum pil dalam waktu lima hari sejak Anda mulai menstruasi, biasanya antara hari dua dan enam.

Jika Anda tidak mengalami menstruasi sama sekali atau jika siklus Anda sangat tidak teratur, dokter akan memastikan bahwa Anda hamil atau tidak. Setelah itu, dokter mungkin akan memberi Anda versi sintetis dari hormon progesteron, seperti progestogen yang disebut medoxyprogesterone acetate (nama merek Provera).

Progesterone bekerja dengan estrogen untuk menjaga siklus reproduksi Anda tetap teratur. Jika siklus menstruasi sudah mulai teratur, Anda dapat mengkonsumsi Clomifene sesuai dengan cara penggunaan awal.

Perawatan dapat dilanjutkan hingga enam siklus, karena pengobatan ini dianggap cukup lama untuk melihat apakah tubuh Anda merespons obat tersebut. Jika Anda berovulasi tetapi masih tidak hamil dalam enam bulan, Anda mungkin memiliki masalah kesuburan lain yang perlu diperiksa, seperti masalah dengan saluran tuba atau masalah dengan sperma pasangan Anda.

Sayangnya,pada beberapa kasus, seorang perempuan tidak merespon pengobatan dengan menggunakan Clomifene sama sekali. Jika Anda tidak ovulasi dengan dosis clomifene biasa, dokter Anda mungkin menyarankan untuk meningkatkan dosis selama dua bulan ke depan. 

Jika Anda masih tidak berovulasi pada dosis 100 mg hingga 150 mg sehari, maka Anda akan disebut "resisten clomifene". Anda ditetapkan sebagai resisten jika sudah dicek dalam tiga siklus, jadi tanyakan dokter Anda apa ada pengobatan lain atau opsi bedah yang mungkin bisa Anda lakukan.


Referensi

American Pregnancy (2018). Understanding Ovulation.

BPOM RI (2017). Cek BPOM. Clomifene.

Davidson, et al. (2016). Clomiphene for Anovulatory Infertility. Canadian Family Physician, 62(6), pp. 492.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Pencarian yang sering mengarah ke halaman ini