Cek Penyebab Lambung Bocor dan Penanganannya

Dipublish tanggal: Agu 24, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 23, 2020 Waktu baca: 3 menit
Cek Penyebab Lambung Bocor dan Penanganannya

Mendengar kata “lambung bocor” terkadang membuat pikiran menjadi khawatir. Secara medis, lambung bocor dikenal dengan istilah perforasi. Kondisi lambung bocor terjadi ketika terdapat lubang pada dinding lambung. Beberapa hal yang dapat menyebabkan lambung seseorang mengalami kebocoran antara lain terjadinya tukak lambung hingga komplikasi akibat operasi. 

Lambung merupakan salah satu organ tubuh yang terletak di sisi kiri perut bagian atas dan berfungsi menerima makanan dari kerongkongan. Lambung akan mengeluarkan asam lambung dan enzim yang digunakan untuk mencerna semua makanan yang masuk ke dalam tubuh.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Tetapi fungsi lambung dalam mencerna makanan akan terganggu ketika seseorang mengalami lambung bocor atau perforasi. Ketika mengalami kebocoran lambung, penderita akan merasakan gejala berupa nyeri perut yang hebat dan disertai dengan nyeri dada, mual, muntah, perut membuncit, sesak napas, dan kesulitan buang air besar. Bahkan pada perforasi yang berat, penderita juga bisa mengalami muntah dan BAB berdarah.

Baca juga: Enzim Pencernaan pada Mulut, Lambung, Pankreas, dan Usus Halus

Penyebab Lambung Bocor 

Terdapat beberapa faktor yang menjadi penyebab lambung bocor, di antaranya: 

Tukak lambung 

Luka yang terjadi pada permukaan dalam dinding lambung dapat memicu terjadi lambung bocor. Kondisi ini disebut juga dengan tukak lambung. Pada saat mengalami tukak lambung, biasanya penderita akan merasakan gejala yang ditandai dengan nyeri perut hebat yang muncul mendadak dan perut terasa seperti ditusuk benda tajam. 

Cedera perut 

Cedera perut biasanya terjadi akibat adanya tusukan, tembakan, atau benturan keras yang membuat lambung menjadi bocor. Kondisi cedera perut ini biasanya terjadi pada orang yang menjadi korban kecelakaan lalu lintas, korban penembakan ataupun korban tindak kekerasan. 

Menelan benda asing atau bahan kimia

Tidak hanya lambung, saluran pencernaan bagian atas juga mungkin akan mengalami luka jika Anda menelan benda asing dan bahan kimia alkali atau asam kuat. Beberapa benda asing yang tertelan dapat melukai lambung di antaranya tusuk gigi, serpihan kaca, tulang ayam, maupun tulang ikan. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Domperodine IF 10mg Tab via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Domperidone if 10mg tab 1

Sedangkan untuk bahan kimia, biasanya lambung akan terluka ketika tidak sengaja menelan bahan kimia yang biasanya terkandung pada produk-produk pembersih rumah, seperti deterjen, pembersih toilet, ataupun pembersih lantai kamar mandi.

Kanker lambung 

Kanker lambung merupakan salah satu jenis kanker yang umum terjadi dan sangat berisiko untuk meningkatkan terjadinya kebocoran pada lambung. Gejala awal kondisi kanker lambung ialah mual dan muntah, kesulitan menelan, kehilangan nafsu makan, muntah darah, BAB berdarah, serta penurunan berat badan secara drastis. 

Prosedur medis 

Sudah bukan hal asing lagi bahwa setiap prosedur medis yang dijalani memiliki risiko masing-masing. Meskipun tidak memberi dampak yang sangat besar terhadap kesehatan, prosedur medis seperti gastrokopi, operasi gastrektomi, operasi bariatik, dan operasi pengangkatan polip lambung dapat menjadi prosedur medis yang sangat berisiko menyebabkan kebocoran pada lambung. Namun kondisi lambung bocor bisa saja terjadi jika Anda memiliki riwayat penyakit lambung sebelum menjalani operasi. 

Penanganan Lambung Bocor 

Ketika merasakan gejala yang sama dengan kondisi perforasi, sebaiknya segera memeriksakan diri ke dokter. Pasalnya lambung bocor merupakan kondisi yang memerlukan penanganan medis sesegera mungkin. Untuk mengobati kondisi ini, dokter akan terlebih dahulu memasang selang oksigen, infus, dan alat-alat pemantau tekanan darah, detak jantung, dan kadar oksigen dalam tubuh untuk memperbaiki kondisi umum pasien. 

Setelah itu, penderita kebocoran lambung akan diberikan obat yang berguna untuk meredakan rasa sakit dan gejala lain yang dirasakan, termasuk obat untuk menghentikan produksi asam lambung dan antibiotik demi mencegah infeksi.

Selain obat, operasi darurat mungkin juga akan dilakukan dokter bedah untuk mengatasi penyebab lambung bocor dan memperbaiki kebocoran lambung. Jika operasi darurat tidak segera dilakukan, isi lambung bisa saja keluar ke rongga perut dan menyebabkan peritonitis. Kondisi ini dapat berakibat fatal bagi nyawa penderita jika tidak segera diatasi.

Oleh sebab itu, mulailah untuk selalu menjaga pola makan dan memperhatikan asupan makanan yang masuk dalam tubuh. Segera berkonsultasi juga dengan dokter jika Anda mengalami masalah pencernaan yang parah agar mendapatkan penanganan yang tepat.

Baca juga: Ingin Pencernaan Tetap Sehat? Ketahui Cara Meningkatkan Bakteri Baik dalam Pencernaan

13 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Leaky Gut As a Danger Signal for Autoimmune Diseases. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5440529/)
Leaky gut syndrome: What it is, symptoms, and treatments. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/326117)
Is Leaky Gut Syndrome a Real Condition? An Unbiased Look. Healthline. (https://www.healthline.com/nutrition/is-leaky-gut-real)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app