HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI
Kesehatan Fisik

Cegah Nyeri Lutut

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Jun 23, 2020 Waktu baca: 1 menit
Cegah Nyeri Lutut

Penyebab nyeri lutut

Nyeri pada lutut seringkali disebabkan oleh cedera berat atau akibat melakukan gerakan berulang yang memberikan banyak tekanan pada lutut, misalnya saat berolahraga (lari, bersepeda) atau melakukan pekerjaan rumah (banyak turun naik tangga), dapat menyebabkan peradangan dan iritasi pada lutut.

Cara menghindari nyeri lutut

Beberapa cara yang dapat dilakukan untuk menghindari cedera pada lutut ialah :

Iklan dari HonestDocs
Meso Slimming Treatment di Reface Clinic

Meso Slimming merupakan teknik non-bedah kosmetik dimana mikroskopis kecil dari obat-obatan kelas medis, vitamin, mineral dan asam amino disuntikkan ke dalam lapisan kulit. Penyuntikan dilakukan pada bagian atas dan tengah untuk mengatasi berbagai jenis masalah penumpukan lemak. Suntikan akan diberikan ke dalam mesoderm, yaitu lapisan lemak dan jaringan di bawah kulit. Befungsi untuk menghilangkan lemak tubuh yang tidak diinginkan dan selulit.

Meso slimming treatment di reface clinic
  • Menjaga berat badan.
    Karena berat badan berlebih dapat meningkatkan resiko Anda terkena osteoporosis dan berat badan yang ideal dapat mengurangi tekanan pada lutut.
  • Pemanasan.
    Selalu lakukan pemanasan dan peregangan sebelum olahraga. Peregangan otot pada bagian depan dan belakang kaki, dapat mengurangi tekanan pada tendon dan lutut.
  • Olahraga ringan.
    Misalnya jalan kaki atau berenang. Jarang beraktivitas justru dapat memperparah kondisi tulang. Lakukan olahraga selama empatpuluh lima menit hingga satu jam per hari, empat kali dalam seminggu. Jika ingin menambahkan porsi latihan, tambahkan secara perlahan. Jika merasakan nyeri, Anda dapat menggunakan perban khusus (terbuat dari kain), hindari mengikat lutut terlalu kencang.
  • Gunakan pelindung saat berolah raga, misalnya sepatu roda atau sepak bola.
  • Hindari menggunakan sepatu hak tinggi.
  • Membatasi bobot barang yang dibawa.
  • Konsumsi cukup vitamin D dan kalsium.
    Misalnya susu, keju, yoghurt dan sayuran hijau.
  • Lakukan terapi fisik.
  • Berhenti merokok dan kurangi konsumsi alkohol

Semoga informasi ini bisa membantu.

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Buka di app