Apa Penyebab Orang Kecanduan Berbohong?

Dipublish tanggal: Jun 24, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Apa Penyebab Orang Kecanduan Berbohong?

Berbohong merupakan salah satu cara dan tindakan yang terkadang dilakukan oleh beberapa orang untuk mengatasi situasi tertentu. Tapi, apakah Anda tahu? 

Ternyata sebuah pepatah yang menyatakan jika orang sudah berbohong sekali, maka akan berbohong terus menerus bukan sekadar mitos, bahkan dapat dijelaskan menggunakan ilmu pengetahuan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Orang yang berbohong bisa kecanduan untuk melakukannya lagi dan lagi, tidak cukup sekali, pasti berkali-kali. Ilmu psikologi merupakan salah satu ilmu yang dapat menjelaskan mengapa orang bisa berbohong dan apa alasan yang menyebabkannya terus dilakukan berkali-kali. Simak penjelasannya di bawah ini.

Orang berbohong selalu mempunyai alasan

Berbohong biasanya dilakukan oleh beberapa orang dalam keadaan terancam demi menyelamatkan dirinya dari kondisi buruk. Juga ada beberapa orang yang melakukannya untuk sebuah keuntungan pribadi yang dapat merugikan hidup orang lain.

Istilah “the power of kepepet” ternyata dapat menjadi pemicu munculnya beberapa pertanyaan yang terlintas dipikiran orang yang melakukannya, seperti mengenai keuntungan apa saja yang didapatkan. 

Dampak apa yang akan dihadapi, berapa banyak masalah atau keuntungan setelah melakukan hal tersebut, dan banyak hal lainnya yang menjadi pemicu dari alasan orang untuk melakukan kebohongan yang diiringi dengan rasa kekhawatiran.

Beberapa alasan lainnya ternyata tidak selalu bertujuan negatif, tetapi faktanya orang melakukan kebohongan demi menjaga perasaan orang yang lain, mengendalikan situasi agar tidak semakin keruh, dan bahkan ada orang yang rela membohongi dirinya sendiri untuk menetralkan keadaan.

Namun, alasan-alasan tersebut pada dasarnya bukan merupakan sebuah pembenaran untuk melakukan kebohongan. Kejujuran tetap merupakan hal yang paling baik untuk disampaikan, tidak peduli apapun alasannya. Karena jika Anda berhasil berbohong sekali, maka Anda akan melakukannya lagi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Penjelasan ilmiah penyebab orang dapat kecanduan berbohong

Menurut sebuah penelitian yang berasal dari jurnal Nature Neuroscience, para ahli melakukan analisis terhadap otak orang-orang yang melakukan kebohongan. Penelitian ini cukup membuktikan bahwa orang tidak cukup sekali untuk melakukan kebohongan.

Metode yang dilakukan dalam penelitian tersebut dengan cara membuat beberapa skenario yang akan dilakukan oleh relawan berjumlah 80 orang untuk di tes tingkat kebohongan dari tiap individu.

Hasilnya menyatakan bahwa kebiasaan berbohong tergantung dari respon otak seorang individu. Para ahli menjelaskan terdapat bagian otak yang bernama “Amigdala” yang bekerja paling aktif saat berbohong. 

Selain itu, bagian amigdala merupakan area penting yang memiliki peran untuk mengatur tingkat emosi, perilaku dan motivasi yang dimiliki seseorang.

Sebenarnya saat seseorang berbohong, maka amigdala akan menolak perilaku tersebut yang mengakibatkan timbulnya sebuah respon emosi. Respon emosi yang ditimbulkan seperti munculnya rasa takut atau khawatir saat kebohongan pertama kali dilontarkan. 

Namun, ketika perasaan takut tersebut tidak terjadi, maka amigdala akan menangkapnya dan tidak akan mengeluarkan respon emosi yang dapat mencegah seseorang untuk melakukan kebohongan lagi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Otak beradaptasi ketika kebohongan berhasil

Semua orang tentu saja pernah berbohong, termasuk Anda pernah melakukannya. Kebohongan merupakan hal yang manusiawi dilakukan oleh manusia, tetapi Anda tidak terlahir dengan kemampuan tersebut.

Berbohong dapat mengubah fungsi-fungsi di tubuh Anda. Tubuh Anda akan mengalami detak jantung yang sangat cepat, keluarnya keringat secara berlebihan, hingga membuat tubuh bergemetar secara tiba-tiba.

Tubuh Anda artinya memberikan respon dari kebohongan yang telah dilakukan, seperti timbulnya rasa takut yang muncul jika ketahuan sehingga dapat memberikan kondisi lebih buruk bagi diri Anda. 

Lalu, akibat otak melawan, maka muncul sebuah reaksi dari perubahan fungsi tubuh tersebut. Berbeda jika Anda ternyata berhasil melakukan kebohongan, maka tubuh Anda tentu saja akan beradaptasi dengan hal itu.

Akibat kebohongan yang pertama berhasil, maka otak menangkap jika tidak masalah melakukannya lagi, sehingga otak melakukan adaptasi dan tidak akan menimbulkan lagi perubahan-perubahan pada fungsi tubuh saat Anda berbohong berkali-kali. 

Respon emosional yang ditimbulkan pun kian lama semakin berkurang dan membuat Anda menjadi biasa aja saat melakukannya lagi.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Why Is My Addicted Loved One Always Telling Lies?. Verywell Mind. (https://www.verywellmind.com/my-addicted-loved-one-lies-all-the-time-22118)
How to Control Compulsive Lying When You Have an Addiction. Verywell Mind. (https://www.verywellmind.com/tips-on-controlling-the-urge-to-lie-22050)
Pathological Liar: How to Cope with Someone’s Compulsive Lies. Healthline. (https://www.healthline.com/health/pathological-liar)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Ungkap Kebohongan, Kenali Terlebih Dahulu Ciri-Cirinya!
Ungkap Kebohongan, Kenali Terlebih Dahulu Ciri-Cirinya!

Terdapat beberapa tanda atau ciri-ciri yang dapat Anda ketahui saat seseorang melakukan sebuah kebohongan. Anda dapat mendeteksinya mulai dari gerak-gerik tubuh, ekspresi wajah, sampai tatapan mata. Namun, ini belum tentu berlaku untuk semua orang secara umum.

Buka di app