Tenofovir: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Nov 12, 2020 Update terakhir: Nov 12, 2020 Waktu baca: 3 menit

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Tenofovir adalah obat yang dapat digunakan untuk membantu mengendalikan infeksi HIV pada orang dewasa dan anak usia 2 tahun ke atas dengan berat badan minimal 10 kg;
  • Manfaat tenofovir juga dapat membantu menghambat pertumbuhan virus hepatitis B agar tidak semakin menginfeksi tubuh;
  • Dosis tenofovir adalah 1 x sehari 300 mg, sebaiknya dikonsumsi bersama makanan;
  • Ingat, tenofovir bukanlah obat HIV maupun hepatitis B. Obat ini hanya berfungsi untuk membantu menurunkan gejalanya saja;
  • Konsultasikan dulu dengan dokter sebelum menggunakan tenofovir saat hamil atau merencanakan kehamilan, maupun sedang menyusui
  • Klik untuk mendapatkan Tenofovir berupa Ricovir atau obat anti virus lainnya ke rumah Anda di HDmall. *Gratis ongkir ke seluruh Indonesia & bisa COD.

Tenofovir adalah obat yang dapat digunakan untuk membantu mengendalikan infeksi HIV pada orang dewasa dan anak usia 2 tahun ke atas dengan berat badan minimal 10 kg. Obat ini mampu mengurangi jumlah virus HIV dalam tubuh, sehingga daya tahan tubuh pasien dapat bekerja lebih baik. Secara berkelanjutan, tenofovir akan menurunkan risiko komplikasi HIV, seperti kanker atau infeksi baru lainnya.

Tenofovir termasuk golongan obat nuclotide reverse transcriptase inhibitors (NRTI). Perlu ditekankan bahwa tenofovir bukanlah obat HIV. Obat ini hanya berfungsi untuk membantu menurunkan gejalanya saja, bukan menyembuhkannya secara tuntas.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Mengenai Tenofovir

Golongan

Resep dokter

Kemasan

Tablet

Kandungan

Tenofovir

Manfaat Tenofovir

Tenofovir bekerja dengan menghalangi kerja reverse transkriptase, enzim yang dibutuhkan virus untuk membuat salinannya sendiri. Akibatnya, virus tidak mampu berkembang sehingga jumlahnya akan berkurang dalam tubuh. Selain itu, tenofovir juga dapat meningkatan jumlah sel CD4, yaitu sel darah putih yang bertugas untuk melawan infeksi.

Tak hanya atasi virus HIV, manfaat tenofovir juga dapat membantu mengobati jenis infeksi hati tertentu, contohnya infeksi hepatitis B kronis. Berkat sifat antivirusnya, obat ini juga mampu menghambat pertumbuhan virus hepatitis B, sehingga jumlahnya berkurang dalam tubuh.

Kontraindikasi

  • Anak usia < 2 tahun, atau berat badannya di bawah 10 kg

Efek samping Tenofovir

Sama seperti obat pada umumnya, penggunaan tenofovir dapat menimbulkan efek samping. Akan tetapi, reaksinya bisa jadi berbeda-beda, tergantung dari dosis obat, usia, dan daya tahan tubuh masing-masing orang.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Sejumlah efek samping tenofovir yang mungkin terjadi antara lain:

  • Pusing;
  • Diare;
  • Sakit kepala;
  • Susah tidur;
  • Pengeroposan tulang;

Reaksi alergi yang serius cukup jarang terjadi. Namun, waspadai jika muncul gejala alergi parah (anafilaktik) seperti:

  • Ruam;
  • Gatal atau bengkak (terutama di wajah, lidah, atau tenggorokan);
  • Pusing parah;
  • Kesulitan bernapas.

Bila itu terjadi, segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut.

Dosis Tenofovir

Dosis tenofovir bisa jadi berbeda-beda pada setiap orang. Hal ini tergantung dari usia, jenis kelamin, tingkat keparahan penyakit, dan kebutuhan masing-masing orang.

Secara umum, dosis tenofovir adalah 1 x sehari 300 mg, sebaiknya dikonsumsi bersama makanan. Tetap lanjutkan dosis sesuai anjuran dokter, meskipun Anda sudah merasa sehat. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Hindari menambahkan atau mengurangi dosis serta menggunakan obat dalam jangka panjang tanpa pengawasan dokter. Alih-alih menyembuhkan, tindakan demikian justru dapat meningkatkan risiko efek samping hingga membuat virus jadi kebal. 

Jika Anda mengalami hepatitis B, gejalanya bisa bertambah buruk apabila Anda berhenti minum obat tenofovir. Oleh karena itu, konsultasikan lebih lanjut dengan dokter untuk melakukan pemeriksaan lab lanjutan, terutama jika gejala hepatitis B semakin memburuk.

Interaksi Tenofovir

Potensi interaksi obat terjadi ketika digunakan bersamaan dengan obat lain, sehingga dapat mengubah cara kerja obat. Sebagai akibatnya, obat tidak dapat bekerja dengan maksimal atau bahkan menimbulkan racun yang membahayakan tubuh. 

Jenis obat yang dapat berinteraksi dengan tenofovir adalah:

  • Adefovir;
  • Orsilat;
  • Antibiotik golongan aminoglikosida, seperti amikacin, gentamicin, dan tobramycin;
  • Obat yang mengandung tenofovir;
  • Obat antivirus lainnya, seperti cidofovir, acyclovir, valacyclovir, ganciclovir, dan valgancyclovir;
  • Obat HIV lainnya, seperti atazanavir, darunavir, didanosine, lopinavir atau ritonavir;
  • Obat NSAID, seperti diclofenac, ibuprofen, ketoprofen, naproxen, dan piroxicam.

Kemungkinan ada obat lain yang juga dapat bereaksi dengan tenofovir, tapi belum dicantumkan dalam daftar di atas. Oleh sebab itu, penting untuk mengetahui obat apa saja yang sedang Anda konsumsi dan beri tahukan pada dokter.

Perhatian

Hal-hal yang harus diperhatikan selama menggunakan tenofovir adalah sebagai berikut:

  • Beri tahukan dokter jika Anda memiliki riwayat alergi obat maupun penyakit tertentu, terutama gangguan ginjal, penyakit liver (seperti hepatitis C dan sirosis), gangguan tulang (osteoporosis atau patah tulang), pankreatitis, atau konsumsi alkohol;
  • Sampaikan pada dokter jika Anda sedang mengonsumsi obat, suplemen, maupun herbal apa pun;
  • Konsultasikan dulu dengan dokter sebelum menggunakan tenofovir saat hamil atau merencanakan kehamilan, maupun sedang menyusui;
  • Jika Anda terkena HIV, hindari menyusui bayi Anda karena air susu ibu (ASI) dapat menularkan HIV pada bayi;
  • Tenofovir dapat meningkatkan risiko pengeroposan tulang. Diskusikan lebih lanjut dengan dokter mengenai kebutuhan konsumsi suplemen kalsium maupun vitamin D guna mencegah efek samping tersebut;
  • Hindari mengemudi atau mengoperasikan mesin berat setelah minum tenofovir, karena obat ini dapat menyebabkan kantuk;
  • Guna mengurangi risiko penyebaran HIV, minumlah obat HIV secara rutin sesuai anjuran dokter, gunakan pengaman saat berhubungan seksual (dengan kondom atau dental dam), dan hindari berbagai barang pribadi (seperti jarum, alat suntik, sikat gigi, dan pisau cukur).

Artikel terkait:


4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
MedlinePlus. Tenofovir. (https://medlineplus.gov/druginfo/meds/a602018.html). 15 Februari 2019.
Drugs.com. Tenofovir. (https://www.drugs.com/mtm/tenofovir.html). 26 Desember 2018.

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app