Reserpine: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Okt 25, 2020 Tinjau pada Mei 10, 2019 Waktu baca: 3 menit

Mengenai Reserpine

Golongan:

Obat resep

Kemasan:

Tablet

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Hipertensi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 34

Kandungan:

Obat antihipertensi

Apa itu Reserpine?

Reserpine memiliki manfaat yaitu untuk mengurangi tekanan darah dengan cara memperlambat sistem saraf pasien sehingga menyebabkan saluran darah melemas dan melebar, yang kemudian meningkatkan kerja aliran darah. Hal inilah yang menjadi alasan mengapa reserpine digunakan untuk mengobati hipertensi (tekanan darah tinggi)

Tekanan darah tinggi merupakan kondisi yang banyak terjadi dan jika tidak dirawat dengan baik dapat merusak jantung, otak, pembuluh darah, ginjal dan organ tubuh lainnya. Kerusakan pada organ tersebut dapat mengakibatkan sakit jantung, serangan jantung, gagal jantung, stroke, gagal ginjal, kehilangan penglihatan dan masalah lainnya. 

Selain dengan pengobatan, perubahan gaya hidup juga dapat dilakukan untuk membantu mengontrol tekanan darah pasien. Perubahan ini dapat termasuk perubahan pola makan yang rendah lemak dan garam, olah raga teratur, tidak merokok dan minum alkohol dengan sewajarnya.

Selain untuk mengobati tekanan darah tinggi, reserpine juga dapat digunakan untuk merawat pasien dengan gangguan psikotik gelisah seperi schizophrenia.

Dosis Reserpine

Dosis yang diberikan dokter untuk pasien akan melalui berbagai pertimbangan seperti usia pasien, kondisi kesehatan pasien, toleransi terhadap obat. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 10

Dosis yang umum diberikan untuk pasien dewasa:

  • Pasien dewasa dengan hipertensi Dosis awal: 0.5 mg secara oral 1 kali per hari selama 1 sampai  2 minggu Dosis perawatan: 0.1 sampai 0.25 mg secara oral 1 kali per hari
  • Pasien dewasa dengan schizophrenia Dosis awal: 0.5 mg secara oral kali per hari, namun dapat dikisarkan anatar 0.1 sampai 1 mg Dosis perawatan: Sesuaikan dosis dengan respon pasien

Pasien wajib mengikuti dosis dan jadwal minum yang diresepkan dokter, jangan menambah atau mengurangi dosis tanpa ijin dokter. Jika pasien lupa meminum obat pada jadwal yang ditentukan, jangan menggandakan obat pada jadwal minum berikutnya.

Jika pasien mengalami kelebihan dosis, segera hubungi unit gawat darurat. 

Efek Samping Reserpine

Beberapa efek samping dapat muncul karena tubuh pasien yang belum terbiasa dengan obat namun dapat hilang sendiri seiring dengan adaptasi tubuh pasien terhadap obat. Namun beberapa efek samping muncul karen tubuh tidak dapat menerima obat dan jika dibiarkan dapat membahayakan nyawa pasien. 

Hentikan pemakaian dan hubungi dokter jika pasien mengalami:

  • Pemikiran untuk menyakiti diri sendiri
  • Gangguan masalah tidur seperti insomnia dan mimpi buruk
  • Kehilangan gairah terhadap sesuatu yang diminati sebelumnya
  • Perubahan yang tidak normal pada kelakuan dan suasana hati

Efek samping yang sering timbul namun umumnya tidak membutuhkan penanganan medis segera adalah:

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4
  • Gatal atau ruam
  • Hidung berair, hidung berdarah
  • Payudara membesar atau melembut
  • mual, muntah, diare, hilang nafsu makan
  • Impotensi , penurunan gairah seksual
  • Sakit kepala, pusing dan kantuk

Teruskan pemakaian namun segera hubungi dokter jika pasien mengalami:

  • Masalah penglihatan dan pendengaran
  • Kepala terasa ringan seperti ingin pingsan
  • Bengkak pada tangan atau kaki pasien
  • Sulit atau buang air terasa sakit
  • Gerakan otot yang tidak terkendali atau tremor
  • Nyeri dada, ritme jantung yang lambat, malasah pernapasan

Hindari bangun terlalu cepat dari posisi duduk atau tiduran, pasien mungkin akan merasa pusing. Hindari juga kegiatan yang membutuhkan konsentrasi tinggi seperti menyetir.

Interaksi Obat

Sementara itu reserpine juga dapat berinteraksi dengan obatan:

  • MAO inhibitor 
  • Obat anti depresi
  • Obat batuk yang mengandung dekongestan seperti phenylephrine atau pseudoephedrine
  • Obat diet, obat penenang atau obat ADHD
  • Obat jantung seperti digitalis, quinidine atau digoxin
  • Vitamin atau produk herbal tertentu

Jika pasien membutuhkan tindakan operasi, beritahu dokter bahwa pasien sedang dalam pengobatan reserpine, penghentian pemakaian sementara waktu mungkin perlu dilakukan.

Perhatian 

Pasien yang alergi terhadapnya tidak boleh menggunakan reserpine, alergi dapat ditandai dengan gatal pada kulit, sulit bernapas, bengkak pada anggota tubuh, mual, muntah, pusing atau pingsan. Pasien memiliki penyakit maag, ulcerative colitis, riwayat depresi atau pikiran bunuh diri juga tidak boleh menggunakan obat ini.

Untuk memastikan reserpine aman untuk digunakan pasien, dokter harus tahu jika pasien memiliki:

  • Masalah pencernaan
  • Penyakit gangguan ginjal
  • Batu empedu
  • Sedang hamil, berencana untuk hamil atau sedang menyusui.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Reserpine - FDA prescribing information, side effects and uses. Drugs.com. (https://www.drugs.com/pro/reserpine.html)
Reserpine - C33H40N2O9. U.S. National Library of Medicine National Center for Biotechnology Information. (https://pubchem.ncbi.nlm.nih.gov/compound/Reserpine)

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app