GRACIA BELINDA
Ditulis oleh
GRACIA BELINDA
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI

3 Proses Pembentukan Urine dalam Tubuh

Dipublish tanggal: Apr 24, 2020 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 4 menit
3 Proses Pembentukan Urine dalam Tubuh

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Proses pembentukan urine diawali di ginjal, ureter dan tersimpan dalam kandung kemih hingga akhirnya mengalir ke uretra dan keluar saat buang air kecil
  • Urine terbentuk dalam tiga tahapan, yaitu filtrasi (penyaringan), reabsorpsi (penyerapan kembali), dan sekresi (pengeluaran)
  • Selain air, urine juga mengandung zat lain (urea) yang terdiri dari amonia dan karbon dioksida sebagai sisa pembuangan dari proses metabolisme tubuh
  • Jika proses pembentukan urine bermasalah, maka hal itu bisa menjadi indikasi suatu penyakit, seperti diabetes mellitus, infeksi saluran kemih, maupun batul ginjal

Tahukah Anda ketika buang air kecil, urine yang keluar juga mengandung zat-zat sisa proses metabolisme tubuh? Urine atau air mani sendiri merupakan produk pembuangan yang berasal dari air berlebih di dalam tubuh dan molekul sisa metabolisme selama proses penyaringan yang dilakukan oleh ginjal.

Fungsi utama ginjal sendiri adalah untuk mengatur volume darah, osmolaritas plasma, dan pembuangan limbah tubuh, termasuk urine yang dikeluarkan sebagai salah satu bagian dari proses pembuangan sisa cairan tubuh.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Jika sisa metabolisme tersebut tidak dibuang atau dikeluarkan dari dalam tubuh, maka itu justru dapat menjadi racun bagi tubuh. Oleh karena itu, proses pembentukan urine (urinaria) menjadi penting dilakukan untuk membuang sisa zat atau racun dari dalam tubuh.

Baca juga: 6 Arti Warna Urine

3 Proses Pembentukan Urine dalam Tubuh

Ada 3 proses pembentukan urine dalam tubuh manusia, yaitu filtrasi (penyaringan), reabsorpsi (penyerapan kembali), dan sekresi (pengeluaran). 

1. Filtrasi (penyaringan)

Proses pembentukan urine yang terjadi di ginjal diawali dengan proses penyaringan (filtrasi) untuk membuang zat sisa metabolisme tubuh tidak terpakai yang dapat menjadi racun bagi tubuh serta menjaga keseimbangan cairan tubuh dan volume darah. Hasil proses pembentukan urine dari tahap filtrasi disebut dengan urine primer.

Darah akan memasuki arteriol aferen yang mengalir ke glomerulus, lalu komponen darah seperti air dan limbah nitrogen akan disaring dan bergerak menuju bagian dalam glomerulus. Sementara komponen yang tidak dapat disaring, seperti sel dan albumin serum akan dikeluarkan melalui eferen arteriol.

Sekitar 20 persen dari total darah yang dipompa oleh jantung setiap menit akan masuk ke ginjal dan disaring untuk membuang atau menghilangkan zat sisa metabolisme dan membantu menjaga keseimbangan cairan tubuh, pH, serta kadar darah. Proses tersebut disebut dengan fraksi filtrasi. Sementara 80 persen darah lainnya akan dialirkan ke seluruh tubuh.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

2. Reabsorpsi (penyerapan kembali)

Setelah melewati proses filtrasi atau penyaringan, langkah kedua dari proses pembentukan urine adalah penyerapan kembali atau reabsorpsi di mana molekul dan ion akan diserap kembali ke dalam sirkulasi darah. Proses pembentukan urine dalam tahap reabsorpsi ini akan melewati nefron (tubulus proksimal dan tubulus distal), lengkung Henle (loop of Henle), dan saluran pengumpul. 

Air akan bergerak melalui proses osmosis (osmolaritas cairan), di mana air akan bergerak dari area konsentrasi tinggi ke konsentrasi yang lebih rendah. Hasil dari proses pembentukan urine tahap reabsorpsi ini adalah urine sekunder. Urine sekunder umumnya mengandung air, glukosa, asam amino, natrium, dan nutrisi lain yang diserap kembali ke aliran darah yang mengelilingi tubulus.

3. Sekresi (pengeluaran)

Dalam tahap sekresi yang merupakan proses pembentukan urine terakhir dalam tubuh manusia, beberapa zat seperti kreatinin, ion hidrogen, dan obat-obatan akan dikeluarkan dari darah melalui jaringan kapiler peritubular ke saluran/tubulus pengumpul (collecting tubule) untuk menjaga agar komposisi kimia darah tetap berada pada tingkat yang seimbang atau normal.

Proses pembentukan urine tahap terakhir ini akan menghasilkan urine dan merupakan cara tubuh menjaga keseimbangan pH tubuh serta kadar asam dan basa tubuh. Itulah ketiga proses pembentukan urine di mana urine yang terbentuk pada ginjal akan mengalir ke ureter dan tersimpan dalam kandung kemih. Selanjutnya, urine akan mengalir ke uretra dan keluar saat buang air kecil.

Selain air, kandungan lain pada urine bisa berupa urea, molekul yang mudah larut dan terdiri dari amonia dan karbon dioksida, serta menjadi jalan bagi nitrogen yang ada pada amonia untuk dikeluarkan dari tubuh. Urine juga mengandung banyak garam dan komponen limbah pembuangan lainnya. Jika terdapat sel darah merah atau gula pada urine, maka bisa saja itu menjadi indikasi suatu penyakit, seperti cedera glomerulus ataupun diabetes mellitus.

Berkaitan dengan proses pembentukan urine, gangguan tak hanya terjadi pada ginjal, tetapi juga bisa menimbulkan infeksi saluran kemih (ISK). Hal tersebut bisa terjadi jika adanya infeksi bakteri pada saluran kemih yang merupakan saluran pembuangan urine itu sendiri.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Jika kondisi infeksi masih tergolong ringan maka cukup diatasi dengan pemberian obat antibiotik saja. Tetapi jika infeksi bakteri cukup parah maka bisa saja menyebabkan penyakit batu ginjal yang mungkin membutuhkan tindakan operasi untuk penanganannya. Salah satunya adalah dengan operasi laser untuk mengatasi infeksi saluran kemih penyebab batu ginjal tersebut.

Baca juga: Operasi Laser untuk Mengatasi Infeksi Saluran Kemih Penyebab Batu Ginjal

Organ Tubuh dalam Proses Pembentukan Urine

Urine terbentuk juga melibatkan berbagai macam organ yang ada pada tubuh kita. Nah, apa saja sih organ yang terlibat dalam proses pembentukan urine? Yuk kita cek bersama.

Kandung Kemih

Tahukah Anda jika kandung kemih ini memiliki bentuk yang elastis? Ketika tidak ada urine, kandung kemih akan mengecil dan juga membesar ketika ada urine. Berapa banyak urine yang bisa ditampung kandung kemih? Setidaknya 400-600 ml. Maka dari itu kandung kemih terlibat dalam proses pembentukan urine.

Ginjal

Tahukah Anda bahwa ginjal memiliki ukuran sebesar kepalan tangan? Jumlah ginjal yang ada di dalam tubuh manusia juga ada 2, yaitu ginjal kiri dan ginjal kanan. Ginjal berfungsi untuk menyaring darah sehingga mampu menghasilkan urine sebagai ilmbah hasil dari penyaringan tersebut. Proses pembentukan urine oleh ginjal memang sangat cepat, sebab ginjal memiliki fungsi untuk membuang segala bentuk racun tubuh dalam bentuk urine.

Ureter dan Uretra

Proses pembentukan urine juga melibatkan organ ureter maupun uretra. Jika uteter terdapat pada laki-laki berbentuk tabung atau selang yang menghubungkan ginjal dengan kandung kemih. Sementara uretra sendiri berada di tempat keluar urine antara klitoris dan vagina, sedangkan uretra berada pada ujung penis.

Demikian penjelasan proses pembentukan urine dalam tubuh manusia yang bertujuan untuk mengeluarkan zat sisa metabolisme ataupun racun dalam tubuh. Hal tersebut juga untuk menghindari risiko bahaya kesehatan, seperti terjadinya batu ginjal maupun penyakit gagal ginjal. 

Untuk membantu menjaga kesehatan dan membantu melancarkan proses pembentukan urine, maka cukupi kebutuhan cairan tubuh dengan rajin minum air putih, batasi asupan gula dan garam, rajin olahraga, istirahat yang cukup, serta menghentikan kebiasaan merokok maupun minum minuman beralkohol.

Jika merasakan adanya masalah atau gejala gangguan terkait proses pembentukan urine, seperti sulit buang air kecil, kencing berdarah, merasa lemas, ataupun terjadi pembengkakan di beberapa bagian atau seluruh tubuh, segera konsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan penanganan dan pemeriksaan lebih mendalam.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Visible Body. Filtration, Reabsorption, Secretion: The Three Steps of Urine Formation. (https://www.visiblebody.com/learn/urinary/urine-creation)
Livescience. Urinary System: Facts, Functions & Diseases. (https://www.livescience.com/27012-urinary-system.html)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app