3 Tahapan Prosedur Aspirasi Sumsum Tulang

Dipublish tanggal: Okt 25, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Nov 15, 2019 Waktu baca: 3 menit
3 Tahapan Prosedur Aspirasi Sumsum Tulang

Aspirasi sumsum tulang merupakan suatu metode diagnosis yang digunakan untuk mengetahui kondisi dari isi sumsum tulang. Hal ini bertujuan untuk mengetahui beberapa kelainan darah pada tubuh, seperti leukemia atau limfoma.

Biasanya sumsum tulang berisi sel awal yang belum mengalami perkembangan dan perubahan menjadi beberapa sel darah yang matang (sel punca), seperti sel darah merah (eritrosit), sel darah putih (leukosit), dan keping darah (trombosit).

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

Akan tetapi, saat sel punca telah matang, sel darah akan keluar dari sumsum tulang dan beredar ke seluruh tubuh. Untuk mengetahui kondisi sel punca tersebut, sampel yang diambil adalah sumsum tulang. Sumsum tulang dipilih sebagai sampel karena dapat digunakan untuk mendiagnosis berbagai penyakit yang berhubungan dengan kelainan darah.

Kapan Aspirasi Sumsum Tulang Dilakukan?

Orang yang memiliki tanda-tanda memiliki penyakit kelainan darah biasanya akan memerlukan pemeriksaa ndengan aspirasi sumsum tulang, misalnya terjadi kelainan darah seperti turun atau naiknya jumlah sel dalam darah atau terjadinya jumlah kadar darah yang tidak normal.

Baca juga: Penyebab dan Penanganan Sel Darah Putih Tidak Normal

Selain itu, aspirasi sumsum tulang ini dapat digunakan untuk mengetahui infeksi dan kanker yang telah menyebar dan menjalar ke sumsum tulang. Anda juga masih bisa melakukan aspirasi sumsum tulang sebelum menjalani transplantasi sel punca (stem cell).  Beberapa penyakit yang menggunakan aspirasi sumsum tulang sebagai metode diagnosisnya, meliputi:

  • Penyakit kanker seperti kanker darah (leukemia atau multiple myeloma), kanker getah bening (limfoma)
  • Penyakit Gaucher
  • Infeksi yang disebabkan oleh jamur
  • Tuberkulosis
  • Amiloidosis
  • Hemokromatosis
  • Myelofibrosis
  • Sindrom mielodisplasia
  • Anemia aplastik

Bagaimana Prosedur Aspirasi Sumsum Tulang Dilakukan?

Ada beberapa tahapan dalam menjalani prosedur aspirasi sumsum tulang, seperti:

Tahapan persiapan aspirasi sumsum tulang

Pasien yang akan menjalani prosedur aspirasi sumsum tulang sebenarnya tidak memiliki persiapan khusus. Akan tetapi, untuk menghindari hal yang tidak diinginkan, sebaiknya segera informasikan pada dokter jika sedang mengonsumsi atau alergi terhadap obat-obatan tertentu. Hal ini untuk memudahkan dokter menghentikan sementara konsumsi obat-obatan tertentu dan menghindari reaksi alergi terhadap obat tertentu dalam tubuh.

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

Bagi pasien yang tidak memiliki kesiapan mental atau merasa takut, informasikan pada dokter agar dilakukan penanganan dalam membantu mengatasi rasa khawatir tersebut. Dokter dapat memberikan obat penenang jika memang diperlukan pasien. Sebelum prosedur aspirasi sumsum tulang dilakukan, dokter akan memastikan tekanan darah, suhu tubuh, dan denyut jantung pasien dalam keadaan siap menjalankan prosedur ini.

Tahapan prosedur aspirasi sumsum tulang

Saat prosedur dijalani, biasanya dokter yang melakukan prosedur ini yaitu dokter spesialis penyakit dalam, khususnya konsultan hematologi dan onkologi medik. Hal pertama yang dilakukan dokter adalah dengan membersihkan area yang telah ditentukan menggunakan antiseptik dan membius pasien dengan bius lokal.

Setelah itu, area yang dibius akan menjadi kebas. Kemudian dokter akan menusuk jarum berukuran sebesar ujung pena pada kulit dan menembus tulang pasien. Walaupun daerah yang dibius sudah terasa kebas, pasien masih bisa merasakan ketidaknyamanan saat jarum mulai ditekan dan ditarik. Jarum yang digunakan dokter berfungsi untuk menyedot isi sumsum tulang yang akan disimpan dan dianalisis secara berkelanjutan. Setelah prosedur ini selesai, dokter akan menutup kulit dengan perban yang steril. Lalu Anda harus menjaganya selama 48 jam agar tetap kering. 

Saat menjalani prosedur ini, bagian tulang yang dilakukan sebagai daerah aspirasi sumsum tulang adalah tulang panggul bagian belakang atau di sekitar bokong. Akan tetapi, aspirasi sumsum tulang juga dapat dilakukan di tulang dada. Berbeda dengan orang dewasa, anak-anak yang menjalani prosedur ini akan dilakukan pada tulang kering.

Tahapan pasca prosedur aspirasi sumsum tulang

Pasien dapat merasakan nyeri atau sakit di lokasi aspirasi sumsum tulang (BMP) selama beberapa hari. Untuk meredakan nyeri pasca aspirasi, pasien akan diberikan obat pereda rasa nyeri. Pasien juga harus berhati-hati merawat luka akibat tusukan jarum aspirasi. Luka akibat aspirasi sumsum tulang harus dijaga tetap kering selama 48 jam agar terhindar dari infeksi. Hasil dari aspirasi sumsum tulang akan selesai dalam beberapa hari sampai 1 minggu dan akan didiskusikan dengan dokter dalam konsultasi berikutnya.

Baca juga: Fakta Nutrisi dan Manfaat Sumsum Tulang

Efek Samping Setelah Melakukan Aspirasi Sumsum Tulang

Prosedur aspirasi sumsum tulang umumnya dinyatakan aman untuk dilakukan. Namun tetap saja ada kemungkinan yang menyebabkan timbulnya beberapa efek samping atau komplikasi, seperti terjadinya pendarahan, infeksi, reaksi akibat alergi obat bius, dan nyeri di area yang sedang diterapkan menggunakan metode aspirasi sumsum tulang. Oleh sebab itu, sebaiknya pasien mengetahui terlebih dahulu tahapan prosedur aspirasi sumsum tulang sebelum menjalani prosedur ini.

9 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Blood and Bone Marrow Transplant. National Heart, Lung, and Blood Institute (NHLBI). (Accessed via: https://www.nhlbi.nih.gov/health-topics/blood-and-bone-marrow-transplant)
Bone Marrow Transplantation. Johns Hopkins Medicine. (Accessed via: https://www.hopkinsmedicine.org/health/treatment-tests-and-therapies/bone-marrow-transplantation)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app