Perubahan Warna Kulit - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: Apr 12, 2019 Waktu baca: 8 menit
Telah dibaca 1.169.485 orang

Bercak kulit merupakan perubahan warna kulit yang berubah pada area yang tidak teratur. Kondisi ini sangat umum terjadi dengan beberapa penyebab yang potensial. 

Beberapa penyebab yang umum terjadi adalah akibat suatu penyakit, cedera, dan peradangan. Bercak pada kulit yang berubah warna biasanya juga timbul pada bagian tubuh tertentu karena perbedaan kadar melanin. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Melanin merupakan zat yang memberikan warna pada kulit serta melindungi kulit dari sinar matahari. Ketika produksi melanin berlebih pada daerah tertentu maka timbul perubahan warna kulit pada daerah tersebut.

Kondisi yang menyebabkan bercak kulit yang berubah warna

Banyak kondisi yang berbeda sehingga menyebabkan bercak kulit dapat berubah warna. Penyebab tersebut diantaranya:

Terapi Radiasi

Hanya terjadi pada beberapa orang yang dengan riwayat perawatan terapi radiasi.

  • Kulit melepuh
  • Kulit kering
  • Kulit terkelupas
  • Rambut rontok pada lokasi terapi

Akibat cahaya matahari

  • Luka bakar superfisial pada lapisan kulit paling luar
  • Kemerahan, nyeri, dan pembengkakan
  • Kulit kering dan terkelupas
  • Kondisi yang lebih berat yaitu kulit yang melepuh akibat paparan sinar matahari yang terlalu lama

Candida

  • Biasanya terjadi pada lipatan kulit ( ketiak, pantat, sela di bawah payudara, antara jari dan ibu jari)
  • Dimulai dengan gatal, rasa menyengat, ruam merah yang terbakar dengan tampak basah dan kulit yang kering pada tepi luka
  • Diperberat dengan kulit pecah-pecah dan lecet serta pustula yang dapat beresiko infeksi akibat bakteri

Rosacea

Luka Bakar

Kondisi ini termasuk dalam kasus emergensi. Perlu pelayanan segera.

  • Luka bakar kronis yang diklasifikasi oleh kedalaman dan ukuran
  • Luka bakar derajat 1 : bengkak minor dan kering, merah, kulit menjadi lunak dan dapat berubah warna menjadi putih apabila ditekan
  • Luka bakar derajat 2 : nyeri, luka terlihat jelas, kulit melepuh dan terlihat warna kemerahan yang bervariasi, dengan bercak berwarna
  • Luka bakar derajat 3: kulit berwarna putih atau cokelat tua, dengan serupa kulit dengan sensiivitas yang kurang atau tidak ada

Tinea Versikolor

  • Bercak berwarna putih, cokelat, merah muda, atau merah yang tumbuh perlahan dan berwarna lebih gelap atau lebih terang dari kulit normal.
  • Kering, bersisik, dan agak gatal
  • Area kulit yang tidak kecokelatan
  • Bintik-bintik pada kulit yang dapat menghilang dalam cuaca dingin dan muncul kembali di musim semi dan musim panas

Dermatitis Kontak

  • Muncul dalam hitungan jam hingga hari setelah kontak dengan alergen
  • Tepi bercak yang terlihat dan dan dapat terlihat saat kulit meraba sesuatu
  • Kulit menjadi gatal ,merah, dan kasar
  • Melepuh dan menjadi berkerak

Nevus strawberry

  • Benjolan merah atau keunguan yang muncul di lokasi wajah, rambut, punggung, dan dada.
  • Terlihat saat lahir dan pada anak-anak usia muda
  • Dapat mengecil dan menghilang pada usia anak-anak

Eksim

  • Kondisi ini dianggap sebagai darurat medis. Perawatan darurat mungkin diperlukan.
  • Terjadi ketika pembuluh darah pecah atau bocor di bawah kulit
  • Pendarahan ke dalam kulit dapat muncul sebagai titik-titik kecil, yang disebut petechiae, atau lebih besar, bercak datar, yang disebut purpura
  • Penyebab paling umum dari pendarahan di bawah kulit adalah cedera, mungkin juga disebabkan oleh penyakit yang lebih serius

Vitiligo

  • Hilangnya pigmen pada kulit karena kerusakan sel-sel yang memberi warna autoimun pada kulit
  • hilangnya warna kulit hanya di beberapa area kecil yang dapat menyatu
  • Pola segmentasi: depigmentasi pada satu sisi tubuh
  • Kulit kepala atau rambut wajah berubah

Ulkus Stasis

  • Gejala dermatitis stasis lanjut
  • Berkembang di area tubuh yang memiliki aliran darah yang buruk, paling sering di kaki dan tungkai bawah
  • Luka terasa nyeri, bentuk tidak teratur, dangkal dengan pengerasan kulit
  • Penyembuhan yang buruk

Karsinoma Sel Basal

  • Area yang terangkat, kokoh, dan pucat yang mungkin menyerupai bekas luka
  • Daerah seperti kubah, merah muda atau merah, mengkilap, dan berbentuk mutiara dengan pusat tenggelam seperti kawah
  • Adanya pembuluh darah yang tumbuh
  • Luka mudah berdarah atau mengalir yang tidak sembuh, atau dapat muncul kembali

Keratosis Aktinik

  • Biasanya kurang dari 2 cm, atau seukuran penghapus
  • Bercak kulit tebal, bersisik, atau berkerak
  • Muncul pada bagian tubuh yang terkena paparan sinar matahari (tangan, lengan, wajah, kulit kepala, dan leher)
  • Biasanya berwarna merah muda memiliki dasar cokelat, cokelat, atau abu-abu

Karsinoma sel Skuamosa

  • Sering terjadi di daerah yang terpapar radiasi UV, seperti wajah, telinga, dan punggung tangan
  • Bercak bersisik, kemerahan pada kulit berkembang menjadi benjolan yang terus tumbuh
  • Pertumbuhan yang mudah berdarah dan tidak sembuh, atau sembuh dan kemudian muncul kembali

Melanoma

  • Bentuk kanker kulit yang paling serius, lebih sering terjadi pada orang berkulit putih
  • Tahi lalat yang memiliki tepi berbentuk tidak teratur, bentuk asimetris, dan banyak warna
  • Tahi lalat yang telah berubah warna atau menjadi lebih besar dari waktu ke waktu
  • Biasanya lebih besar dari penghapus

Melasma

  • Kondisi kulit umum yang menyebabkan bercak-bercak gelap muncul di wajah dan, jarang, leher, dada, atau lengan
  • Lebih sering terjadi pada wanita hamil (chloasma) dan individu dengan warna kulit lebih gelap dan paparan sinar matahari yang berat
  • Tidak ada gejala lain selain perubahan warna kulit
  • Dapat hilang sendiri dalam waktu satu tahun atau menjadi permanen

Mongolian Blue Spot

  • Kondisi kulit yang tidak berbahaya terlihat saat lahir (tAnda lahir)
  • Paling umum pada keturunan asia
  • Bercak besar, datar, abu-abu atau biru dengan tepi tidak teratur terlihat di bagian belakang dan bokong
  • Biasanya menghilang saat remaja

Penyebab perubahan bercak warna kulit

Ada banyak kemungkinan penyebab bercak kulit yang berubah warna, mulai dari masalah kecil hingga kondisi medis yang lebih serius.

Kulit Terbakar

Kulit terbakar dan jenis luka bakar lainnya dapat merusak kulit Anda, dan ketika luka bakar ini sembuh, mungkin ada jaringan parut yang tidak berwarna kulit. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Bercak kulit yang berubah warna juga dapat berkembang ketika Anda tidak mengaplikasikan tabir surya secara menyeluruh, yang mengarah ke kulit kecoklatan. Obat-obatan tertentu juga dapat membuat kulit Anda lebih sensitif terhadap sinar matahari sehingga lebih cenderung menjadi merah.

Infeksi

Berbagai infeksi dapat menyebabkan perubahan warna kulit lokal. Luka dan goresan dapat terinfeksi ketika bakteri memasuki luka, mengakibatkan infeksi kulit. 

Hal ini menyebabkan perubahan tekstur kulit dan menjadikan kulit di sekitarnya merah atau putih. Infeksi jamur, seperti kurap, tinea versikolor, dan kandida juga dapat memicu bercak kulit yang berubah warna di berbagai bagian tubuh.

Penyakit dan alergi autoimun

Sistem kekebalan biasanya berfungsi untuk menjaga tubuh tetap sehat dengan melawan penjajah berbahaya yang menyebabkan infeksi dan penyakit.

Pada orang dengan penyakit autoimun dan alergi, sistem kekebalan tubuh membingungkan sel-sel sehat untuk menyerang mereka secara tidak sengaja. Ini memicu peradangan di seluruh tubuh, menghasilkan berbagai gejala, termasuk pembengkakan dan kemerahan.

Beberapa penyakit autoimun, seperti lupus erythematosus dan penyakit Graves, dapat menyerang kulit dan menyebabkan perubahan warna kulit. Reaksi-reaksi ini dapat muncul ruam merah dan lepuh hingga pencerahan atau penggelapan kulit.

Reaksi alergi terhadap makanan, tanaman, atau iritan juga dapat menyebabkan bercak kulit yang berubah warna di berbagai area tubuh. Perubahan ini dapat muncul sebagai ruam atau tonjolan yang gatal atau terbakar.

Salah satu alergi umum yang dapat menyebabkan perubahan warna kulit adalah eksim. Seperti penyakit autoimun tertentu, eksim memicu reaksi kekebalan yang menyerang kulit. Kondisi ini dapat menyebabkan bercak bersisik dan benjolan merah yang merembes atau berkerak.

Perubahan hormon

Perubahan hormon, terutama selama kehamilan, dapat memicu perubahan warna kulit. Perubahan ini sering terjadi karena meningkatnya kadar hormon wanita estrogen dan progesteron

Melasma, juga dikenal sebagai "topeng kehamilan," adalah salah satu kondisi kulit yang dapat berkembang karena perubahan hormon ini. Ini dapat menyebabkan bercak-bercak gelap terbentuk di kedua sisi wajah.

Tanda lahir

Tanda lahir adalah bintik-bintik kulit yang berubah warna yang dapat berkembang saat lahir atau setelah lahir. Beberapa jenis tAnda lahir yang umum termasuk:

  • Tahi lalat, yang merupakan bintik-bintik coklat atau hitam yang dapat muncul pada kulit saat lahir. Sebagian besar tikus tanah tidak memprihatinkan. Namun, perubahan ukuran atau bentuk bintik-bintik ini dapat menAndakan masalah dan harus diperiksa oleh penyedia layanan kesehatan Anda.
  • Bintik-bintik biru Mongolia, yang merupakan bercak kebiruan yang dapat muncul di punggung bayi dan anak kecil, biasanya yang keturunan Asia. Mereka tidak berbahaya dan sering memudar seiring waktu.
  • Port-wine stain, yaitu bercak datar yang berwarna merah muda atau merah. Mereka disebabkan oleh pembengkakan pembuluh darah di bawah kulit.
  • Strawberry nevus, yang merupakan tAnda lahir merah umum pada anak-anak dan bayi. TAnda lahir ini biasanya hilang pada usia 10 tahun.

Kanker kulit

Kanker dapat mengubah warna atau tekstur kulit. Kanker kulit dapat terjadi ketika sel genetik dalam sel-sel kulit menjadi rusak, sering dari kerusakan akibat sinar matahari jangka panjang atau paparan bahan kimia

Kerusakan dapat menyebabkan sel tumbuh di luar kendali dan membentuk massa sel kanker.

Ada beberapa jenis kanker kulit, semuanya membutuhkan perawatan:

  • Keratosis aktinik adalah kondisi kulit prakanker yang ditAndai dengan bersisik, bintik-bintik kerak pada tangan, lengan, atau wajah. Bintik-bintik ini biasanya berwarna coklat, abu-abu, atau merah muda. Daerah yang terkena mungkin gatal atau terbakar.
  • Karsinoma sel basal adalah suatu bentuk kanker yang mempengaruhi lapisan atas kulit. Ini menghasilkan benjolan yang menyakitkan yang berdarah pada tahap awal. Benjolan terkait dapat berubah warna, mengkilap, atau seperti bekas luka.
  • Karsinoma sel skuamosa adalah jenis kanker kulit yang dimulai pada sel skuamosa. Sel-sel ini membentuk lapisan kulit terluar. Kondisi ini menyebabkan bersisik, bercak merah dan luka terbuka.
  • Melanoma adalah bentuk kanker kulit yang paling tidak umum tetapi paling serius. Ini dimulai sebagai tahi lalat atipikal. Tahi lalat kanker sering tidak simetris, beraneka warna, dan besar. Sel kanker  biasanya pertama kali muncul di dada atau punggung pada pria, dan pada kaki pada wanita.
  • Sebagian besar bercak kulit yang berubah warna tidak disebabkan oleh kanker kulit. Namun, Anda harus meminta penyedia layanan kesehatan Anda untuk memeriksa tahi lalat yang cacat atau lesi kulit lain yang berubah dengan cepat.

Penyebab lainnya

Kondisi lain dan perawatan medis yang dapat menyebabkan bercak berubah warna pada kulit termasuk:

  • rosacea, penyakit kulit kronis yang ditAndai dengan benjolan merah, berisi nanah yang biasanya mengenai hidung, pipi, dan dahi
  • dermatitis kontak, yang terjadi ketika kulit Anda memiliki reaksi iritasi ketika kontak dengan bahan kimia tertentu
  • Pendarahan kulit, yang terjadi ketika pembuluh darah pecah karena cedera, memar, atau reaksi alergi
  • vitiligo, suatu kondisi kulit yang menghancurkan sel-sel yang bertanggung jawab atas warna kulit
  • stasis ulcer, yaitu peradangan kulit yang biasanya terjadi pada tungkai bawah pada orang dengan sirkulasi yang buruk
  • terapi radiasi, pengobatan kanker yang dapat menyebabkan kulit melepuh, gatal, dan mengelupas

Bagaimana cara mengevaluasi bercak kulit yang berubah warna?

Anda harus menjadwalkan perjanjian  dengan penyedia layanan kesehatan Anda jika:

  • Anda memiliki perubahan pada warna kulit Anda
  • Anda melihat tahi lalat atau pertumbuhan baru pada kulit Anda
  • tahi lalat atau pertumbuhan yang ada telah berubah dalam ukuran atau penampilan

Layanan kesehatan Anda akan melakukan pemeriksaan fisik dan memeriksa bercak kulit Anda yang berubah warna. Mereka juga akan menanyakan beberapa pertanyaan tentang perubahan kulit Anda. Pembahasan tersebut antara lain:

  • saat pertama kali Anda memperhatikan perubahan warna kulit
  • apakah perubahan warna terjadi secara lambat atau cepat
  • apakah perubahan warna berubah atau semakin buruk
  • gejala lain yang mungkin Anda alami bersama dengan kulit yang berubah warna

Pastikan untuk memberi tahu penyedia layanan kesehatan Anda tentang sengatan matahari dan cedera kulit lainnya. Anda juga harus memberi tahu penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda hamil atau menggunakan perawatan hormon apa pun. 

Faktor-faktor ini mungkin berperan dalam perubahan kulit Anda.

Jika penyedia layanan kesehatan Anda mencurigai bahwa kondisi yang mendasari menyebabkan tambalan kulit Anda berubah warna, mereka akan memesan tes diagnostik tertentu untuk mengetahui penyebabnya. Tes-tes ini mungkin termasuk:

  • tes darah untuk memeriksa kondisi yang dapat menyebabkan perubahan warna kulit
  • Pemeriksaan lampu wood untuk mengidentifikasi kemungkinan infeksi jamur atau bakteri
  • biopsi kulit untuk memeriksa sampel kecil dari kulit yang terkena di bawah mikroskop untuk keberadaan sel-sel abnormal

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit