Mononukleosis - Penyebab, Gejala dan, Pengobatan

Update terakhir: Mar 7, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 600.225 orang

Penyakit mononukleosis adalah infeksi kelenjar yang disebabkan oleh virus yang dikenal dengan sebutan EBV atau Epsteinn Barr. Penularan penyakit oleh virus EBV dapat terjadi melalui air liur manusia.

Beberapa contoh aktivitas yang dapat menyebabkan terjadinya penularan penyakit antara lain ciuman, bertukar sikat gigi, pemakaian peralatan makan secara bergantian dan juga bisa ditularkan melalui batuk atau bersin.

Hindari penggunaan bersama sikat gigi dan alat makan untuk mencegah penularan virus EBV, apabila hal ini sulit untuk dilakukan, pastikan Anda membersihkan alat tersebut dengan benar menggunakan sabut pembunuh bakteri.

Walapun penularan virus EBV tidak semudah seperti penyebaran virus flu, Namun akan sangat membatu apabila Anda lebih waspada.

Untuk lebih mengenali penyakit yang juga disebut dengan penyakit mono ini maka ada beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu antara lain :

Gejala Penyakit Mononukleosis

Gejala Pokok
Beberapa gejala yang bisa dilihat sebagai pertanda awal bahwa seseorang mungkin terinfeksi virus EBV antara lain :

  • Timbul demam
  • Merasakan sakit pada tenggorokan yang rasanya lebih nyeri daripada radang tenggorokan biasa.
  • Timbulnya atau munculnya pembengkakan kelenjar di bagian tertentu seperti leher atau ketiak.
  • Merasa lebih cepat lelah dan timbul rasa gatal-gatal
  • Timbul sensitivitas yang berlebihan terhadap cahaya

Gejala Sekunder

  • Merasakan otot nyeri, badan terasa tidak enak atau tidak fit dan menggigil
  • Badan terasa lemas dan nafsu makan berkurang
  • Terjadi pembengkakan pada area mata, limpa dan amandel
  • Muncul adanya bintik-bintik di daerah langit-langit mulut biasanya berwarna merah tua atau ungu.
  • Rasa mengantuk terus menerus

Penyebab Timbulnya Mononukleosis

Penyakit Mono umumnya menyerang seseorang dalam rentang usia 15-30 tahun meskipun tidak menutup kemungkinan usia yang di luar rentang tersebut juga dapat terjangkit. 

Bagaimana seseorang mungkin terkena infeksi virus EBV dan kemudian terjangkit mononukleosis, gambarannya singkatnya sebagai berikut :

  • Air liur yang sudah terinfeksi oleh virus EBV yang kemudian masuk ke jaringan tubuh manusia dan akan segera menginfeksi area pada dinding tenggorokan.
  • Dengan masuknya virus pada sel maka secara spontan tubuh akan memproduksi sel darah putih untuk melawannya.
  • Sel darah putih atau sel limfosit B yang dihasilkan oleh tubuh dan telah berisi virus EBV akan menyebar ke seluruh bagian tubuh melalui kelenjar getah bening, inilah cara penyebaran infeksi virus kepada tubuh manusia.
  • Sel limfosit B dengan jumlah banyak yang dihasilkan tubuh akan membuat tubuh membentuk pertahanan tubuh yang permanen yang akan membuat tubuh jarang terkena infeksi yang sama kembali di lain waktu.
  • Virus yang berada dalam tubuh manusia kemungkinan tidak akan hilang sehingga inilah yang bisa membuat orang menularkannya kepada orang lain atau bisa kambuh / menginfeksi lagi pada satu kondisi tertentu.

Cara Pengobatan Mononukleosis

Meskipun infeksi virus EBV atau penyakit mono tidaklah menimbulkan efek yang berbahaya bagi manusia tetapi beberapa gejala yang ada dapat sangat mengganggu aktivitas. 

Sebaiknya jika Anda merasa mulai terinfeksi virus EBV maka sebaiknya segera melakukan tindakan preventif. Hal yang bisa dilakukan sebagai terapi untuk mengurangi gejala dan mengatasi mononukleosis diantaranya adalah :

Perbanyak Konsumsi Cairan
Karena gejala infeksi virus EBV ini adalah terjadinya demam maka konsumsi cairan yang lebih banyak akan bisa mengatasi atau mengurangi demam tersebut. 

Dengan menambah jumlah konsumsi cairan yang masuk ke dalam tubuh seperti air putih atau juga jus buah maka gejala lain seperti terjadinya nyeri pada tenggorokan dan dehidrasi juga bisa dikurangi.

Anda juga bisa mengatasinya dengan cara kumur-kumur menggunakan air garam yang dilakukan beberapa kali dalam sehari.

Konsumsi Obat Pereda Nyeri
Saat terinfeksi virus EBV kemungkinan akan timbul rasa nyeri pada beberapa bagian tubuh seperti pada limpa, kepala dan juga tenggorokan. 

Untuk mengurangi rasa nyeri yang timbul konsumsilah obat anti nyeri. Pilih jenis obat pereda nyeri yang relatif aman digunakan seperti parasetamol atau ibuprofen. Selain meredakan nyeri obat tersebut juga akan menurunkan demam yang timbul.

Konsumsi Obat Antiradang
Hal ini harus Anda lakukan jika mengalami pembengkakan pada amandel, terdapat masalah pada jantung atau gangguan pada syaraf. Tetapi tentunya harus dengan konsultasi pada dokter.

Istirahat Yang Cukup
Lakukan istirahat yang cukup dan jangan melakukan aktivitas fisik yang berat saat terkena mononukleosis karena bisa menyebabkan resiko pecahnya limpa.

Penanganan mononukleosis lebih baik dilakukan dibawah pengawasan dokter karena kondisi fisik setiap orang yang variatif maka kemungkinan akan membutuhkan penerapan pengobatan yang berbeda.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit