Kesehatan Fisik

Ayo Kenali Lebih Jauh Tentang Apa Itu Golongan Darah

Dipublish tanggal: Mar 16, 2019 Update terakhir: Mar 10, 2020 Tinjau pada Apr 22, 2019 Waktu baca: 3 menit
Ayo Kenali Lebih Jauh Tentang Apa Itu Golongan Darah

Apa sebenarnya golongan darah itu? Kenapa manusia memiliki golongan darah yang berbeda-beda? Ada berapa jenis sih golongan darah? Pernahkah kalian memiliki pertanyaan tentang itu? Untuk mengetahui lebih lanjut, yuk baca lebih lanjut artikel berikut ini.

Apa itu golongan darah?

Golongan darah sebenarnya adalah ilmu penggolongan darah berdasarkan jenis protein yang ada di permukaan sel darah merah atau biasa disebut antigen. Antigen ini sifatnya diwariskan.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Antigen pada permukaan sel darah merah ini wajib diketahui karena apabila ia bereaksi dengan antibodi yang sesuai maka akan timbul efek yang bisa jadi fatal. Itulah sebabnya pencocokan golongan darah pada seseorang yang akan menjalani transfusi sangat penting.

Golongan darah ABO

Sebenarnya ada banyak sekali macam golongan darah, namun yang paling penting adalah penggolongan darah ABO dan rhesus. Penggolongan darah ABO adalah penggolongan darah yang pertama kali ditemukan.

Ilmuwan yang berjasa adalah Karl Landsteiner dari Austria yang akhirnya memperoleh penghargaan Nobel atas jasanya ini. Berdasarkan penemuannya, darah manusia digolongkan menjadi 4 jenis, yaitu golongan O, A, B, dan AB. Prinsip penggolongan darah ABO ini adalah:

  • Jika seseorang memiliki antigen A pada permukaan sel darah merahnya, maka orang tersebut memiliki antibodi B dalam plasma, disebut golongan darah A.
  • Jika seseorang memiliki antigen B pada permukaan sel darah merahnya, maka orang tersebut memiliki antibodi A dalam plasma, disebut golongan darah B.
  • Jika seseorang memiliki antigen A dan antigen B pada permukaan sel darah merahnya, maka orang tersebut tidak memiliki antibodi A maupun antibodi B dalam plasma, disebut golongan darah AB.
  • Jika seseorang tidak memiliki antigen A maupun B pada permukaan sel darah merahnya, maka orang tersebut memiliki antibodi A dan antibodi B dalam plasma, disebut golongan darah O.

Apabila antigen dan antibodi yang sejenis bereaksi (misalnya antigen A dan antibodi A) maka akan timbul reaksi berupa penggumpalan darah. Oleh karena itu, transfusi darah bisa dikatakan aman asal tidak terdapat antibodi terhadap antigen darah yang didonorkan.

Secara global, golongan darah O adalah yang paling banyak dijumpai sementara golongan darah AB adalah yang paling jarang.

Golongan darah Rhesus

Menurut penggolongan darah ini, darah manusia dibagi menjadi 2 jenis, yaitu rhesus negatif (Rh-/RhD-) dan rhesus positif (Rh+/RhD+). Antigen menurut penggolongan rhesus sebenarnya ada banyak, tapi yang paling penting adalah antigen D, karena ia yang paling sering memprovokasi sistem imun dibanding antigen lainnya.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Rhesus positif artinya orang tersebut memiliki antigen rhesus, sementara rhesus negatif berarti orang tersebut tidak memiliki antigen rhesus. Tidak jarang orang dengan Rh- (tidak memiliki antigen Rhesus) juga tidak memiliki antibodi Rhesus. 

Akan tetapi antibodi Rhesus dapat terbentuk melalui transfer darah dari ibu ke janin saat kehamilan atau pernah menerima transfusi darah dari donor yang memiliki antigen rhesus yang berbeda.

Dengan kata lain, orang dengan golongan darah Rh- yang tidak memiliki antibodi Rhesus dapat menerima 1 kali darah donor golongan Rh+. Namun ini akan menyebabkan sensitisasi sehingga mulai terbentuk antibodi Rh dalam tubuhnya.

Frekuensi golongan darah Rhesus negatif jauh lebih sedikit di populasi Asia (0,3%) dibandingkan di Eropa (15%).

Transfusi darah dan kompatibilitas (kecocokan) golongan darah

Bank Darah akan melakukan tes pada darah donor maupun penerima (resipien) untuk memastikan bahwa resipien akan mendapat darah yang cocok dan aman. Jika darah yang tidak kompatibel ditransfusikan, maka akan timbul reaksi berat berupa penghancuran sel darah merah donor yang bisa berakibat pada gagal ginjal dan syok.

Risiko ini diminimalisir dengan melakukan cross matching, yaitu mencampur sampel serum dari resipien dengan sampel sel darah merah donor dan melihat ada tidaknya penggumpalan. 

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Apabila penggumpalan tidak tampak jelas dengan melihat langsung maka akan diperiksa dengan menggunakan mikroskop. Jika ada penggumpalan artinya darah donor tidak kompatibel untuk diberikan pada resipien.

Pada kondisi gawat darurat dimana pengecekan akan menyebabkan penundaan yang membahayakan pasien, maka dapat diberikan darah golongan O negatif (O-). 

Golongan darah O- kompatibel dengan semua golongan darah lain sehingga disebut juga golongan darah O universal. Sementara itu resipien golongan darah O- hanya bisa menerima darah dari donor O-. Namun kondisi ini sudah jarang digunakan kecuali gawat mengingat perbedaan golongan darah tetap memiliki kemungkinan besar terjadinya reaksi alergi.

Resipien (penerima) Donor

O-

O+

A-

A+

B-

B+

AB-

AB+

O-

Ö

X

X

X

X

X

X

X

O+

Ö

Ö

X

X

X

X

X

X

A-

Ö

X

Ö

X

X

X

X

X

A+

Ö

Ö

Ö

Ö

X

X

X

X

B-

Ö

X

X

X

Ö

X

X

X

B+

Ö

Ö

X

X

Ö

Ö

X

X

AB-

Ö

X

Ö

X

Ö

X

Ö

X

AB+

Ö

Ö

Ö

Ö

Ö

Ö

Ö

Ö


Mengetahui golongan darah sendiri sangat penting, jadi jika kamu belum tahu golongan darahmu, segera periksakan ke laboratorium atau PMI. 

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Medline Plus, Find Out Your Blood Type (https://medlineplus.gov/ency/article/003345.htm).
J. Keith Fisher, MD, Find Out Your Blood Type (https://www.healthline.com/health/how-to-find-out-your-blood-type), 19 July 2019.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Buka di app