Lactoferrin: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Sep 10, 2020 Update terakhir: Sep 10, 2020 Waktu baca: 2 menit

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Lactoferrin adalah protein yang dapat ditemukan dalam susu manusia dan air susu ibu (ASI). Kadar tertingginya terdapat pada kolostrum.
  • Manfaat lactoferrin dapat membantu mengobati tukak lambung dan usus, diare, hepatitis C, hingga mengatasi kekurangan zat besi.
  • Dosis lactoferrin untuk mengatasi hepatitis C adalah 1,8-3,6 gram menggunakan bovine lactoferrin atau jenis laktoferin dari susu sapi.
  • Efek samping lactoferrin dapat menyebabkan diare. Dalam dosis tinggi, protein ini dapat memicu ruam kulit, kelelahan, hingga sembelit.
  • Konsumsi lactoferrin pada makanan cenderung aman untuk ibu hamil maupun menyusui, namun tetap ikuti dosis yang dianjurkan.
  • Klik untuk mendapatkan lactoferrin atau produk asupan gizi & nutrisi lainnya ke rumah Anda di HDmall. *Gratis ongkir ke seluruh Indonesia & bisa COD.

Lactoferrin adalah protein yang dapat ditemukan dalam susu sapi dan air susu ibu (ASI). Selain itu, jenis protein ini juga dapat ditemukan pada beberapa cairan utbuh lainnya seperti air liur, air mata, lendir, dan empedu.

Kolostrum, ASI pertama yang diproduksi setelah bayi lahir, mengandung laktoferin tinggi yakni 7 kali lipat dari yang ditemukan dalam cairan ASI setelahnya. Lactoferrin memiliki fungsi utama dalam mengikat dan mengangkut zat besi, sehingga para ahli percaya bahwa protein ini mungkin berperan penting dalam mengatasi kekurangan zat besi dan diare parah di masa mendatang.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Lactoferrin juga dapat digunakan untuk mengobati tukak lambung dan usus, diare, hingga hepatitis C. Ditambah lagi dengan sifat antioksidannya yang mampu melindungi tubuh dari infeksi bakteri dan virus.

Mengenai Lactoferrin

Golongan

-

Kemasan

-

Kandungan

Lactoferrin

Manfaat Lactoferrin

Lactoferrin mampu mencegah pertumbuhan bakteri melalui 2 cara, yakni mengambil nutrisi bakteri atau menghancurkan dinding sel bakteri dan menghancurkannya. Tak hanya itu, jenis protein ini juga berperan penting dalam mengatur penyerapan zat besi di usus, sehingga diyakini dapat menjadi angin segar dalam mengatasi kekurangan zat besi di masa mendatang.

Secara lengkap, berbagai manfaat lactoferrin adalah sebagai berikut:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20
  • Mengobati tukak lambung dan usus, diare, hingga hepatitis C
  • Melindungi tubuh dari infeksi bakteri virus, dan beberapa jenis jamur
  • Meningkatkan sistem kekebalan tubuh
  • Mencegah kerusakan jaringan yang disebabkan oleh penuaan
  • Menjaga kesehatan bakteri baik dalam usus
  • Membantu tubuh saat memproses zat besi
  • Mencegah kanker

Efek samping Lactoferrin

Pada dasarnya, konsumsi makanan mengandung lactoferrin cenderung aman bagi tubuh. Begitu pula dengan penggunaan laktoferin dalam jumlah yang lebih tinggi dari susu sapi, hal ini juga aman dilakukan hingga satu tahun.

Sama seperti zat lainnya, lactoferrin juga bisa saja menimbulkan efek samping pada beberapa orang. Akan tetapi, berat-ringannya efek samping tergantung dari beberapa faktor, seperti usia, dosis, hingga daya tahan tubuh masing-masing orang.

Salah satu efek samping lactoferrin yang mungkin terjadi adalah diare. Sedangkan dalam dosis yang sangat tinggi, laktoferrin dapat menyebabkan:

  • Ruam kulit
  • Nafsu makan hilang
  • Kelelahan
  • Menggigil
  • Sembelit

Dosis Lactoferrin

Dosis laktoferin dapat berbeda-beda pada setiap orang. Hal ini tergantung dari usia, dosis, daya tahan tubuh, dan kondisi kesehatan masing-masing orang.

Dosis lactoferrin untuk mengatasi hepatitis C adalah 1,8-3,6 gram menggunakan bovine lactoferrin atau jenis laktoferin dari susu sapi.

Jika Anda mengalami keluhan lain dan ingin menggunakan lactoferrin, sebaiknya tanyakan lebih lanjut dengan dokter mengenai dosisnya yang tepat untuk Anda.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Interaksi Lactoferrin

Potensi interaksi obat terjadi ketika digunakan bersamaan dengan obat lain, sehingga dapat mengubah cara kerja obat. Sebagai akibatnya, obat tidak dapat bekerja dengan maksimal atau bahkan menimbulkan racun yang membahayakan tubuh.

Oleh sebab itu, penting untuk mengetahui obat apa saja yang sedang Anda konsumsi dan beri tahukan pada dokter. Jenis obat yang dapat berinteraksi dengan lactoferrin adalah sebagai berikut:

Perhatian

Hal-hal yang harus diperhatikan selama menggunakan lactoferrin adalah sebagai berikut:

  • Konsumsi lactoferrin pada makanan cenderung aman untuk ibu hamil maupun menyusui. Tetap perhatikan dosisnya dan hindari penggunaan dosis tinggi tanpa sepengetahuan dokter.
  • Selain dari ASI, laktoferin juga bisa didapatkan dari susu formula anak yang telah difortifikasi.

Artikel terkait:


3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Very Well Health. The Health Benefits of Lactoferrin. (https://www.verywellhealth.com/the-benefits-of-lactoferrin-89471). 29 Juli 2020.
The Journal of Pediatrics. Clinical Benefits of Lactoferrin for Infants and Children. (https://www.jpeds.com/article/S0022-3476(16)00298-5/pdf). Juni 2016.

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app