Ketahui Sisi Positif Orang Pesimis dari Sisi Psikologi

Dipublish tanggal: Jun 15, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit
Ketahui Sisi Positif Orang Pesimis dari Sisi Psikologi

Dalam dunia psikologi, dikenal dua jenis emosi yang saling bertolak belakang ada pada diri manusia, yakni pesimis dan optimis. Kita pasti lebih mengenal optimis sebagai emosi positif yang harus dimiliki setiap orang ketika menjalani aktivitas dalam kehidupan. 

Sebaliknya sikap pesimis selalu dikaitkan dengan emosi negatif karena dipercaya sebagai alasan yang membuat orang tidak mau bergerak maju karena tidak yakin terhadap hasilnya. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Meski begitu, ternyata tidak setiap perasaan pesimis merupakan hal yang buruk. Sebaliknya, ternyata perasaan pesimis juga memiliki sisi positif dan negatifnya.

Ketahui lebih lanjut mengenai perasaan pesimis positif (Defensif Pesimis)

Perasaan pesimis diartikan sebagai pemikiran ataupun perasaan yang kerap dilanda seseorang bahwa akan terjadi hal-hal yang tidak baik ataupun kemungkinan munculnya hal yang tidak diinginkan atas suatu peristiwa. 

Pemikiran yang mengarahkan seseorang untuk kemudian berpikir bahwa akan terjadi hal buruk meski kita telah mempersiapkan segala sesuatunya adalah pesimis. Meski sering dianggap emosi negatif karena cenderung membuat orang tidak percaya diri bahkan tidak mau bergerak maju, namun tidak semua pesimis bersifat buruk.

Ada perasaan pesimis yang justru dapat mendatangkan kebaikan. Perasaan pesimis positif ini disebut sebagai defensif pesimis. Mengapa defensif pesimis disebut sebagai emosi pesimis yang baik? 

Hal ini dikarenakan emosi defensif pesimis akan membuat seseorang memikirkan segala kemungkinan terburuk yang dapat terjadi sembari memikirkan solusi ataupun pencegahan masalah untuk mengatasi kemungkinan terburuk tersebut. Hal positif yang diraih dari sifat defensif pesimis adalah:

Akan menyiapkan rencana tambahan

Dengan berpikir bahwa rencana atas suatu peristiwa bisa saja tidak berjalan sebagaimana mestinya, seorang yang defensif pesimis tidak akan langsung berhenti kemudian membatalkan rencananya. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Seorang defensif pesimis akan menyikapinya dengan memikirkan berbagai rencana tambahan yang mungkin bisa dilakukan untuk mengatasi permasalahan di masa mendatang.

Ketika permasalahan terkait hubungan, maka defensif pesimis akan memiliki hubungan yang lebih langgeng

Ketika menjalani sebuah hubungan anda terlalu berlebihan dalam bersikap optimis, maka dikhawatirkan anda tidak siap ketika dihadapkan oleh berbagai macam permasalahan yang muncul di kemudian hari. Patut disadari bahwa hidup ini tidak mungkin berjalan mulus-mulus saja. 

Termasuk di dalamnya dalam menjalani hubungan tentunya akan menemui berbagai macam permasalahan. Pada seseorang yang bersikap defensif pesimis, maka mereka sedari awal sudah memikirkan beragam masalah yang bisa saja muncul ketika menjalani hubungan. 

Dengan memikirkan berbagai permasalahan tersebut, seorang defensif pesimis sudah siap dan bahkan mungkin sudah memikirkan cara penyelesaiannya.

Lebih mempersiapkan rencana kesehatan  

Menurut sebuah penelitian diketahui bahwa seseorang yang memiliki sifat optimis tanpa diimbangi dengan sikap defensif pesimis akan memandang remeh masalah kesehatan yang bisa saja diderita di masa depan. 

Mereka akan berpikiran bahwa mereka selamanya tidak akan pernah sakit dan sebagainya. Padahal penyakit itu bisa saja muncul kapanpun meski kita telah mengusahakan hidup sehat. Oleh karena itu beberapa orang yang optimis bahkan cenderung menerapkan pola hidup sembarangan karena beranggapan dirinya tidak akan pernah sakit. 

Sebaliknya seorang defensif pesimis akan selalu memikirkan kemungkinan terburuk yang bisa dialami di masa depan. Mereka akan mempersiapkan rencana kesehatan sedini mungkin untuk antisipasi kemungkinan terburuk.

Menyeimbangkan Optimis dan Pesimis

Kedua sikap ini merupakan trait pada manusia. Setiap orang tentu sebaiknya memiliki kedua sikap ini dalam dirinya. Sikap optimis diperlukan karena dapat meningkatkan rasa percaya diri dan terus berpikir positif. Namun tentunya sikap optimis harus dibarengi dengan defensif pesimis.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Norem, Julie. (2001). Defensive pessimism, optimism, and pessimism. Optimism and Pessimism: Implications for Theory, Research, and Practice. 77-100.. ResearchGate. (https://www.researchgate.net/publication/313012684_Defensive_pessimism_optimism_and_pessimism)
Pessimism: Can it be beneficial?. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/319899)
The Positive Side of Being a Pessimist. WebMD. (https://www.webmd.com/balance/news/20040206/positive-side-being-pessimist)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app