Beberapa Jenis Operasi Miom Yang Perlu Diketahui

Dipublish tanggal: Okt 10, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Nov 15, 2019 Waktu baca: 3 menit
Beberapa Jenis Operasi Miom Yang Perlu Diketahui

Miom merupakan sel abnormal yang tumbuh dalam rahim wanita. Pada umumnya, miom tidak bersifat kanker. Meski demikian, operasi miom seringkali harus dilakukan khususnya bila pertumbuhan sel abnormal sampai berdampak buruk pada kesehatan.

Miom sering dijumpai tumbuh dengan beragam ukuran pada rahim wanita yang berusia 30-50 tahun. Selain itu, ada beberapag golongan wanita yang juga berisiko tinggi mengalami miom, di antaranya pada ibu hamil, wanita yang mengalami obesitas, serta adanya anggota keluarga lain yang pernah menderita miom.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Kondisi Miom yang Memerlukan Tindakan Operasi

Pada kebanyakan kasus, perempuan yang memiliki miom tidak mengetahui bahwa ada sel abnormal yang tumbuh dalam rahimnya. Umumnya mereka baru tahu setelah dilakukan pemeriksaan oleh dokter. Hal ini dikarenakan pertumbuhan miom biasanya tidak menimbulkan gejala yang berarti.

Pada kasus miom yang tidak menimbulkan keluhan, pengobatan sebenarnya tidak perlu dilakukan. Karena operasi miom umumnya baru disarankan bila muncul beberapa gejala seperti berikut:

  • Frekuensi buang air kecil meningkat
  • Buang air kecil tidak tuntas atau kesulitan mengosongkan kandung kemih
  • Perut bagian bawah seperti ditekan atau terasa nyeri
  • Perdarahan berlebihan ketika datang bulan
  • Perdarahan padahal tidak sedang haid (munculnya di antara siklus menstruasi)

Baca juga: Ciri Gejala Miom

Selain itu, ibu hamil yang menderita miom juga perlu waspada. Pasalnya pada sebagian kasus, miom dijumpai dapat meningkatkan risiko keguguran atau terjadinya komplikasi kehamilan. Oleh sebab itu, perempuan yang mengalami miom saat hamil, sebaiknya berkonsultasi dengan dokter mengenai cara penanganan yang tepat agar tidak mengganggu kehamilan.

Tetapi sebelum membahas mengenai berbagai jenis operasi miom, berikut ini beberapa hal yang kerap menjadi pertimbangan terkait apakah seorang wanita perlu menjalani operasi miom atau tidak, yaitu: ukuran miom, jumlah miom pada rahim, posisi miom, serta keinginan untuk hamil.

Beberapa Jenis Operasi Miom

Setelah mengetahui beberapa faktor pertimbangan untuk dilakukannya operasi miom, pada umumnya operasi miom terbagi menjadi:

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

1. Ablasi endometrium

Ablasi endometrium biasanya dijalani oleh wanita yang memiliki miom dengan ciri-ciri berukuran kecil dan terletak di bagian dalam rahim. Prosedur ini tidak dilakukan dengan menghilangkan miomnya secara langsung, tetapi sesuai istilahnya, ablasi endometrium bertujuan untuk menghancurkan lapisan dinding dalam rahim guna mengatasi perdarahan haid berlebih akibat miom. Umumnya, pasien akan dibius lebih dahulu supaya tidak merasakan nyeri selama prosedur operasi  berlangsung.

2. Miomektomi

Miomektomi merupakan prosedur bedah yang dilakukan dengan cara mengeluarkan miom dari rahim untuk meredakan perdarahan maupun gejala lainnya. Prosedur ini umumnya disarankan bagi perempuan yang masih ingin mempunyai anak di masa yang akan datang. 

Prosedur miomektomi sendiri masih terbagi menjadi beberapa jenis dan penerapannya tergantung dari ukuran, jumlah, maupun lokasi miomnya. Jenis miomektomi yang dimaksud adalah:

  • Histeroskopi

Jenis miomektomi yang pertama ini umumnya diterapkan pada kasus miom berukuran kecil yang jumlahnya sedikit. Dalam pelaksanaannya, dokter akan menggunakan bantuan teropong berbentuk selang elastis yang dilengkapi lampu kecil. 

Alat tersebut kemudian dimasukkan ke dalam tubuh untuk mengamati kondisi vagina hingga rahim. Begitu dokter menemukan miom dalam rahim, maka akan dilakukan pemotongan atau penghancuran sel-sel abnormal tersebut.

  • Laparoskopi

Sama halnya dengan histeroskopi, laparoskopi juga diterapkan untuk kasus miom dengan ciri berukuran kecil dan yang jumlahnya sedikit saja. Prosedur laparoskopi dilakukan dengan membuat 2 sayatan kecil di perut pasien. Setelah itu, dokter akan memasukkan teropong ke salah satu lubang sayatan untuk mengamati kondisi dalam panggul dan sekitar rahim. Pada sayatan lainnya, dokter akan memasukkan alat lain untuk memotong miom. 

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Karena prosedur ini melibatkan bedah minor, maka pasien yang menjalani laparoskopi umumnya perlu menjalani rawat inap selama 1 hari dan butuh waktu beberapa minggu agar dapat pulih total.

Baca juga: Cara Kerja Laparoskopi

  • Miomektomi abdominal

Miomektomi abdominal merupakan jenis miomektomi yang termasuk bagian tindakan laparotomi. Prosedur ini dilakukan untuk mengangkat miom berukuran besar. 

Oleh sebab pelaksanaannya melibatkan sayatan di sisi bawah perut, maka pasien rata-rata memerlukan rawat inap selama 1-3 hari. Proses pemulihannya juga cenderung lebih lama, sekitar 2-6 minggu.

3. Histerektomi

Jenis operasi miom yang terakhir adalah histerektomi. Prosedur ini biasanya merupakan pilihan terakhir karena melibatkan pengangkatan seluruh bagian rahim. Tindakan tersebut umumnya baru diterapkan bila prosedur lain tidak mampu mengatasi kasus miom yang jumlahnya sangat banyak atau ukurannya yang sangat besar. Yang perlu diperhatikan dari tindakan operasi histerektomi adalah perempuan yang menjalani operasi ini tidak akan dapat memiliki anak lagi.

88 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app