Hidrokel : Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: Mar 12, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 398.803 orang

Apakah di antara Anda pernah mendengar istilah Hidrokel atau Hydrocele? Jika menerka dari Namanya, Hydro memiliki arti cairan dan  -cele merupakan pembengkakan di suatu tempat. Dengan kata lain pembengkakan yang disebabkan oleh berlebihnya cairan. 

Pada umumnya, hydrocele atau hidrokle merupakan pembengkakan yang terjadi pada kulit bernama skortum bersamaan dengan sepasang testis atau buah zakar tempat reproduksi sperma. 

Singkatnya hidrokel adalah cairan yang berlebih di dalam skortum. Apakah hidrokel berbahaya? Bagaimana pengobatannya? Dan usia berapa rentan mengalami hidrokel? Yuk, baca penjelasan tentang hidrokel berikut!

Apa itu Hidrokel?

Hidrokel mungkin sedikit terdengar asing pada orang awam karena sering tidak dihiraukan. Hydrocele atau hidrokel merupakan sekumpulan cairan yang berlebih dan terdapat di dalam skortum (kulit tempat terbungkusnya sepasang testis atau buah zakar). 

Walaupun terdengar ‘menakutkan’ tetapi hidrokel ini tidak berbahaya. Hanya saja, untuk pria dewasa akan merasa tidak nyaman ketika beraktifitas. Terutama jika cairan semakin banyak dan terasa berat saat berjalan. 

Perlu diketahui bahwa hidrokel ini tidak hanya menyerang dewasa, bayi yang terlahir prematur juga bisa beresiko mengalami hidrokel. 

Jika Anda ragu menentukan apakah skortum yang dimiliki oleh bayi berukuran normal atau tidak, bisa ditanyakan kepada dokter anak. Namun Anda tidak perlu mengkhawatirkan jika bayi tidak terlihat rewel atau kesakitan.

Apa gejala Hidrokel

Gejala hidrokel cukup mudah diketahui pada orang dewasa. Biasanya pembengkakan pada skrotum akan cepat dirasakan dikarenakan perubahan ukuran walaupun tidak menimbulkan rasa nyeri atau sakit. 

Namun, bagi beberapa orang akan cukup mengganggu karena akan terasa berat dan tidak leluasa untuk bergerak. Semakin besar ukurannya, rasa nyeri bisa datang dan sangat mengganggu aktifitas. 

Menurut beberapa sumber, hidrokel pada pria dewasa pada umumnya akan sedikit megempis di pagi hari saat bangun tidur dan semakin membesar di siang hari.

Apa saja penyebab Hidrokel?

Penyebab hidrokel belum sepenuhnya diketahui. Jika terjadi pada bayi maka kemungkinan terjadinya cairan berlebihan karena adanya celah terbuka antara skortum dengan rongga perut yang tidak sempat tertutup ketika bayi akan lahir. J

ika pada pria dewasa, hidrokel bisa terjadi karena adanya benturan saat beraktifitas yag menyebabkan luka di dalam ataupun karena terjadi infeksi. Jika benar dikarenakan infeksi, penyebabnya harus diperiksa lebih lanjut oleh dokter spesialis.

Bagaimana cara mengobati Hidrokel?

Jika hidrokel muncul namun tidak terasa mengganggu dan tidak timbul rasa sakit, hidrokel tidak memerlukan penanganan serius. Hidrokel yang ditemukan pada bayi yang baru lahir, akan hilang sebelum berumur satu tahun. 

Pada usia remaja, biasanya akan menimbulkan rasa trauma dan tidak nyaman saat banyak beraktifitas atau olahraga, jika tidak merasakan rasa nyeri juga bisa ditunggu beberapa bulan. 

Sama halnya dengan orang dewasa, hidrokel tidak perlu ditangani karena bisa hilang dalam waktu yang tidak lama tergantung kondisi tubuh masing-masing. 

Adakalanya pasien yang merasa tidak nyaman dan ingin segera menghilangkan cairan ini pun bisa berkonsultasi kepada dokter untuk segera melakukan operasi kecil. Proses untuk menghilangkan hidrokel ini dinamakan hidrokelektomi.

Setelah melakukan hidrokelektomi, pasien terkadang akan masih merasakan pembengkakan dan dalam beberapa kasus reaksi alergi dan trauma pada kulit skortum bisa muncul. 

Jika benar terjadi  diharapkan pasien untuk tidak banyak beraktifitas untuk menghindari luka bekas operasi lebih lama pulih. Sebelum diputuskan untuk hidrokelektomi, hidrokel diperiksa melalui USG. Biasanya dokter akan memeriksa lebih detail apakah ada kemungkinan lain selain hidrokel seperti hernia, tumor jinak, atau kanker testis.

Apakah mungkin akan terjadi komplikasi akibat Hidrokel

Meskipun hidrokel bukan merupakan penyakit yang serius, bayi maupun remaja dan dewasa tetap harus mewaspadainya. Terutama jika tidak kunjung sembuh ataupun mulai merasakan nyeri. 

Hidrokel disebut-sebut juga bisa menuju diagnosa yang cukup komplikasi seperti infeksi parah ataupun tumor yang bisa mempengaruhi produksi sperma. Selain itu, juga bisa merupakan gejala inguinal hernia, atau adanya usus dalam dinding perut yang terperangkap ke daerah sekitar kelamin.

Bagi Anda atau pasangan yang memiliki gejala pembengkakan di daerah skortum, alangkah baiknya untuk segera memeriksakan kepada dokter spesialis Anda. 

Walaupun sekali lagi hidrokel belum tentu merupakan penyakit yang membahayakan, namun jika tidak ditindaklanjuti bisa jadi ada diagnosa yang terlewatkan, seperti infeksi yang membutuhkan pengobatan sesegera mungkin. 

Kurangi aktifitas berhubungan seksual jika Anda atau pasangan mengalami hidrokel untuk mengurangi resiko adanya penyakit menular seksual yang memperparah hidrokel. 

Selain itu, asupan makanan yang bergizi tinggi juga membantu pasien hidrokel untuk dapat mempercepat pemulihan. Kesembuhan sangat ditentukan oleh kondisi daya tahan tubuh penderita hidrokel. Perlu diingat, jangan pernah ragu untuk berkonsultasi kepada dokter Anda.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit