Forsythia: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Apr 16, 2019 Update terakhir: Okt 26, 2020 Waktu baca: 2 menit

Forsythia merupakan tanaman yang buahnya dapat digunakan sebagai obat. Forsythia berasal dari Cina tetapi juga banyak ditemukan di Amerika Serikat dengan warna bunga kuning cerah yang biasanya muncul di awal musim semi.

Forsythia telah banyak digunakan dalam pengobatan tradisional Cina sebagai antipiretik dan anti-inflamasi dalam mengobati infeksi bakteri dan penyakit pernapasan bagian atas. Buah forsythia juga konon digunakan sebagai diuretik dan sebagai tonik kardiovaskular.

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

Forsythia biasanya digunakan untuk mengatasi pembengkakan saluran udara kecil di paru-paru (bronchiolitis), radang amandel, sakit tenggorokan, demam, muntah, penyakit jantung, HIV/AIDS, gonore, nyeri dan bengkak (peradangan), serta ruam kulit parah disertai demam dan muntah yang disebabkan oleh bakteri (erysipelas).

Mengenai Forsythia

Golongan

Obat tradisional

Kemasan

Ramuan, bubuk, pil

Kandungan

Lignan, flavonoid

Efek samping Forsythia

Belum diketahui tingkat keamanan penggunaan forsythia. Ada beberapa informasi yang mengatakan bahwa forsythia bentuk suntikan mungkin aman digunakan pada anak-anak.

Manfaat Forsythia

Fungsi utama forsythia adalah membersihkan panas dan bahan beracun, mengurangi pembengkakan, dan menghilangkan nodul (benjolan pada kulit), penyakit demam, anuria dalam strangury panas, bisul dan bisul, infeksi piogenik, skrofula, gondok dan tumor, dan faringitis.

Iklan dari HonestDocs
Beli Anti Inflamasi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 42

Penelitian menunjukkan bahwa forsythia memiliki efek antimikroba spektrum luas dan efek antiinflamasi yang signifikan, yang dapat membantu kulit membangun penghalang inflamasi, menurunkan permeabilitas kapiler, mengurangi eksudat inflamasi, dan menghilangkan pembengkakan yang disebabkan oleh jerawat.

Sementara itu, forsythia memiliki efek penghambatan tertentu pada sekresi kelenjar sebaceous, yang dapat meningkatkan kulit dengan minyak berlebih dan mengurangi kemungkinan serangan jerawat.

Dosis Forsythia

Saat ini belum ada informasi ilmiah yang cukup untuk menentukan kisaran dosis yang sesuai untuk forsythia tetapi dosis yang disarankan adalah 6-15 gram dalam ramuan, bubuk, atau pil. Dosis penggunaan forsythia yang tepat akan bergantung pada beberapa faktor seperti usia pengguna, riwayat kesehatan, dan beberapa kondisi lainnya.

Perlu diingat bahwa produk alami tidak selalu aman dan penetapan dosis bisa menjadi penting. Pastikan mengikuti petunjuk yang relevan pada label kemasan produk dan konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter Anda sebelum menggunakan forsythia. 

Interaksi Forsythia

Forsythia dapat berinteraksi dengan obat antikoagulan/antiplatelet

Jika menggunakan forsythia bersamaan dengan obat antikoagulan dapat meningkatkan kemungkinan terjadinya memar dan pendarahan. Hal ini disebabkan karena forsythia dan obat antikoagulan dapat memperlambat pembekuan darah.

Beberapa obat yang memperlambat pembekuan darah termasuk aspirin, clopidogrel (Plavix), diclofenac (Voltaren, Cataflam), ibuprofen (Advil, Motrin), naproxen (Anaprox, Naprosyn), dalteparin (Fragmin), enoxaparin (Lovenox), heparin, warfarin (Coumadin).

Perhatian

Bagi ibu hamil dan menyusui sebaiknya menghindari penggunaan Forsythia karena belum diketahui keamanan penggunaan Forsythia selama hamil dan menyusui.

Hentikan penggunaan Forsythia setidaknya dua minggu sebelum adanya tindakan operasi atau pembedahan. Dikarenakan Forsythia mungkin dapat memperlambat pembekuan darah dan dikhawatirkan dapat menyebabkan pendarahan yang berlebihan selama dan setelah operasi dilakukan.


2 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Forsythia Uses, Benefits & Dosage Herbal Database. Drugs.com. (https://www.drugs.com/npp/forsythia.html)
Forsythia: Uses, Side Effects, Interactions, Dosage, and Warning. WebMD. (https://www.webmd.com/vitamins/ai/ingredientmono-1103/forsythia)

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app