GRACIA BELINDA
Ditulis oleh
GRACIA BELINDA
DR.VINA SETIAWAN
Ditinjau oleh
DR.VINA SETIAWAN

Benarkah Makanan Rekayasa Genetika (GMO) Berbahaya?

Dipublish tanggal: Jan 22, 2020 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Feb 20, 2020 Waktu baca: 3 menit
Benarkah Makanan Rekayasa Genetika (GMO) Berbahaya?

Beberapa waktu lalu, di salah satu platform social media, sempat beredar kabar mengenai tempe yang diduga merupakan produk rekayasa genetika (GMO/Genetically Modified Organisms). Diisukan bahwa terjadinya perubahan warna tempe dari putih menjadi kecokelatan disebabkan oleh bahan baku tempe yang berasal dari kedelai transgenik/GMO dan berbahaya bagi tubuh. 

Hal tersebut diklaim setelah dilakukannya penelitian pada tikus terhadap bahan baku tempe yang digunakan. Bahkan beberapa risiko kesehatan serius diindikasikan dapat terjadi, seperti meningkatnya resiko kematian pada bayi, kerusakan sperma pada pria, meningkatkan pertumbuhan sel kanker, hingga gangguan sistem kekebalan tubuh.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Alergi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 11

Baca juga: 6 Penyebab Sistem Kekebalan Tubuh Menurun

Setelah berita tersebut beredar, ada pula pesan berantai yang mengatakan bahwa produk pangan rekayasa genetika (Genetically Modified Food) beracun dan dapat menyebabkan tumor. Disebutkan pula makanan seperti jagung manis dan ubi ungu juga berbahaya untuk dikonsumsi. Tetapi kedua isu tersebut langsung ditepis oleh beberapa lembaga terkait, termasuk BPOM, Balai Besar Litbang Bioteknologi, dan Sumber Daya Genetika Pertanian yang menyatakan bahwa isu tempe tersebut adalah hoax.

Asal usul tempe

Tempe yang sudah menjadi makanan harian masyarakat Indonesia sendiri sebenarnya terbuat dari kacang kedelai yang difermentasikan dengan jamur Rhizopus oligosporus dan menjadi salah satu sumber protein nabati terbaik. Tetapi sayangnya hampir 80 persen kedelai masih diimpor dari Amerika Serikat sehingga ada kemungkinan termasuk jenis transgenik (GMO).

Tempe juga mengandung berbagai nutrisi penting, seperti serat, kalsium, vitamin B, dan zat besi. Ditambah pula dengan sifat antioksidan dan antibiotik yang dimilikinya diklaim dapat membantu menyembuhkan infeksi dan mencegah penyakit degeneratif. 

Menurut para ahli dan lembaga pangan, baik di Indonesia maupun Amerika Serikat, produk pangan rekayasa genetika (GMO/Genetically Modified Organisms) termasuk pada kedelai yang merupakan bahan baku tempe tidak berbahaya bagi kesehatan. Hal senada pun dinyatakan oleh badan pangan yang berada di Kanada, Jepang, maupun Eropa.

Mengenal produk pangan rekayasa genetika (GMO)

Apa itu makanan rekayasa genetika?

Dikutip dari laman WHO, makanan dengan rekayasa genetika (GMO/Genetically Modified Organisms) dapat didefinisikan sebagai organisme seperti tanaman, hewan, atau mikroorganisme dengan kandungan genetik DNA yang telah mengalami perubahan. Rekayasa genetika juga sering disebut bioteknologi karena memungkinkan salah satu gen tertentu dipindahkan ke organisme yang lain melalui bantuan teknologi.

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

Mengapa perlu dilakukan rekayasa genetika?

Makanan yang melalui rekayasa genetik coba dilakukan karena dianggap dapat memberikan keuntungan bagi produsen maupun konsumen, salah satunya dengan harga yang lebih rendah tetapi mengandung manfaat nilai gizi yang tinggi. Selain itu, penerapan GMO juga dapat membantu melindungi tanaman melalui pengenalan resistensi terhadap penyakit yang disebabkan oleh serangga atau virus.

Bagaimana proses keamanan rekayasa genetika dilakukan?

Penilaian keamanan dari proses rekayasa genetika pada makanan dilakukan melalui berbagai cara, termasuk uji toksisitas, potensi reaksi alergi, stabilitas gen yang dimasukkan, dan efek nutrisi yang terkait dengan modifikasi genetik. Makanan yang telah melewati penilaian keamanan dan telah beredar di pasaran tentunya tidak memiliki risiko bagi kesehatan.

Apa yang menjadi isu kesehatan utama dari rekayasa genetika?

Berdasarkan hasil penelitian WHO, diketahui bahwa ada 3 isu kesehatan utama yang menjadi perhatian karena berpotensi terjadi adalah munculnya reaksi alergi, transfer gen, dan penyilangan. Pada umumnya, makanan alami tanpa rekayasa genetik tidak melalui uji alergenisitasnya. Selain itu, pemindahan/transfer gen memungkinkan timbulnya bakteri pada saluran cerna.

Baca juga: Cara Meningkatkan Bakteri Baik dalam Saluran Pencernaan


5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Frequently asked questions on genetically modified foods. World Health Organization (WHO). (https://www.who.int/foodsafety/areas_work/food-technology/faq-genetically-modified-food/en/)
Pros and cons of GMO foods: Health and environment. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/324576)
The Hazards of Genetically Engineered Foods. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC1392248/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app