Aroma Terapi Ternyata Berbahaya

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 1 menit
Aroma Terapi Ternyata Berbahaya

Manfaat aroma terapi sebagai media relaksasi tentunya sudah tak diragukan lagi. Namun tahukah Anda jika minyak aroma terapi juga memiliki efek samping bagi kesehatan?

Selain fungsinya yang dapat membantu proses rileksasi pikiran guna meningkatkan kualitas tubuh, minyak aroma terapi mampu memberikan dampak negatif bagi tubuh. Hal tersebut diungkapkan oleh penelitian Chia-Nan University of Pharmacy and Science di Tainan, Taiwan dalam Journal Enviromental Engeneering Science.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Mata via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 12

Minyak yang kebanyakan di gunakan pada tempat spa tersebut akan mengeluarkan senyawa organik yang mudah menguap dan bercampur dengan udara sehingga membentuk partikel aerosol organik kedua. Partikel tersebutlah yang mampu membuat gejala-gejala tidak menyenangkan pada tubuh. Iritasi mata, hidung, masalah tenggorokan, sakit kepala, mual, hingga kerusakan ginjal dan hati adalah contohnya.

Di lain hal penelitian sebelumnya mengungkapkan, jumlah aerosol organik kedua yang lepas ke udara pada aroma terapi bakar, berbanding lurus dengan minyak aroma terapi. Itulah mengapa kedua jenis aroma terapi tersebut tergolong berbahaya. Hasil penelitian menunjukkan bahwa minyak seperti lavender, tea tree, peppermint, lemon dan eucalyptus merupakan jenis minyak yang paling banyak menghasilkan partikel di udara.

Sayangnya dampak aroma terapi bagi keindahan kulit, kekebalan tubuh, dan meningkatkan kualitas tidur, justru belum terbukti secara ilmiah. Meski demikian, para pengguna aroma terapi tetap merasakan keuntungan dari benda tersebut. Hingga kini masih belum dapat dipastikan apakah hal tersebut benar-benar terjadi ataukah hanya sebatas efek sugesti pada diri sendiri, sehingga mereka merasa lebih tenang dan santai setelah menggunakan minyak aroma terapi.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Aromatherapy: Uses, benefits, oils, and risks. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/10884)
Essential Oils Promise Help, But Beware the Risks. WebMD. (https://www.webmd.com/beauty/news/20180813/essential-oils-promise-help-but-beware-the-risks)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Benarkah Mengkonsumsi Nanas Bikin Rasa dan Aroma Vagina Jadi Manis?
Benarkah Mengkonsumsi Nanas Bikin Rasa dan Aroma Vagina Jadi Manis?

Tidak ada bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa nanas dapat mempengaruhi bau atau rasa vagina Anda. Tetapi bukan berarti bahwa mengkonsumsi buah nanas pasti tidak berpengaruh pada rasa dan aroma pada vagina. Berikut pembahasan lebih lanjut mengenai, benarkah mengkonsumsi buah nanas dapat membuat rasa dan aroma vagina menjadi lebih manis?

Buka di app