Pengobatan

Apakah Amoxicillin Bisa Digunakan untuk Obat Batuk?

Dipublish tanggal: Feb 22, 2019 Update terakhir: Agu 4, 2020 Tinjau pada Jun 13, 2019 Waktu baca: 4 menit
Apakah Amoxicillin Bisa Digunakan untuk Obat Batuk?

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Antibiotik adalah jenis obat yang biasanya diresepkan untuk mengobati penyakit maupun radang akibat infeksi bakteri.
  • Penyakit yang bukan disebabkan oleh infeksi bakteri tentu tidak membutuhkan antibiotik. Bukannya menyembuhkan, malah bisa merugikan tubuh.
  • Penggunaan antibiotik Amoxicillin untuk batuk ternyata tidak efektif mengobati infeksi saluran pernapasan, bahkan malah bisa berbahaya.
  • Terlalu sering menggunakan antibiotik, terutama bila tidak efektif, malah dapat menyebabkan efek samping. Misalnya diare, ruam, muntah, hingga resistensi bakteri.
  • Daripada minum antibiotik sembarangan, Anda bisa mengonsumsi obat batuk dan flu sesuai kebutuhan. Segera periksakan ke dokter jika gejalanya semakin memburuk.

Antibiotik kerap dijadikan 'obat jitu' untuk mengobati berbagai penyakit. Pasalnya, tidak sedikit orang yang sering menanyakan resep antibiotik pada dokter, terlepas dari apa pun keluhannya. Padahal, tentu tidak semua penyakit butuh antibiotik. Lantas, bagaimana dengan Amoxicillin, apakah boleh diminum sebagai obat batuk? Berikut penjelasannya.

Apakah Amoxicillin boleh dipakai sebagai obat batuk?

Antibiotik adalah jenis obat yang biasanya diresepkan untuk mengobati penyakit maupun radang akibat infeksi bakteri. Obat ini membutuhkan resep dokter, sehingga tidak bisa diperoleh sembarangan di apotek tanpa memiliki resep dokter telrebih dahulu.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Batuk Ibu dan Anak via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Obat batuk ibu anak pei pa koa 75 ml 1

Penyakit yang bukan disebabkan oleh infeksi bakteri tentu tidak membutuhkan antibiotik. Alih-alih menyembuhkan, penggunaan yang tidak tepat malah bisa merugikan tubuh. Lantas, apakah Amoxicillin boleh dikonsumsi sebagai obat batuk?

Nyatanya, penggunaan antibiotik Amoxicillin untuk batuk ternyata tidak efektif. Bahkan, efeknya tidak lebih baik untuk menghilangkan gejala daripada mengobati batuk tanpa antibiotik.

Temuan ini adalah hasil dari penelitian terkontrol "Antibiotics for Acute Uncomplicated Lower Respiratory Tract Infection" yang dipublikasikan tahun 2012 di The Lancet Infectious Diseases. Pasien yang diteliti merupakan penderita batuk akibat infeksi saluran pernapasan bagian bawah, tapi bukan disebabkan oleh pneumonia atau radang paru-paru dengan gejala yang berat.

Menurut peneliti yang memimpin jalannya riset, Paul Little dari University of Southampton, pasien yang diberi Amoxicillin tidak pulih lebih cepat atau memiliki gejala yang secara signifikan lebih sedikit. Pada pasien yang tidak dicurigai menderita pneumonia, penggunaan amoksisilin dinilai tidak membantu mengobati infeksi saluran pernapasan, bahkan bisa berbahaya.

Terlalu sering menggunakan antibiotik, terutama bila tidak efektif, malah dapat menyebabkan efek samping (misalnya diare, ruam, muntah). Lebih buruknya lagi, hal ini bisa menimbulkan resistensi bakteri penyebab penyakit dalam tubuh.

Hasil uji coba terkontrol secara acak tersebut tidak menunjukkan perbedaan durasi gejala atau tingkat keparahan gejala rata-rata untuk pasien yang menerima antibiotik dibandingkan dengan pasien yang hanya diberi plasebo (pil kosong).

Iklan dari HonestDocs
Beli obat CEFSPAN 100MG CAP via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Cefspan 100mg cap 1

Mengobati batuk harus memperhatikan penyebabnya

Sebenarnya, batuk adalah mekanisme pertahanan tubuh untuk mengeluarkan dahak yang berpotensi menghalangi saluran napas. Batuk itu sendiri menjadi salah satu gejala dari infeksi saluran pernafasan yang bisa disebabkan oleh virus ataupun bakteri.

Infeksi virus adalah yang paling umum pada sebagian besar kasus. Jika virus yang menjadi penyebabnya, maka penggunaan antibiotik termasuk amoxicillin memang tidak ada artinya, alias tidak diperlukan.

Jika memaksakan penggunaan amoxicillin untuk batuk seperti ini, maka yang timbul malah efek merugikan. Efek sampingnya pun tak bisa diremehkan ebgitu saja. 

Apabila batuk disebabkan oleh infeksi bakteri, maka penggunaan Amoxicillin dan antibiotik lainnya mungkin masih memiliki efek menguntungkan. Tetapi lagi-lagi, hal ini sangat tergantung dari jenis bakteri yang menyebabkannya.

Perlu diketahui bahwa setiap jenis antibiotik memiliki rentang kerjanya sendiri untuk jenis bakteri tertentu. Ada bakteri yang peka atau dapat dilumpuhkan (sensitif) dengan antibiotik, tapi ada juga bakteir yang kebal (resisten) terhadap antibiotik.

Baca juga:

Iklan dari HonestDocs
Beli MASKER N95 3M 8210 via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Cara membedakan batuk karena bakteri atau virus

Bukan hal yang mudah untuk membedakan apakah batuk disebabkan oleh virus ataupun bakteri. Namun, hal ini sangat penting untuk menentukan pengobatan, termasuk penggunaan antibiotik seperti Amoxicillin untuk batuk.

Satu-satunya cara yang dapat diandalkan adalah dengan memeriksakan diri ke dokter. Dokter dapat mendiagnosis penyebab batuk Anda melalui riwayat medis Anda dan pemeriksaan fisik. Jika itu saja tidak cukup, mungkin diperlukan tes darah atau kultur dahak untuk membantu menentukan infeksi virus atau bakteri.

Begini cara membedakan batuk karena virus atau bakteri, antara lain:

1. Gejala apa yang menyertai

Jika batuk Anda saat ini diberengi oleh flu atau pilek dan memang di sekitar Anda banyak yang terkena flu, kemungkinan besar ini disebabkan oleh virus. Itu artinya, Anda tidak memerlukan antibiotik untuk mengobati batuk.

Lain halnya, apabila batuk tersebut muncul dari awal tanpa flu dan Anda juga mengalami demam atau bahkan sesak napas, maka hal ini mungkin disebabkan oleh bakteri.

2. Durasi batuknya

Batuk akibat virus umumnya tidak berlangsung lama, tidak sampai lebih dari 3 minggu. Namun, batuk yang awalnya akibat virus, misalnya kelanjutan dari flu, bisa jadi 'ditunggangi' oleh bakteri. Akibatnya, gejala batuk bisa memburuk bahkan lebih lama sembuhnya (1 bulan atau lebih).

3. Warna dahak

Memperhatikan warna dahak bisa membantu menentukan apakah batuk Anda disebabkan oleh virus maupun bakteri. Jika wanra lendir tampak hijau atau kuning, maka ini bisa jadi pertanda infeksi bakteri.

4. Lihat tenggorokan

Bintik putih pada tonsil atau amandel bisa menjadi pertanda infeksi bakteri. Sakit tenggorokan yang tidak disertai gejala flu atau pilek lainnya dicurigai sebagai radang tenggorokan yang sangat membutuhkan antibiotik.

Terlepas dari efektif atau tidaknya penggunaan Amoxicillin untuk batuk, Anda tetap tidak disarankan mengobati batuk dengan minum antibiotik jenis apa pun. Sebaiknya segera periksakan diri ke dokter untuk memastikan penyebab batuk dan aman atau tidaknya Anda minum antibiotik sebagai obat batuk.

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Can Antibiotics Treat My Cold? WebMD. (https://www.webmd.com/cold-and-flu/cold-guide/antibiotics-colds)
Antibiotic No Better For Coughs, Uncomplicated Chest Infections Than No Medication. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/254295#1)
Amoxil (Amoxicillin): Uses, Dosage, Side Effects, Interactions, Warning. RxList. (https://www.rxlist.com/amoxicillin-drug.htm)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app