Tingkat Testosteron Menurun, Pria Jadi Mampu Urus Anak

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 1 menit
Tingkat Testosteron Menurun, Pria Jadi Mampu Urus Anak

Siapa bilang pria tak mampu mengurus anak? Sebuah penelitian yang mempelajari testosteron pria mengatakan bahwa tingkat hormon seks pria menurun tajam setelah mereka menjadi ayah. Hal inilah yang membuat pria berhasil mengembangkan perannya dalam mengurus si buah hati.

Penelitian yang dilakukan oleh Universitas Northwestern ini melibatkan sekelompok pria di Filipina, yang tingkat testosteronnya diamati sejak 2005 hingga 2009. Pada rentang masa tersebut sebagian pria menjalankan peran menjadi ayah dan lainnya tidak.

Iklan dari HonestDocs
Beli Ericfil Tablet 100mg via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Ericfil 100 mg 4s 1

Penelitian ini dilakukan guna membuktikan penelitian terdahulu yang menyebutkan tingkat testosteron seorang ayah lebih rendah daripada mereka yang tidak menjadi ayah. Christopher Kuzawa selaku pakar Antropologi Biologis dalam tim penelitian ini menyebutkan bahwa pria yang menjadi seorang ayah mengalami penurunan tingkat testosteron terbesar.

Penurunan setengah pada testosteron memang terjadi setelah kelahiran sibuah hati, namun kondisi tersebut akan kembali naik setelah kelahiran berlangsung. Hasil lain menunjukkan produksi testosteron pria yang aktif mengasuh anak akan lebih rendah daripada mereka yang tidak mengasuh. Itulah sebabnya pria yang memiliki testosteron rendah akan lebih dapat memusatkan perhatian pada pengasuhan anak.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Low testosterone: 12 signs and symptoms. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/322647.php)
Male hypogonadism - Symptoms and causes. Mayo Clinic. (http://www.mayoclinic.com/health/male-hypogonadism/DS00300)
Low Testosterone: Symptoms, Health Effects, and Testosterone Replacement. WebMD. (https://www.webmd.com/men/features/low-testosterone-explained-how-do-you-know-when-levels-are-too-low)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app