Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Kesehatan Fisik

Apa Itu Soflens dan Macam-Macam Softlens

Update terakhir: NOV 13, 2019 Waktu baca: 5 menit
Telah dibaca 1.541.829 orang

Apa Itu Soflens dan Macam-Macam Softlens

Pada dasarnya softlens dan kacamata memiliki fungsi yang sama, yaitu sebagai alat bantu penglihatan bagi orang yang memiliki gangguan penglihatan seperti minus (miopia), plus (hipermetropia) ,silinder (astigmatisma) serta gangguan mata akibat penuaan (presbiopia). 

Yang membedakan antara keduanya adalah cara penggunaan dan perawatannya. Softlens atau yang juga dikenal dengan sebutan lensa kontak ini digunakan dengan cara memasangkannya langsung pada bola mata, tepatnya pada bagian permukaan kornea mata. 

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Sementara penggunaan kacamata dengan cara menggantungkannya pada kedua telinga dan tulang hidung.

Saat ini, tidak sedikit penderita gangguan mata yang dulunya menggunakan kacamata beralih ke softlens

Soft lens atau soft contact lenses adalah 1 dari 2 jenis lensa kontak, sesuai dengan namanya, soft lens terbuat dari plastik lembut dan fleksibel yang memungkinkan oksigen bisa dengan mudah menembus kornea. 

Bahan soft lens yang lebih baru biasanya terbuat dari silikon-hidrogel, yang memungkinkan lebih banyak lagi oksigen untuk masuk ke mata selama Anda memakai lensa.             

Lensa kontak (dalam hal ini soft lens) terhitung lebih praktis karena tanpa menggunakan frame atau bingkai kacamata sehingga tidak akan menganggu penglihatan dan membuat penampilan lebih menarik. 

Lensa kontak sebenarnya adalah alat kesehatan yang dipasang di kornea mata dengan tujuan sebagai koreksi penglihatan atau sebagai pengganti kacamata. Kini kebutuhan fungsi lensa kontak juga bergeser untuk fashion dan gaya.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Macam-macam Lensa kontak (contact lens)

Sebaiknya sesuaikan tipe lensa kontak yang akan dipakai dengan kebutuhan penglihatan, gaya hidup dan kondisi mata Anda. Salah satu faktor yang menentukan kualitas lensa kontak yang baik adalah material yang digunakan. 

Sebelum memutuskan lensa kontak apa yang akan dipilih ada baiknya Anda mengetahui jenis-jenis lensa kontak berikut :

  • RGP atau Rigid Gas Permeable ,biasa disebut dengan semi-hardlens, karena memang fisiknya yang keras dan kaku sehingga tingkat kenyamanannya pun rendah. Meskipun demikian RGP diklaim sebagai lensa kontak yang memiliki daya tembus oksigen paling tinggi diantara jenis lainnya sehingga sangat baik untuk kesehatan kornea. Maka tidak heran bila banyak dokter mata yang menyarankan lensa ini untuk beberapa kasus kelainan mata. RGP sangat cocok bagi penderita  astigmat dan keratoconus (kelainan bentuk kornea) 
  • Lensa kontak berbahan HEMA ( Hydroxyethylmethacrylate ) atau yang biasa disebut dengan softlens, merupakan jenis yang paling banyak digunakan saat ini. Tampilan fisik yang lembut dan lentur membuat lensa kontak ini cukup nyaman digunakan. Oksigen yang diteruskan ke mata bergantung pada besarnya kadar air yang dimiliki lensa kontak ini. Memiliki sifat Hydrophilic (water loving) sehingga mudah menyerap air mata, hal ini yang membuat terkadang softlens terasa kering, khususnya pada mereka yang tidak memiliki cukup airmata atau berada di kondisi ruangan ber-AC.  Softlens juga tersedia dalam ukuran minus juga cylinder , bening maupun berwarna.
  • Lensa kontak Silicone Hydrogel bisa dibilang seperti perpaduan dari keunggulan RGP dengan kelebihan pada HEMA. Lensa kontak ini memiliki kelenturan yang hampir sama dengan softlens sehingga nyaman digunakan. Karena bahannya yang unik, walaupun kadar airnya tergolong rendah tapi daya tembus oksigennya 5 kali lebih banyak dari softlens HEMA sehingga bisa digunakan sampai 12 jam perhari. Sangat cocok bagi mereka yang perlu menggunakan lensa kontak dalam waktu lama.

Selain dibagi berdasarkan material dasarnya, lensa kontak juga dapat dibagi berdasarkan masa pakai. Lensa kontak tersedia untuk pemakaian bulanan, mingguan, atau harian, semua dapat disesuaikan dengan kebutuhan dan gaya hidup Anda.

Sejarah diciptakannnya soft lens

Sejarah Softlens Pada tahun 1508 Leonardo Da Vinci dalam buku catatanya banyak ditemukan sketsa kacamata yang langsung dipakai pada bola mata. Pada tahun 1888 cikal bakal softlens dibuat oleh Adolf Fick yang melakukan serangkaian uji coba membuat softlens dengan bahan dasar Glass-blown. 

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Dan softlens tersebut diberi nama Adolf Gaston Eugen Fick dengan mempertimbangkan warna, ketebalan dan diameter. Sebelum dikenakan pada manusia softlens ini telah di uji cobakan pada kelinci kemudian dirinya sendiri lalu kepada sukarelawan. 

Sampai akhirnya di tahun yang sama Adolf Fick berhasil membuat softlens yang mendekati sempurna dan terjual lebih dari 10.000 pasang di Amerika Serikatdi tahun 1935. 

Akhirnya di tahun 1960 softlens berkembang dan dibuat dengan bahan Hydrogel yang di temukan oleh ahli kimia dari Ceko bernama Otto Wichterle dan Drahoslav Lim. Mereka lalu mempublikasikan temuannya di Journal Nature dengan nama Hydrophilic Gels For Biological Use.

Kelebihan soft lens dibandingkan dengan kacamata biasa

Adapun kelebihan dari pemakaian lensa kontak (softlens), yaitu :

1. Menambah rasa percaya diri

Para wanita yang merasa kurang percaya diri dengan memakai kacamata, bisa mendapatkan rasa percaya dirinya kembali setelah memakai lensa kontak, karena tampilan dari lensa kontak yang memiliki berbagai macam pilihan warna bisa digunakan sebagai kosmetik yang meningkatkan kemolekan wajah seseorang.

2. Tidak mengganggu aktivitas tertentu

Orang-orang dengan pekerjaan tertentu relatif memerlukan lensa kontak agar bisa bergerak bebas dan tak takut terganggu, dibandingkan jika harus memakai kacamata. 

Contohnya olahragawan, penari, aktor, penyanyi, orang-orang yang bekerja dalam hujan, asap, dan lain-lain.

Untuk aktivitas yang lumayan berat, pengguna tak perlu takut lensa bakal jatuh atau pecah,seperti halya jika memakai kacamata. 

3. Penglihatan lebih baik

Lensa kontak meminimalisasi jarak mata dengan lensa hingga ketajaman mata menjadi lebih baik. Selain itu, sudut penglihatan pun menjadi lebih luas karena lensa menempel langsung pada mata. 

4. Baik untuk penderita mata silindris (cylinder)

Bagi pemakai kacamata silendris, lensa kontak mengoreksi kekurangan akurasi kacamata hingga titik terendah, sehingga penglihatan pun menjadi lebih baik. 

Hal Yang Wajib Diperhatikan Jika Kamu Pakai Softlens

1. Copot Softlens saat tidur             

Memang, saat malam setelah selesai beraktivitas seharian membuat tubuh terasa lelah. Namun pastikan untuk selalu melepas softlens saat tidur. Memakai softlens ketika tidur sangat berbahaya buat kesehatan mata.  

2. Saat beli Softlens, pastikan kualitasnya terjamin             

Usahakan untuk membeli softlens dengan kualitas yang terjamin. Percuma beli softlens murah dan cantik tetapi kualitasnya buruk. Konsultasikan penggunaan softlens dengan dokter atau ahlinya demi dapatkan mata yang selalu terjaga, sehat dan bebas masalah.  

3. Hindari pakai Softlens dalam waktu jangka panjang

Memakai softlens untuk waktu jangka panjang sangat tidak disarankan. Selain bisa berpengaruh buruk buat kesehatan mata, ini juga bisa berpengaruh buruk terhadap kesehatan tubuh lainnya. 

Para ahli menyarankan agar softlens diganti setiap 3 bulan sekali atau minimal 6 bulan sekali. Pastikan juga menjaga kebersihan softlens maupun tempat penyimpanannya.  

4. Perlengkapan Softlens Itu Penting             

Ketika kamu memakai softlens, penting untuk memiliki perlengkapan softlens. Perlengkapan ini antara lain adalah tempat softlens, obat tetes mata dan cairan khusus softlens. Perlengkapan ini dibutuhkan untuk menjaga softlens agar tetap aman dan nyaman untuk digunakan.

5. Minimalkan penggunaan lensa kontak dengan saliva atau air

6.  Jaga kebersihan dengan mencuci tangan saat memasang atau mencopot lensa kontak

7. perhatikan tanggal kadaluarsa cairan lensa kontak            

 

 

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Pencarian yang sering mengarah ke halaman ini
soflens macam macam softlens jenis softlens jenis jenis softlens apa itu soflen