Diklaim Efektif Atasi COVID-19, Bagaimana Cara Kerja Molnupiravir?

Dipublish tanggal: Okt 13, 2021 Update terakhir: Okt 13, 2021 Waktu baca: 2 menit
Diklaim Efektif Atasi COVID-19, Bagaimana Cara Kerja Molnupiravir?

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Molnupiravir adalah obat antivirus yang bekerja dengan mengganggu proses replikasi virus. Inilah yang membuat diklaim ampuh menghambat perkembangbiakan virus penyebab COVID-19. 
  • Dalam penelitian yang dimuat dalam jurnal Antimicrobial Agents and Chemotherapy, molnupiravir dapat ditoleransi oleh tubuh dengan baik. Artinya, efek samping yang muncul lebih sedikit dan ringan ketika mengonsumsi obat ini.
  • Meski demikian, penggunaan molnupiravir belum dapat direalisasikan secara massal karena hingga tulisan ini diterbitkan--per 13 Oktober 2021--molnupiravir masih dalam tahap III uji klinis FDA.
  • Klik untuk membeli perlengkapan new normal dari rumah kamu melalui HDmall. *Gratis ongkos kirim ke seluruh Indonesia dan bisa COD.
  • Dapatkan paket cek COVID-19 berupa swab PCRswab antigen, dan rapid test dengan harga bersahabat dan tim medis berpengalaman di HDmall.

Optimisme penanganan pandemi COVID-19 belum menurun. Tak hanya menggencarkan program vaksinasi yang dibarengi dengan penerapan protokol kesehatan dengan ketat, kini terdengar keberadaan antivirirus yang diklaim mampu mengobati COVID-19. Antivirus yang digadang-gadangkan tersebut adalah molnupiravir.

Pada dasarnya, molnupiravir adalah obat antivirus oral yang dikembangkan sebagai obat flu oleh Univeritas Emory Amerika Serikat. Dalam tahap selanjutnya, obat tersebut dikembangkan bersama dengan Merck dan Ridgeback Biotherapeutics. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Anti Virus via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 23

Lewat laman resminya, Merck mengeklaim bahwa penggunaan molnupiravir dapat menekan risiko rawat inap dan kematian pada pasien COVID-19 usia dewasa bergejala ringan hingga sedang. Beberapa studi praklinis memaparkan bahwa aktivitas antivirus dalam molnupiravir dapat melawan beberapa virus corona, termasuk SARS-Cov-2, penyebab Covid-19. 

Meski demikian, penggunaan molnupiravir belum dapat direalisasikan secara massal karena hingga tulisan ini diterbitkan--per 13 Oktober 2021--molnupiravir masih dalam tahap III uji klinis FDA.

Bagaimana cara kerja dan keamanan molnupiravir?

Molnupiravir bekerja dengan mengganggu proses replikasi virus. Inilah yang membuat diklaim ampuh menghambat perkembangbiakan virus penyebab COVID-19. 

Dalam penelitian yang dimuat dalam jurnal Antimicrobial Agents and Chemotherapy, molnupiravir dapat ditoleransi oleh tubuh dengan baik. Artinya, efek samping yang muncul lebih sedikit dan ringan ketika mengonsumsi obat ini. Selain itu, molnupiravir dapat diserap oleh tubuh dengan baik dan hanya sedikit dipengaruhi oleh asupan makanan.

Berbekal hasil penelitian yang meyakinkan, Merck dan Ridgeback Biotherapeutics optimistis bahwa molnupiravir dapat menjadi obat yang efektif memerangi pandemi COVID-19. Merck dan Ridgeback Biotherapeutics berencana untuk mengajukan izin penggunaan darurat alias emergency use authorization (EUA) ke Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) agar mendapat izin edar di seluruh dunia. 

Meski demikian, karena masih dalam tahap uji klinis, molnupiravir belum dapat ditemukan di Indonesia dan bahkan negara-negara lain.

Maksimalkan program vaksinasi dan protokol kesehatan

Karena hingga ini belum ada obat yang benar-benar dapat diklaim sebagai obat COVID-19, pencegahan adalah langkah yang paling tepat. Selain menyegerakan vaksinasi, kita juga tidak boleh mengendurkan penerapan protokol kesehatan; mulai dari menggunakan masker dengan benar, rajin mencuci tangan dengan benar, hingga tetap menjaga jarak. 

Jangan lupa bahwa potenti terpapar virus corona tetap ada meski kita sudah menerima vaksin COVID-19. Akan tetapi, setidaknya, vaksinasi bisa membantu mencegah timbulnya gejala berat dan menurunkan risiko keparahan penyakit akibat virus corona.

Menjaga pola hidup sehat dengan mengonsumsi makanan dan minuman bergizi, beristirahat cukup, serta mengonsumsi vitamin dan mineral secukupnya juga tak kalah penting. Jadi, tetap maksimalkan perlindungan tubuhmu agar pandemi COVID-19 benar-benar usai.

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app