Apakah Boleh Membawa Anak-anak Membesuk Pasien ke Rumah Sakit?

Tetapi Jika Anda memutuskan untuk membawa anak Anda ke rumah sakit,ada beberapa hal yang harus Anda pertimbangkan :
Dipublish tanggal: Agu 23, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Apakah Boleh Membawa Anak-anak Membesuk Pasien ke Rumah Sakit?

Anak-anak tentu saja diperbolehkan ke rumah sakit untuk mengunjungi kerabat dekat, seperti kakek nenek, orang tua dan saudara kandung. Kunjungan dapat bermanfaat bagi anak dan pasien. 

Tetapi Jika Anda memutuskan untuk membawa anak Anda ke rumah sakit,ada beberapa hal yang harus Anda pertimbangkan :

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Pertimbangan terkait usia

  • Bayi yang berumur kurang dari 5 tahun tidak memiliki sistem imun yang berkembang dengan sempurna. Sehingga menyebabkan mereka berisiko terkena infeksi saat mengunjungi rumah sakit. Jika anak Anda berusia kurang dari 1 tahun, sebaiknya hindari membawa anak Anda ke rumah sakit.
  • Anak-anak usia sekolah memiliki sistem kekebalan tubuh yang sudah lebih baik dibandingkan dengan balita, tetapi anak-anak masih rentan terkena infeksi yang dapat tertular dari rumah sakit. Jika keadaan tidak mendesak, atau bukan suatu kejadian spesial (seperti kelahiran adik kandung) disarankan untuk tidak membawa anak-anak ke rumah sakit. Atau jika Anda memutuskan untuk membawa anak Anda, jangan tinggalkan anak Anda tanpa pendamping, 
  • Remaja mungkin sepenuhnya memahami situasi di rumah sakit dan ancaman bahaya kesehatan yang bisa mereka dapatkan. Namun, penting untuk memberikan edukasi mengenai apa yang boleh dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan di rumah sakit..

Lingkungan rumah sakit

Lantai rumah sakit penuh dengan bakteri dan dapat berpotensi menjadi sumber infeksi penyakit. 

Bahkan jika seseorang tidak menyentuh lantai secara langsung, hal lain yang secara rutin disentuh oleh pasien, pengunjung, dan staf dapat menyebarkan infeksi yang terdapat di lantai.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2014, sebuah penelitian mencari tahu bakteri apa yang paling banyak ditemukan pada lantai di rumah sakit. 

Penelitian dilakukan pada 120 rumah sakit, dan dalam studi tersebut menemukan bahwa :

  • 22 persen lantai dari 120 rumah sakit terdapat Staphylococcus aureus yang resisten methicillin (MRSA).
  • 33 persen lantai dari 120 rumah sakit terdapat enterococci resisten vankomisin (VRE).
  • 72 persen lantai dari 120 rumah sakit terdapat Clostridium difficile (C. difficile).
  • Permukaan benda-benda yang sering disentuh, rata-rata bersentuhan dengan lantai.
  • 24 persen dari objek yang sering disentuh, terkontaminasi dengan lebih dari satu patogen.
  • 57 persen benda yang terkontaminasi akan menyebarkan kontaminasi tersebut ke tangan.

Oleh karena itu, ada baiknya untuk meminimalkan interaksi anak Anda, tidak hanya dengan lantai rumah sakit, tetapi juga hal-hal yang menyentuh lantai rumah sakit (misalnya, sepatu, kaus kaki, dan roda kursi roda) dan permukaan suatu benda (misalnya, tombol panggilan, gagang pintu, dan rel tempat tidur) ). 

Dengan meminimalkan interaksi anak Anda dengan hal-hal ini dan mengajarkan anak Anda untuk membersihkan tangan setelah menyentuh benda-benda di rumah sakit, Anda dapat mengurangi kemungkinan resiko terjadinya infeksi pada anak Anda.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Tips untuk mencegah penularan infeksi pada anak ketika berkunjung

Saat Anda membawa anak Anda mengunjungi orang yang Anda cintai, sebaiknya Anda mengambil tindakan pencegahan yang membatasi risiko terjadinya infeksi. 

Bahkan jika anak Anda mungkin tidak terinfeksi setelah menyentuh benda-benda di rumah sakit, Anda sebagai orang tua dapat menyebarkan infeksi kepada anak-anak.  

Berikut adalah beberapa tindakan pencegahan yang dapat Anda lakukan untuk mencegah terjadinya penularan infeksi pada anak Anda saat berada di rumah sakit:

  • Bersihkan tangan anak Anda dengan sabun dan air atau pembersih tangan berbasis alkohol saat memasuki atau keluar kamar, setelah menyentuh pasien dan setelah menggunakan kamar mandi.
  • Hindari menyentuh pasien secara berlebihan.
  • Ajarkan anak Anda untuk mencuci tangan dengan bersih dan jangan menyentuh wastafel dan kran setelah mencuci tangan.
  • Pastikan anak Anda mengeringkan tangan secara menyeluruh setelah menggunakan sabun dan air.
  • Edukasi anak Anda untuk menghindari menyentuh tombol panggilan, mesin rumah sakit, seprei, sepatu, kaus kaki dan barang-barang lainnya yang mungkin terkontaminasi.
  • Pastikan anak Anda untuk tidak menyentuh lantai (terdengar konyol tapi hal ini sangat sering terjadi —khususnya pada anak-anak usia sekolah).
  • Jangan membawa anak Anda masuk ke dalam ruangan pasien yang terisolasi, jika Anda masuk ke dalam ruangan yang terisolasi, gunakan gaun dari rumah sakit untuk menghindari kontaminasi pada pakaian Anda.

1 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Visiting someone in hospital. NHS (National Health Service). (https://www.nhs.uk/using-the-nhs/nhs-services/hospitals/visiting-someone-in-hospital/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app