Alkohol dan Kafein Picu Orang Ingin Merokok

Nongkrong bersama teman, pesta, serta situasi lainnya yang melibatkan alkohol bisa memicu keinginan merokok lagi yang berpotensi menyulitkan perokok untuk berhenti.
Dipublish tanggal: Jun 13, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Alkohol dan Kafein Picu Orang Ingin Merokok

Perokok yang tengah berupaya berhenti merokok, pada umumnya akan mengidam nikotin. Terdapat berbagai cara yang dapat meminimalisir keinginan merokok. Akan tetapi, tidak realistis jika berpikir bahwa Anda langsung mampu menghilangkan keinginan tersebut secara total. 

Tentu Anda harus mengendalikannya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Keinginan merokok akan berkurang usai beberapa minggu. Bukan berarti Anda tidak mengalami kesulitan, terkadang juga merasa bahwa keinginan tersebut tidak kunjung hilang. Tenang saja, keinginan tersebut bisa berkurang dan hilang seiring berjalannya waktu.

Dalam banyak situasi, pikiran serta perasaan bisa menyebabkan keinginan merokok muncul kembali. Situasi dan kondisinya memang bervariasi dari setiap perokok. Hal tersebut disebabkan oleh intensitas merokok yang dilakukan sebelumnya.

Pemicu merokok utama: 

alkohol

Nongkrong bersama teman, pesta, serta situasi lainnya yang melibatkan alkohol bisa memicu keinginan merokok lagi yang berpotensi menyulitkan perokok untuk berhenti. Hal ini sulit dikendalikan karena alkohol bisa mengurangi kontrol diri serta mempersulit pembuatan keputusan yang baik.

 Minuman beralkohol di acara pesta juga berisiko bagi perokok yang akan berhenti.

Kopi dan kafein

Kafein sering sekali dikaitkan dengan rokok. Sebagian besar dari perokok mengaku bahwa mereka merokok sambil menikmati secangkir teh ataupun kopi. Kebiasaan inilah yang memicu keinginan kuat terhadap nikotin.

Bukan saja karena kafein mampu memicu keinginan merokok, melainkan ada kebiasaan lain yang memicunya. Contohnya adalah mengonsumsi minuman berkafein yang dikombinasikan dengan situasi berkumpul bersama teman serta minum teh atau kopi sambil merokok di pagi hari. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Keduanya sangat memicu timbulnya keinginan merokok.

Banyak penyebab munculnya keinginan merokok. Jika Anda mengetahui berbagai penyebab yang meningkatkan keinginan merokok tersebut, maka sangat membantu upaya untuk berhenti merokok. Ingat bahwa Anda tetap dapat menikmati secangkir teh, tanpa harus merokok. 

Berikut ini adalah beberapa metode efektif yang membantu menghindari pemicu keinginan merokok.

1. Menghindari atau mengurangi alkohol

Cara paling sederhana untuk menghindari keinginan merokok adalah menghindari atau mengurangi alkohol. Jika memungkinkan, hindarilah situasi yang berkaitan dengan alkohol untuk sementara waktu.

Anda bisa menggantinya dengan minuman tanpa alkohol. Jika merasa kesulitan dalam berhenti minum alkohol, maka bisa pilih minuman alkohol satu gelas saja. Untuk tambahan, pilih satu gelas minuman lainnya.

2. Meminta dukungan

Jika Anda memang harus hadir dalam acara yang menyediakan alkohol, maka mintalah teman untuk mendukung Anda dalam upaya berhenti merokok sepanjang acara tersebut. Mintalah untuk selalu mengingatkan agar tidak merokok dan mengurangi konsumsi alkohol.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

3. Mencari teman non perokok

Upaya ketiga adalah harus bergabung bersama teman non perokok dibandingkan pergi ke luar ruangan untuk merokok. Sering bergabung dengan teman non perokok akan memudahkan Anda dalam berhenti merokok. Pembiasaan adalah hal yang sangat direkomendasikan.

4. Meminta bantuan dari teman perokok

Pasti Anda mengenal teman perokok. Jika suatu saat pergi bersama, maka mintalah bantuan kepadanya agar tidak menawari rokok apapun alasannya. Termasuk ketika Anda memintanya, tetap jangan diberi.

5. Menghindari atau mengurangi konsumsi kafein

Menghindari minuman teh atau kopi untuk sementara waktu memang sangat membantu. Jika Anda sedang berupaya berhenti merokok, maka direkomendasikan mengurangi asupan kafein sampai setengahnya.

6. Menghindari Kebiasaan coffee break

Rutinitas merokok untuk bersosialisasi dengan teman perokok ketika coffee break ataupun tea break, haruslah dikurangi dan dihilangkan. Hindari orang tersebut untuk sementara waktu agar Anda sembuh dari kecanduan merokok. 

Bersantailah di area bebas rokok atau bergabung dengan teman non perokok.

7. Membuat area tanpa tembakau

Area tanpa tembakau sangat membantu upaya berhenti merokok. Sistem ini dapat memastikan tidak ada tembakau di dalam rumah. Jika Anda tinggal dengan sesama perokok, maka beri tahu saja kepada mereka bahwa tidak boleh merokok ketika bersama Anda ataupun di ruangan.

8. Mempunyai Keinginan Kuat

Jangan hanya menganggap remeh niat serta motivasi diri untuk berhenti merokok. Jika keinginan Anda lemah, strategi apa saja tidak akan membantu. Konsistensi sangat diperlukan agar Anda tidak mudah goyah karena terbujuk.

9. Menggunakan Nicotine Replacement Therapy (NRT)

Ingatlah bahwa mengkonsumsi alkohol bersamaan dengan melakukan terapi justru mengurangi tingkat penyerapan serta efektivitas terapi. Untuk itu, hindarilah minuman beralkohol demi kesuksesan efek terapi.

Ingatlah bahwa keinginan merokok bisa hilang jika Anda sabar dan terus berusaha. Pasti kesempatan selalu ada untuk Anda yang mau berusaha mengubah kebiasaan merokok menjadi tidak merokok. Ingatlah kesehatan tubuh dan kesehatan orang di sekitar Anda.


5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
How to Stop Smoking When You Drink Alcohol. Verywell Mind. (https://www.verywellmind.com/breaking-the-association-between-smoking-and-drinking-2824690)
Alcohol, nicotine, caffeine, and mental disorders. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3181622/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app